Persiapan lebaran

memasak-ketupat-dengan-panci-presto

Sehari menjelang lebaran, saatnya melakukan beberapa persiapan menyambut tamu. Alhamdulillah hasil sidang isbat kemarin menyatakan lebarannya masih besok, soalnya mungkin ada yang belum masak opor ya kan? Persiapan lebaran di rumahku enggak ribet, karena sudah dicicil dari kemarin-kemarin.

Jajanan lebaran

Jajanan lebaran entah itu yang beli atau yang bikin sendiri, semua sudah siap. Tinggal masuk-masukin saja ke toples dan naruh di meja atau karpet. Biasanya jajanan ini tidak dikeluarkan sekaligus, Karena tamu-tamu bisa sampai H+3 masih ada.

Bebersih rumah dan musola

Kebetulan rumahku pas banget depan musola, jadi itu masuk area bebersih juga. Rumah sudah pastilah ya, halaman disapu karena dedaunan heboh. Maklum sebab depan rumah tuh banyak banet pohon gede-gede.

Debu-debu disingkirkan, kalau perlu tembok dicat ulang. Tapi lebaran kali ini enggak ngecat tembok, kondisinya masih lumayan bagus. Horden juga engak ganti, hemat budget. Lampu dicek semua, apakah menyala.

Setrika baju dan mukena

Semua baju yang mau dipakai di rangkaian lebaran dicek, disetrika lagi termasuk mukena. Biar pas lebaran udah enggak keburu-buru pakai nyetrika lagi. Kalau ada pakaian yang belum dicuci, ya sebaiknya dicuci dulu.

Cuci baju kotor

Karena selama lebaran bakal sibuk, sebaiknya baju kotor yang lalu-lalu dicuci dulu. Daripada menumpuk banget dan Menuhin mesin cuci. Lagian lebaran itu biasanya anggota keluarga bertambah, jadi kapasitas mesin cuci perlu diperhatikan.

Bikin ketupat atau lontong

Nah ini dia, di rumahku lebih sering bikin lontong disbanding ketupat. Alasannya demi kepraktisan, padahal tukang jual wadah ketupat sudah bertebaran di pasar. Kalau beli ketupat matang takut berasnya dikasi boraks ahahah.

Nyembelih ayam

Karena tinggal di kampong, ayamnya nyembelih sendiri. Padahal ya pasar enggak jauh, tapi lebih afdholnya gitu. Jarang beli ayam potong khusunya kalau special kayak lebaran gini. Jadi persiapan lebaran lebih meriah, pakai acara nyembelih hingga bersihin bulu ayam secara manual lalu memasaknya.

Memasak opor

Opor juga bukan budaya sih di rumahku, ayam biasanya malah disop atau masak kecap. Munculnya opor itu sejak kemarin-kemarin saja. Begitupun dengan sambal goreng. Untuk makanan berat, enggak ada yang khas lebaran.

Kurang lebih itulah persiapan lebaran yang keluargaku lakukan setiap tahunnya. Dengan ini, challenge nulis 30 hari bersama Blogger Perempuan selesai. Enggak nyangka kelar di tengah kesibukan Ramadan, kerja, dan kuliah. Alhamdulillah, semoga bermanfaat dan jadi amal jariyah.

Tinggalkan Balasan