Health

Gangguan Kecemasan Yang Mengintai Content Creator

Agustus 23, 2018
Aku nulis ini sambil liatin jam, nunggu jam 10 pagi biar warung sekitaran kantor pada buka di go-food. Tumpukan kerjaan menyemangati dari balik meja. Catatan kecil berisi to do list harian sengaja kusembunyikan di balik CPU. Ngeri! Aku takut terbayang deadline hari ini yang harus membuat video 1 menit dengan tanpa cela dan sinematik. Trigger itu dari diriku biar selalu kreatif dan berkembang. Lalu teringat, siang nanti harus nyempetin juga foto produk biar kemampuan fotoku tak jongkok lagi. Apakah semua content creator begini? Aku ngeri kena gangguan kecemasan deh.
Gangguan Kecemasan Yang Mengintai Content Creator

Demi konten

Proses kreatif sudah lumayan lama aku terjuni. Aktif ngeblog, ngesosmed, tapi rasanya nggak sekeras sekarang. Jaman kemarin, aku terlalu let it flow kali ya. Hingga sampai pada suatu titik dimana aku sendiri ngerasa nggak pede untuk memperlihatkan karya-karyaku baik tulisan maupun foto.
Demi konten yang bagus aku belajar adobe photoshop, lightroom, premiere, illustrator, dan sekarang final cut pro. Tapi semakin aku belajar kayaknya semakin aku bodoh dan semakin drop gitu. Harusnya sih engga ya. Aku nggak mau hidup orang sia-sia dengan melihat konten-konten sampahku.

Nggak pede

Serius, aku ngalamin yang namanya hilang kepercayaan diri. Fotoku kok jelek-jelek, tulisanku kok ngga berfaedah, postingan instastoryku ko gitu amat. Lagi-lagi aku bertanya dalam diri, apakah ini masuk kategori gangguan kecemasan?

Merasa bersalah

Meski nggak ada yang sampai menghujat-hujat karyaku, tetap saja ada perasaan nggak enak karena udah sering nyajiin junk. Belum lagi kemandegan ide yang paling sering dirasakan. Jikapun ide mengalir deras, lantas aku merasa kurang capable mengeksekusi ide. Entah itu ternyata editan videoku jelek, atau foto yang kusajikan kok biasa banget.

Ancaman lomba

Rasa cemas kian kuat ketika ngadepin lomba. Aku kompetitif, aku pengen ikutan lomba. Tapi ketika dalam kondisi gangguan cemas, yang ada aku malah susah gerak. Mau menyampaikan ide ke diri sendiri saja takut. Kalaupun sudah mengeksekusi, merasa hasil yang aku peroleh sangat memalukan dan nggak layak ikut lomba. Begitu terus sampai akhirnya down dan kembali mencari-cari semangat buat berkarya.

Lepas dari gangguan kecemasan

Setiap hari aku selalu ingin berkreasi. Entah itu nyajiin tulisan di blog, foto di Instagram, atau video di youtube. Tapi tanpa rasa cemas. Bisa mengungkapkan perasaan inipun rasanya sangat menguras energi. Tadi aku sempat blogwalking ke blog-blog yang sering menjadi penyemangatku. Ya,,,recharging. Meski topik bahasan mereka nggak ada yang tentang gangguan cemas, tapi aku jadi kebantu juga buat merangkai kata daripada berjubel-jubel di kepala.

Kalau kamu content creator di bidang blog,  coba kunjungi blog mereka kalau lagi butek banget.

