Kenapa Di Sydney Lebih Rajin Nyuci Baju?

Aku suka mencuci baju
Urusan nyuci baju adalah pekerjaan rumah tangga yang wajib dilakuin tapi berat. Jaman kuliah saja rela ngurangin duit jajan biar bisa ngelaundry kok. Lha apalagi sekarang jaman sudah kerja? Tapi ternyata, Sydney merubah hidupku. Di sana aku beneran super rajin nyuci baju. Kok bisa?

Mesin Cuci Serba Auto

Maafkanlah wong ndeso ini. Hari pertama sampai di apartemen, aku udah seneng tuh karena ada ruang khusus laundry. Jadi di tiap unit tuh ada 1 kamar yang isinya mesin cuci, pengering, sama wastafel. Keranjang baju, sabun, meja setrikaan dan setrikanya sudah tersedia. So, meski aku ga bawa baju banyak dari Indonesia tetep aman.

Pas mau nyuci, eh kok masukin airnya gimana ya? Di rumahku, juga di kosanku, yang namanya mesin cuci tuh pasti ada selang airnya buat masukin air. Juga ada selang keluar buat buang air bekas cucian. Mesin cuci ini tanpa selang. Lalu pencetanya banyak banget ahahah.

Taukah apa yang kulakukan? Aku nampung air dong dari wastafel di sebelah mesin. Nah air itu aku tuang dikit-dikit ke mesin cuci. Dan, ketika sudah penuh…aku pencet tombol “wash” tadaaaa byurrrr air keluar sendiri dari mesin cuci. 

Pencetan mesin cuci ini banyak. Ternyata bisa ngeringin juga dalam satu lubang. Wow praktis sekali bukan? Lalu aku mikir “kalau mesin cuci ini bisa ngeringin baju ngapain ada pengering di atasnya?”.

Ternyata baju yang dikeringkam di mesin cuci masih “cepel” gitu. Basah nyemek-nyemek ‘halah. Jadi ya perlu dikeringkan lagi secara super di mesin pengering yang alhamdulillah ngga banyak pencetan ahahah.

Ngga  Njemur

Pernah nggak sih mikir gini “orang bule di filem-filem kok ngga kliatan jemuran bergelantungan ya?” Hihi. Terutama yang tinggalnya di apartemen. Ternyata di sini tuh umum untuk memiliki mesin pengering baju. Jadi nggak perlu njemur sama sekali. Di apartemen ini juga nggak ada balkon, jangan aneh-aneh mau naliin tambang jemuran di ruang tamu ya.

Karena antara nyuci, ngeringin, nyetrika, sudah terintegrasi maka aku nggak perlu ngeluarin duit dan tenaga buat laundry. Kalau di Indonesia aku punya fasilitas gini sih kayaknya bakal sekalian aku bisnisin deh, eheeh. 

Lalu gimana setelah balik ke Indonesia? Hiks semua kembali ke kebiasaan awal. Baju kotor numpuk, laundry, mager nyuci baju sendiri, kalau bisa nggak nyetrika.

Teknologi memang memudahkan segalanya. Aku menikmati. Kelak di rumahku perlu ada ruangan khusus laundry seperti ini.

2 Replies to “Kenapa Di Sydney Lebih Rajin Nyuci Baju?”

  1. semoga punya perusahaan laundry sis nantinya

  2. Ohh jadi bener ya cuma kita orang Asia aja yang jemur baju. Soalnya waktu kuliah di China pun kita suka jemur-jemur baju kayak di sini hihi

Tinggalkan Balasan