Momen Terbaik Ramadan

hotel pesonna pekalongan

Pagi ini di hadapanku aneka pepohonan, terdengar suara kokok ayam dan serangga hutan. Momen tetap untuk merefleksikan selama 28 hari ke belakang ini ngapain saja. Ada banyak momen baik capek, kesel, maupun bahagia. Inilah momen terbaik Ramadan tahun ini.

Ditilang

Bisa bayangin engga suasana sore jelang tarawih pertama? Meriah dan syahdu kan! Aku juga gitu, sudah prepare pokoknya mah mau tarawih dimana dan sebagainya. Eh takdir berkata lain, aku lupa pakai helm itu maghrib-maghrib. Pas banget lagi adzan ditilang Polisi, padahal lagi enggak ada operasi dan sejenisnya.

“pak…saya mau ke masjid buruan” kata saya ke pak polisi yang menilang.

Pindahan ke apartemen

Aku sudah nulisin target ini dari beberapa tahun lalu. Pengen punya hunian sendiri. Alhamdulillah setelah survey sana-sini, dapat juga dengan proses sangat mudah. Benar kata orang, nyari hunian itu apalagi hunian pertama dan untuk ditinggali sendiri sama kayak nyari jodoh. Udah suka-sama suka tinggal tanda tangan tahu-tahu ragu juga bisa.

Serah terima telah dilakukan, dan pas banget aku pindahan pada H-1 Ramadan. Jadi ya ribet-ribet urus ini itu, belanja perabot, adaptasi lingkungan baru, membarengi bulan puasa. Sempat undang teman-teman juga buat buka bersama di apartemenku.

Kuliah lagi

Ini juga suatu hal yang diam-diam aku inginkan meski tak ngomong kemana-mana. Kuliah S2 sebelum usia 30 tahun. Bukan soal gelar, jujur saja aku enggak pernah nyantumin gelar S1 ku. Aku merasa otak ini perlu diisi lagi, memperbarui pengetahuan dan menciptakan pola pikir yang lebih maju.

Hari pertama puasa, berbuka di kelas. Kebetulan kelasku itu mayoritas non muslim. Tapi mereka sangat toleran. Makan ya makan bareng, meski enggak apa-apa kalau mau mereka makan di luar jam puasa pun sih. Dengan kuliah saat petang, aku merasa ini menjadi salah satu momen terbaik Ramadan karena merasa waktuku lebih berfaedah.

Buka puasa di Terminal

Suatu hari karena akan menuju Cilangkap untuk suatu keperluan, aku naik busway. Sebelumnya naik KRL turun di Klender lalu nyambung busway turun di kampong melayu. Sore itu aku haus banget dan sudah terbayang teh pucuk dingin.

Pas banget maghrib tiba saat aku di terminal kampung melayu. Beli teh pucuk di kaki lima, meminumnya, ya Allah rasanya kok enak banget. Jalan kaki ke halte busway terdekat, beli kebab, ngemper di pasar rebo dan beli teh pucuk lagi…survive banget sore itu.

Kehilangan spion Saat Tarawih

Kalau soal kehilangan spion ini sudah mepet mudik, aku juga enggak tahu modusnya apa. Tahu-tahu beres tarawih spionku hilang sebelah. Langsung deh ke bengkel beli spion, takut ditilang lagi ahaha. Masa ditilang awal dan akhir puasa, kan jackpot.

Itulah momen terbaik Ramadan tahun ini. Semoga dipertemukan dengan Ramadan tahun depan, dan bisa lebih baikdan bermakna. Amiin allahumma amiin.

One Reply to “Momen Terbaik Ramadan”

  1. Semoga ramadhan tahun ini menjadi berkah buat kita bersama ..

Tinggalkan Balasan