Tips Kuliah Malam Sambil Kerja

tips-kuliah-malam-s2-sambil-kerja-president-university

Kuliahku memasuki pekan mid test, lumayan lah bisa selo dikit buat nulis blog. Biasanya kalau ada waktu gini di sela-sela kerjaan ya mending buat baca jurnal. Kuliah S2 ku ternyata sudah berjalan 3 bulan. Sudah kenal mana warung yang makananya pas di dekat kampus, mana tempat londrian, dan mana gofood yang layak buat dipesan selagi lapar mendera. Intinya adaptasi dengan teman-teman sekelas maupun lingkungan engga perlu waktu lama. Oiya aku kuliah S2 ambil jurusan MBA tech atau MMtech di Presiden University.

Sempat keteteran

Kuakui, sempat keteteran sih di awal-awal kuliah. Kebetulan aku mulai kuliah malamku ini barengan aku pindahan. Jadi adaptasinya benar-benar dobel. Jangankan nyuci baju sendiri, ngelaundry saja sampai engga sempat. Itu kompor ngga pernah dinyalain juga karena udah terlampau lelah buat sekadar bikin teh hangat sepulang kuliah.

Sebenarnya aku sedang ambil Brevet Pajak juga. untuk Brevet A dan B sudah selesai. Tapi untuk Brevet C masih pending karena harus pakai prioritas ya. Kecuali aku bisa membelah diri hadir di tempat brevet dan kuliah sekaligus. Semoga brevet C bisa diambil lagi ketika jadwal kuliah libur habis Uts ini.

Capek tapi engga sampai sakit

Wajarnya manusia pasti ada rasa capeknya. Aku berangkat kerja jam setengah 7 pagi. Pulang jam 17.00 , jalan ke parkiran dan lain-lain sampai 17.20. Sampai kampus President University paling cepat 17.40. Biasanya langsung cari makan sebab usai sholat maghrib, kuliah langsung mulai. Untungnya kampusku ini terletak di tengah-tengah antara kantor dan rumah. Engga kebayang kalau harus kuliah di luar kota.

Pegel, kadang lemes, kadang ngantuk parah, itu semua menurutku enggak perlu dirasain. Soalnya capek fisik sih dibawa tidur juga sembuh, dimakanin enak-enak juga reda, dibawa ketawa sama teman-teman pun bisa tahu-tahu lupa. Alhamdulillah engga sampai yang sakit dan harus bed rest.

Tips Kuliah malam sambil kerja

Jadi, sebenarnya banyak yang nanya ke aku gimana bagi waktunya kuliah, kerja, dan masih sempat aktif di komunitas (sinematografi). Tapi ketika ditanya seperti itu aku malu juga sih, nyatanya ya aku masih engga efisien memanfaatkan waktu.

Kuliah malam beda banget sama kuliah pagi saat S1. Apalagi jika siangnya kerja. Oiya aku S1 di IPB, jurusanku teknik, jadi ketika S2 ambil jurusan manajemen itu ya aku adaptasi juga dengan tipe kuliahnya. Engga ketemu kalkulus tapi ketemu akuntansi (yang mana aku masih zero knowledge di ranah ini).

Berikut ini beberapa tips buat kamu yang mungkin akan menjalani kuliah malam sambil kerja.

1. Persiapkan uang lebih

Wooo ini pasti ya, jika biasanya pulang kerja langsung balik ke rumah eh ini musti ke kampus. Makan di kampus, kadang perlu juga fotokopi, atau yang udah pasti selalu dan harus ada budget sih BAYAR PARKIR. Kampusku parkirnya mbayar, engga bisa seenaknya kayak jaman S1 sampai kendaraan nginep-nginep bebas ahahha.

2. Bosmu harus tahu

Aku kuliah atas biaya sendiri, tapi bos di kantor harus tahu. Sebab kita mau engga mau harus ‘teng-go’ terus pulang jam 5 biar engga telat. Kadang bentrok, ada acara after office eh ada presentasi juga di kelas. Jadi ya ikutan acara kantor dulu bentaran terus ijin ke kampus.

3. Jangan telat makan

Ada jeda waktu bentar, manfaatkan buat makan. Kalau engga sempat ke kantin, go food aja bawa ke kelas hahah. Intinya, kalau masuk kelas dalam kondisi lapar ditambah ngantuk…pasti deh engga bisa fokus. Sayang kan biaya kuliah S2 kan mahal.

4. Jangan nunda tugas

Jaman S1 nunda tugas itu kayaknya engga ada alasan. Sekarang, kuliah sambil kerja bisa banget lho kita beralasan ini dan itu. Tapi ya janganlah, kerjakan tugas sesegera mungkin. Karena kalau mepet-mepet kadang ada aja yang kelewat ahaha.

5. Tidur cukup

Ini aku tulis tips tidur cukup tapi akunya kadang tidur keteteran. Ya, aku bisa tidur biasanya di atas jam 1 pagi. Tapi buat bayar hutang tidur, saat jam istirahat siang itu aku manfaatin buat bobo. Meski cuma 10 menit, rasanya seger banget lho.

6. Weekend Jangan Bengong

Aku kalau bengong itu malah mikir aneh-aneh dan akhirnya stress. Jadi mendingan balik ke Pekalongan kalau engga ada acara mendesak di Jabodetabek. Kok weekend masih bisa di Pekalongan? Malam sabtu itu aku kuliah sebenarnya, jadi aku harus ngejar kereta terakhir ke Cikampek. Lalu nyambung 3.5 jam naik kereta jurusan Bandung-Surabaya. Biasanya pas adzan subuh sudah sampai rumah.

Kurang lebih itulah gambaran untuk kuliah malam yang kujalani sembari kerja. Cukup setahun saja deh ya kuliah, terus lulus dan menjadi wanita mandiri yang lebih strong dalam segala hal. Yuk semangat yang masih ragu mau kuliah sambil kerja, atau yang lagi menjalani juga sepertiku.

3 Replies to “Tips Kuliah Malam Sambil Kerja”

  1. sarah amelia dewi says: Balas

    cocok banget buat ku yg lagi jalanin 2 aktivitas juga (kuliah dan kerja), thanks motivasinya kak inna☺️

  2. Stroooong. Aku juga dulu kuliah malam sambil kerja. Tapi pulang kan ke rumah orang tua jadi masih ada yang ‘ngurusin’. Ga kebayang kalo hidup mandiri kayak Mbak Inay 🙂 Salut!

  3. Intinya harus strong dan tahan banting

Tinggalkan Balasan