Tech | Tought

Game Online, Skill Baru Yang Harus Dikuasai di 2018

Mei 2, 2018
Gila nggak sih, kalau aku
nargetin jago game online di 2018? Ya, karena game online itu banyak macamnya
jadi aku harus spesifikin lagi. Jago ngegame Vainglory di hape dan jago main
counter strike global offensive (CSGO) di PC. Wow? Game online buatku adalah
tantangan baru, sebab selama ini aku sama sekali nggak tau cara mainnya. Aku
ngegame, tapi ya sebatas game balita semacam Angry birds dan Candy crush.
Mengapa mengenal game online itu perlu? Sudah tahu soal perkembangan eSport?
Atau kamu malah lagi kecanduan game online semacam mobile legends?

Game dari sudut pandang Inayah

Aku tinggal di kampung, jadi
nggak kenal Nitendo atau PS dan semacamnya. Lagipula ya aku kayaknya dulu lebih
asyik main jahit menjahit baju Barbie. Masa kecil dan remajaku nggak kenal yang
namanya kecanduan gadget, sungguh alami hahha.
Aku mulai mengenal game online
dan game PC itu sejak kuliah. Teman sekamarku di asrama yang namanya Fatma
adalah pemain Dota. Jadi aku sering nemenin Fatma ke warnet, tapi aku nggak
ikutan ngegame. Waktu itu kayaknya aku cuma browsing dan mulai merintis blog
pertamaku yang pakai multiply itu.
dota-2-steam
pic by steam
Teman-teman di jurusan teknik
mesin yang mayoritas cowok adalah para pemain dota. Tapi ya, aku cukup tahu.
Nggak ada rasa penasaran atau apalah buat ikutan main. Rasanya ngerjain laporan
praktikum dan rapat kok nggak ada habisnya ya hahaha.
Masuk ke tingkat akhir kuliah,
aku mulai kenal angry birds dan plant vs zombie. Oiya, sama Zuma juga ding.
Alamak cupu banget nggak sih? meski begitu, aku sangat menikmati game-game
tersebut. lumayan buat mengalihkan fokus dari skripsi yang menguras hati.
Aku nggak memandang teman-temanku
yang gamers sebagai orang yang memubadzirkan waktu. Justru aku salut ya, game
online itu butuh komitmen dan fokus lho. Kalau aku kan masih mainnya game
offline, jadi nggak seribet mereka.

Fenomena Mobile Legends

Entah aku lagi ngilang kemana,
kok bisa telat mengenal mobile legends. Ini game smartphone yang lagi fenomenal
banget. Sepertinya lebih heboh dibandingkan pokemon go. Eh dulu aku ikutan main
pokemon go juga lho, tapi nggak sampai niat hunting jauh-jauh.
Disaat orang udah dalam tahap
kecanduan, aku baru download haha. Itupun aku masih sayang banget buat mainin
(sayang kuota hahhaa). Teman kiiri kanan ngajakin main, tapi akunya masih cupu.
Udah gitu, sinyal di kantor yang byar pet jadi kendala juga.
Baru kali ini, berita tivi
menjadikan game online sebagai headline. Yak,,,beberapa waktu lalu ada
pertandingan mobile legends di mall taman anggrek Jakarta. Bukan soal hadiahnya
yang gede, tapi animo penonton yang dahsyat kayaknya mulai menyadarkan banyak
pihak. Game online terutama mobile telah bangkit bersama lahirnya mobile
legends.
Konon mobile legends bisa se
fenomenal sekarang salah satu alasannya karena bisa dimainkan di perangkat
android low level hingga high level. Jadi memang ringan. Apa cuma itu? Karena
aku masih trial, jadi belum bisa nemu asiknya mobile legends.
Apapun itu, mobile legends udah
ngerubah pola tatanan sosial akhir-akhir ini sadar atau engga. ‘pritilan’ game
mobile pun bermunculan dan jadi incaran gamers. Dulu, mana orang prefer buat
beli hape dengan spesifikasi gaming ya kan?

