Rasanya nonton pertandingan Sepak bola Asian Games 2018

Nggak nyangka kalau euphoria Asian games 2018 sekuat ini. Makanya pas udah beberapa bulan lalu ada temen yang pamer tiket opening ceremony aku santai saja. Eh ternyata nyesel karena acaranya keren banget. Streaming dari hape sambil berdiri di KRL saja terharu apalagi yang nonton langsung. Biar nggak ketinggalan feelnya, aku nyobain nonton pertandingan nih. Tepatnya sepak bola putera yang kebetulan stadionnya dekat rumah. Wow ternyata pengamananya super ketat.
Rasanya nonton pertandingan Sepak bola Asian Games 2018

Membeli tiket di tiketbox

Hal yang harus kita lakukan saat akan menonton pertandingan Asian games 2018 adalah membeli tiket. Kata banyak orang sih, dapetin tiket susah banget ya. Setahuku kiostix itu official tukang tiketnya, tapi mengecewakan. Yups, percaloan masih ada. Yang aku lakukan bukan membeli online, tapi manual ke depan stadion. 
Karena saat itu pertandingannya masih laga grup dan bukan timnas yang main, maka dengan mudahnya aku mendapatkan tiket. Beli saja yang termurah, ehhehe. Harganya lumayan sih, buat aku yang terbiasa nonton sepak bola antar kampong 75ribu itu mahal. Wow, ini pertama kalinya aku nonton bola berbayar ahhahaa.

Scan bagai masuk bandara

Dari ticket box, aku diarahkan masuk ke stadion melewati pintu scan mirip di bandara. Serius lho, barang-barang aku ditaruh di tray untuk xray dan akunya discan sebadan. Setelah lolos Xray, tiketku gentian discan barcodenya. Okay, aku melenggang ke halaman stadion menuju pintu yang sesuai dengan tribun.
tiket asian games
Ternyata pemeriksaan tak berhenti sampai situ. Masih ada mas-masdi depan pintu masuk yang siap membongkar semua isi tasku.

Dilarang membawa kamera

Salah satu hal yang menarik buatku dari Asian games adalah momen motret sport. Eh tapinya, kameraku nggak lolos pemeriksaan.

“maaf mba kamera nggak boleh”
“kenapa mas?”
“karena ada flashnya”
“kan flashnya nggak saya pakai mas”
“tetap nggak boleh mba kalau DSLR dan sejenisnya”
“Hape boleh?”
“boleh”
“kan ada flashnya”

Demikianlah, intinya kameraku nggak bisa buat motret pertandingan di semua venue kecuali aku adalah media. Ya, aku nonton pertandingan sepak bola Asian games atas nama masyarakat biasa bukan blogger atau apapun yang bersponsor. 

Pertama kali nonton bola beneran

Wow rasanya luar biasa banget lho. Aku duduk di belakang gawang (tiket termurah btw lokasinya memang begitu). Stadion megah banget, hahah padahal ngelewatin tiap hari. Saat itu pertandingan Korea Utara. Yak, greget dong aku nonton korut. Gimana sensasinya pas timnas yang main ya, duh ketagihan pengen nonton lagi. Nggak sampai 15 menit aku di dalam stadion. Ada agenda yang lebih urgent soalnya, deadline ngedit foto ahahha. Yasudah,pulang saja daripada nggak tenang.
sepakbola_asiangames

Jangan nerbangin drone dekat venue

Di stadion aku papasan sama 2 bapak official Asian games yang habis menangkap drone. DJI mavic, sebatang kara tanpa remote dan entah siapa pemiliknya. Sepertinya drone tersebut dijatuhkan paksa. Oiya, kalau mau tahu hal-hal basic soal drone, bisa baca blog aku yang cinematic.id .
Kebetulan aku tinggal nggak jauh dari salah satu venue sepak bola Asian games 2018. Pada suatu pagi yang sepi, aku nerbangin drone di sekitaran stadion. Saat itu nggak ada pertandingan (mungkin atlet belum bangun malah). Yang aneh adalah, drone aku hilang kendali padahal baru ketinggian 30m. catat, ini bukan GBK dan sekitarnya lho ya. 
Niatnya pengen ambil gambar saja, toh sepi kan pagi buta. Rasanya resiko buat mencelakakan orang lain sangat minim. Ternyata mungkin ada jammer ahhaha. 
Lepas kendali dari remote control, aku pakai paksa drone melakukan RTH (return to home). Alhamdulillah meski akunya panik banget, drone tersebut bisa landing dengan selamat dan sejahtera.

Asian games 2018 branding nasional

Kesel ya sama yang membumbui Asian games sama hal-hal nggak ok semacam kasus stuntman dan lypsinc. Ini cara kita ngebranding negara ini di mata dunia lho. Mending kita ramein deh dengan jadi tuan rumah yang baik. Aku nggak nyesel nonton pertandingan sepak bola, meski yang kunikmatin sesungguhnya adalah euforianya saja. 

10 Replies to “Rasanya nonton pertandingan Sepak bola Asian Games 2018”

  1. Bener banget tu, kamera dg flash harus dilarang. Aku punya pengalaman nonton badminton di PON. Udah tau sih dilarang menggunakan flash karena mengganggu pemain. Eh, ternyata suasana excited itu bikin kita lupa diri. Nggak sadar aku pakai flash light. Aku dimarahi pakai pengeras suara. Malu deh :((

    1. ahaha iya kamera kadang auto pakai flash kalau di suasana gelap.

  2. Jadi ini foto-fotonya pake kamera hp? hasilnya bagus juga loh meski pake hp.

    1. iya mba ini dari hape, kecuali yang drone ya ehe

  3. Wah sampai yang di luar Jakarta juga dipasang jammer drone buat keamanan ya. Aku udah masuk GBK tapi pas bukan pertandingan, haha. Lagi nggak mungkin nonton langsung, padahal pingin 🙂

    1. iya drone sekarang ngeri deh

  4. kalo suka foto sih berarti harus maksimalin kamera hengpon yak? kalo aku pasti jelek hasilnya kamera hp aja standar banget…oh iya kalo pake camdig sama juga gak boleh ya?

    1. camdig juga gaboleh. intinya cuma boleh hape doang ahhaa

  5. Dhanang Sukmana Adi says: Balas

    seru banget pasti bisa liat asian games secara langsung..eurofianya greget..
    apalagi Indonesia nomor 4 sekarang..

    1. iya greget banget dong

Tinggalkan Balasan