Mengisi Waktu Selama Ramadan

mengisi-waktu-ramadan

Jika pada Ramadan tahun sebelumnya saya berkutat pada kerja dan aktivitas non produktiv, Ramadan kali ini sungguh berbeda. Mengisi waktu selama Ramadan tak boleh sembarangan, harus bernilai ibadah dong ya. Aktivitas dari membuka mata hingga tidur kembali rasanya terlalu sia-sia jika sama saja seperti di bulan selain Ramadan. Jadi, pada 2019 beginilah caraku mengisi waktu selama ramadan.

Nonton tausiyah

Bangun jam 3 pagi, aku sukanya nonton tausiyah Ustad Abd. Somad. Bahas tafsir ayat quran gitu. Biasanya aku sambil masak nyiapin sahur untuk diriku sendiri tentunya ahahha. Tadabur quran dini hari begitu lebih merasuk sih.

Tadarus

Menunggu waktu subuh, jangan tidur nanti malah kesiangan. Aku punya target bahwa Ramadan kali ini harus khatam quran. Sedih banget Ramadan tahun lalu teramat sangat keteteran padahl ya enggak sibuk-sibuk amat.

Ngegame atau Nyuci

Nah, jam rawan banget tuh habis subuhan sampai berangkat kerja. Anyway kantorku selama Ramadan masuk jam 7 pagi. Artiya jam 7 kurang seperempat harus sudah absen karena aada senam pagi. Jalan kaki dari parkiran ke tempat absen kurang lebih 10 menit, so setengah 7 harus sudah sampai parkiran kan?

Selama Ramadan, aku aman kalau setengah 6 berangkat dari apartemenku. Mengantisipasi segala kemungkinan macetlah, kereta lewatlah, juga hal lain. Jadi, adalah pantangan bagiku buat tidur habis subuhan. Biar mata melek aku biasanya nyuci baju atau ngegame.

PUBG mobile adalah game yang sedang aku tekuni, ahhaha. Meski ini game tembak-tembakan, tapi tujuan utamanya bukan bunuh-bunuhan lho tapi kemampuan survive. Bisa menang tanpa bunuh? Bisa banget.

Kuliah

Jam kantor beres pukul 4 sore, sedangkan kuliahku mulai pukul setengah 5. Ya ngebutlah dari kantor. Jadi, kuliah S2 ku itu pas banget dimulai di hari pertama Ramadan. Ngabuburit dengan kuliah enggak kerasa banget. Tahu-tahu sudah maghrib saja.

Istirahat kuliahku jam 6 kurang seperempat buat buka puasa dan maghriban. Setengah 7 masuk lagi sampai setengah 9 malam. Taraweh jamaah ikut siapa? Bisa disiasati saat weekend kok.

Tarawih Berjamaah

Tahun ini aku tarawih berjamaah masjid nurul Islam. Masjid ini jaraknya sekitar 3km dari apartemenku. Udah beda keluarahan. Aku suka taraweh di sini karena kecepatannya normal, tapi beresnya enggak kemaleman. Ada tausiahnya serta kotak amalnya tiap malam dapatnya banyak ya 2 jutaan. Kan jadinya termotivasi buat sedekah juga.

Alhamdulillah, di tanggal 25 Ramadan ini aku merasakan kedamaian tak seperti Ramadan tahun lalu. Dan selama sebulan ini aku mencoba menuliskan isi hati di blog. Semoga puasa dan ibadah kita diterima ya. Itulah aktivitas yang kulakukan untuk mengisi waktu selama Ramadan.

Tinggalkan Balasan