Steam, Pusatnya
Game PC resmi

Ketika di Sydney, aku dikenalkan
dengan yang namanya steam oleh ‘penasihat’ku. Jadi, game-game online yang
dimainkan di PC itu bisa didapatkan secara resmi lewat steam. Mudahnya sih, ini
semacam google play gitu. Tapi di steam kamu nggak hanya bisa mengunduh secara
resmi, beli game, tapi juga bisa tanding dan lain-lain. Lain lainnya apa?
Banyak banget.
Game pertama yang aku download dari steam adalah Dota 2. Ini game gratis. Perlu
perjuangan berat buat ngedownload Dota 2 ini. Internet di Australia itu lambat
banget (meski stabil). Masa ya, sampai aku tinggal kuliah…pas balik ke
apartemen downlodan belum beres hahaha.
steam csgo
Awalnya aku mengira setelah
mendownload game dari steam, ya sudah urusan kelar. Ternyata service yang
diberikan steam itu seumur hidup. Misalnya saja game Dota 2 nih. yang namanya game
online ternyata setiap saat bisa update. Bahkan di Dota itunganya harian lho
diperbarui. Apa saja yang berubah? Kemampuan pemain, peta game, kemampuan
teknis senjata, dan lain sebagainya.
So, daripada beli dvd game
(apalagi bajakan) mending ke steam aja. Aku punya pengalaman buruk soal dvd
game bajakan. Iya sih, game di steam itu mainnya online yang mana artinya butuh
kuota internet. Kalau beli game di steam harus pakai kartu kredit? Ternyata
bisa lewat indomaret juga lho. Aku nggak sengaja lihat logo steam di kasir
indomaret soalnya ahhaha. Gamers sekarang dipermudah banget ya.

Perkembangan eSport di Indonesia

Sudah tahu eSport belum? Jadi eSport
itu olahraga yang mengacu pada internet (pengertian harfiahnya). Kalau aku
tanding tembak-tembakan di game counter strike global offensive (CSGO)  , itu sudah termasuk kategori eSport. Meskipun ya aku cuma duduk aja sih sama
gerakin jari. Ada elemen kompetisi di dalamnya, makanya dikategorikan sebagai
olahraga.
Dan taukah kamu, sudah ada wacana
eSport mau dimasukan ke Asian games lho. Jadi kalau kita pengen jadi atlet tapi
ngga jago cabang olahraga konvensional apapun, masih ada kesempatan nih lewat
game online.

Gear dulu atau Skill dulu?

Kalau masih noob kayak aku,
ngegame pake mouse 15ribuan dan headset yang beli di abang-abang pinggir jalan
juga nggak apa-apa. Tapi, ya…jadi apa adanya hasilnya. Awalnya aku kaget waktu ‘penasihat’
bilang ada headset gaming. Aku taunya sih laptop gaming ahahha. Jadi si headset
mahal ini bisa ngasih sensasi ngelebihin bioskop. Misal ada lawan jalan mengendap-endap
dari sebelah kiri, kita juga bisa ngerasain itu. Dia bisa ngasih suara yang
akurat, bedain patahan kayu sama patahan besi.
Yang bikin aku terhenyak lagi
adalah kursi gaming. Pertama kali melihatnya di vlog Kaesang Pangarep. Aku pikir
“ngapain sih ngegame harus pakai kursi yang harganya bisa lebih mahal dari sofa
untuk ruang keluarga?”
Mouse gaming tak kalah bikin aku
takjub. Harganya mahal tapi kemampuanya ternyata nggak hanya buat nembak
semata. Bukan juga soal lucu-lucuan desain dengan aksen ini itu. Wow, nggak
nyangka pritilan game bisa semenarik ini.
Kalau bicara laptop, Pc,
smartphone gaming mah sudah jadi rahasia umum ya. Perangkat ini secara fisik sama
saja dengan lainnya, tapi memang sudah didevelop dari sananya buat mengakomodir
aktivitas gaming. Aku belum pernah bandingin sih, tapi yakin deh kalau aku
sudah advance…bakal tertarik punya ahhaha.

Ngegame itu skill hidup

Suatu saat aku memposting
aktivitas ngegame ke instastory Instagram. Seorang teman bertanya keheranan. “Buat
apa?” Aku jawab “buat skill hidup”. Ahahha jawaban konyol bagi sebagian besar
orang. Bagiku, dalam game itu ada banyak hal yang bisa aku dapetin. Skill manajemen,
team work, strategy, Bahasa, persenjataan (kalau game tembak-tembakan), sejarah
(kalau game history), engineering (game rancang-bangun), dan masih banyak lagi.
Nanti kalau aku sudah punya anak,
aku nggak akan ngelarang dia ngegame. Malah pinginnya aku, suami, dan anak
ngegame bareng hahhaha. Aminin ya. Apapun itu tentu harus dijalankan secara
bijak dan bertanggung jawab.  

  1. Dulu ngegim dianggapnya pemalas, tapi kini beda gim bisa mendatangkan kesenangan, dan bahkan bisa menjadi obat kejenuhan, kalau lagi mujur bisa menjadi penghasilan.

Tinggalkan Balasan