Konsultasi ke ahli jiwa

Kebetulan sahabat aku ada yang master kejiwaan. Aku sempat konsultasi ke dia soal ini. Dan dia nggak percaya kalau orang se-semangat aku ngalamin gangguan kecemasan. Mungkin kalian juga nggak percaya. Tapi itulah yang terjadi. Aku nggak ngejar like atau pageview, tapi yang aku cemaskan adalah kontenku jelek dan sampah sampai membuat orang yang melihatnya jadi terbuang waktunya.
Yang penting kita sadar dengan kondisi diri. Yang ngeri adalah kalau nggak sadar lagi kena gangguan cemas lalu malah merembet ke depresi. Apa semua content creator pernah mengalami hal ini? Atau aku aja yang lebay? Ahahha.
  1. gue lagi ngerasain hal ini juga nih. ketika main ke blog orang lain, jauuuuuh lebih bagus dan punya viewer serta yang komentar banyak, di bandingkan gue. gue juga merasa cemas tuh. yang bikin tambah cemas adalah blog dia bahkan lebih muda ketimbang gue blog gue. wk
    tapi ya emang harus dinikmatin segala prosesnya, dan enggak mau dibawa sampai stress juga sih. klo gue kayaknya kebalikkan deh, pengen punya likes banyak dan pageview banyak. hahahaha

    pelan-pelan aja lah, semoga bisa mencapai kesana.

    1. wah ternyata ngalamin juga. tapi kecemasan kita sedikit berbeda ya. anyway foto2 kamu bagus lho di IG. mungkin perlu sering koemntar di post lain bisar rame komen ehehe

  2. Saya juga pernah ngalamin hal yang sama kok' mba, meski bukan gegara alasan yg serupa. Kalau saya waktu itu gegara gagal beruntun setelah beberapa kali mengusahakan sesuatu. Jadinya mulai deh PD-nya saya itu dikikis perlahan-lahan, dan mulai timbul perasaan cemas berlebihan sampai gak bisa tidur. Untunglah, sekarang udah gak lagi berkat bantuan bokap yang sering ngajarain saya soal agama. Firman yg paling saya suka itu adalah bahwa Allah tidak akan pernah memberi masalah kepada hambanya jika yang bersangkutan itu tidak mampu untuk melewatinya.

    Pas mendengar kalimat itu diutarakan sama bokap, seketika langsung deh mood saya berubah dan ngerasa dapet dose of energy untuk semangat berusaha dan terus mencoba. Semata-mata karena yakin bahwa saya ditakdirkan bisa buat ngelaluin semua masalah saya.

    Nah, kalau untuk masalahnya mba, saya melihatnya sebagai murni self-doubt. Entah saya gak tau masalahnya mba apa sampai bisa dapat self-doubt gitu sama karya2nya. Padahal ya kalau dilihat-lihat, saya suka kok tulisan dan blognya mba. Mungkin di dunia ini cuman mbanya aja yang mikir kalau orang lain bakalan nganggap kontennya mba itu sampah dan gak guna. Hiks.

    Daripada pusing mikirin pikiran orang lain yang jelas-jelas gaib, mending mba fokus aja untuk terus berkarya. Nnti kalau ada orang yg dgn terang2an komentar negatif, itu baru kesempatannya mba buat berantem. Tpi bukan berantem sama si doi, tp berantem sama diri sendiri biar bisa lebih bagus lagi ngehadirin karya2 baru di depan orang lain. Kalau si doi tetap gak suka, berarti fix haters tuh orang. Diemin aja. Hehe

    Udah bisa dibikin postingan gak ini?

  3. Karena aku bukan seorang content creator sejati (aku tahu diri kalo aku lebih banyak malasnya), justru aku sering mengamati para content creator yang dibilang enak ya bisa sukses dapet ini dan itu. Tapi aku sering bilang juga sih ke orang2 yang cuma ngeliat enaknya "Jangan salah, mereka itu kalo malam udah mikir besok mau bikin apa lagi, kemana lagi, ngapain lagi lho? Bukannya malah tidur tapi otak terus aktif mikir bikin karya baru apalagi. Keliatannya sih santai. Tapi makin dia terkenal, ekspektasi orang makin tinggi. Dan secara pribadi si content creator pasti juga berusaha memenuhi ekspektasi itu biar nggak ditinggal sama penikmatnya."

    Ya betulkan kalo memang salah sih pengamatan ini. Tapi membaca curhatmu sedikit banyak terbukti, bahwa di balik sebuah karya, ada pencipta yang kadang ngerasain galau juga. Kagum aku sama keberanianmu buat mengakui kalo kamu ngalamin ini Sist. Beneran. Ga banyak yang mau blak-blakan begini.

    Tetap berkarya. Mungkin sedikit lebih santai aja kali ya? 😀

Tinggalkan Balasan