Pengalaman Unboxing Drone DJI Spark Combo

Matahari sedang panas-panasnya di
langit Pekalongan saat aku mencoba mendorong tuas yang mirip kontroler
playstation itu. Di belakangku orang-orang terlihat keheranan dan sesekali
menatap ke pesawat tanpa awak yang sedang kukendalikan. Ya, aku sekarang pilot
pesawat tanpa awak. Orang awam menyebutnya dengan istilah drone. Drone milikku
masih sangat baru, namanya Spark keluaran DJI. Barangkali setelah selesai
membaca pengalamanku saat unboxing drone DJI Spark Combo ini, kamu bakal
kepengen juga.
Pengalaman Unboxing Drone DJI Spark Combo
image source: dji.com

Drone itu apa sih?

Aku mengenal istilah drone saat
pak Jokowi debat capres. Berkali-kali beliau bilang “drone”. Ternyata saat
kuliah aku sudah sering membahasnya. Pesawat tanpa awak untuk pemupukan,
pemetaan, maupun pengawasan lahan perkebunan.
Dulunya, drone itu didesain untuk
keperluan militer. Mungkin untuk mata-mata atau penyerangan gitu ya, aku juga
ngga paham. Makin kesini penggunaan drone atau pesawat tanpa awak makin
beragam, termasuk di bidang fotografi. Bahkan, sekarang ini daripada pakai
crane segede pohon kelapa mendingan pakai drone saja buat ambil scene film. Drone
memudahkan banyak hal dan memberikan pengalaman baru dari sudut pandang mata
normal.

Tak Sengaja Beli Drone

Ini hal paling impulsive sepanjang
2017 lalu. Ya, malam sebelumnya saat nonton youtube tiba-tiba muncul di home
recommendation video dari ChandraLiow. Dia cerita soal drone DJI Spark yang
lagi diskon akhir tahun. Aku pengen? Ya dong. Tapi di saat itu aku ngga
bayangin kalau bakal segera punya. Yak, singkat cerita 24 jam berikutnya aku
sudah di DJI Store Mall Taman Anggrek.

Unboxing DJI Spark Combo

DJI Spark dijual dalam dua jenis
paket pembelian. Paketan yang biasa, hanya terdiri dari drone baterai. Sedangkan
kalau paket combo, isinya banyak banget. Ada drone, baterai, remote control,
charger, hub untuk fast charging, kabel data, pelindung baling-baling,
baling-baling tambahan, dan tas cantik untuk menampung semua pritilan tersebut.
Atas dasar analisa singkat antara
aku dan pilot senior yang menemaniku ditambah godaan kokoh DJI Store, akhirnya
terbelilah DJI Spark combo. Penasaran harganya berapa? Silakan cek saja sendiri
ya, ngga enak mau nulis disini *apashih.
Biar lebih jelas, tonton saja videonya
saat aku bongkar DJI Spark combo di sana. Oiya aku buat channel khusus youtube
khusus drone dan aerial fotografi lho, namanya “Dronerd girl” moggo kalau mau
subscribe.

Kesan Pertama Menggunakan Dji
Spark Combo

Orang-orang sempat bilang kalau Mavic
adalah drone terkecilnya DJI. Eh ternyata Spark lho lebih mini. Drone ini konon
cocok buat pilot drone newbie sepertiku. Selain Karena ukurannya ringkes
banget, DJI spark juga ada mode selfie nya ahahah.
Overall cara pengendalian DJI
spark ngga jauh beda dengan drone lain. Kalau kamu beli drone tanpa remote,
pengendalian dilakukan dari smartphone dengan terlebih dahulu mendownload
aplikasi DJI GO. Nah, karena si drone koneksinya pakai wifi…kalau hanya pakai
smartphone kamu ngga bisa terbang jauh. Aku belum nyoba sih, yang pasti kurang
dari 2km jangkauannya.
Baterai spark di speknya tertulis
bisa tahan 16 menit flight. Itu dengan catatan angin dan speednya stabil ya.
kalau aku yang jalanin kan masih gas-rem-gas-rem, 10 menit juga sudah harus
diturunin deh tuh spark. Hasil jepretanya luar biasa mengagumkan. Meski belum support
4K seperti DJI mavic, buatku ini sudah cukup. Keperluanku palingan buat Instagram,
blog, sama youtube sih. kalau keperluanmu buat sinematografi serius, spark
belum mumpuni.
Mode Quickshoot, tapfly, active
track, dan gesture sungguh memanjakan pilot drone. Tapi, bagiku yang masih
newbie, pakai autopilot malah ngeri. Aku pernah pendaratan darurat di tengah
sawah dengan padi siap panen dan di tepi laut. Sungguh-sungguh memacu adrenalin
deh. Biar aman, pakai mode manual saja dulu.
Aku lagi mau explore mode gesture
nya spark. Jadi, tanpa remote aku bisa ngendaliin drone bahkan ngelakuin selfie
ahahha. Kalau sudah siap materinya, aku bagiin di youtube dan blog pastinya. Wow
berasa Jedi di Star Wars yeyeyey.

Ngedrone itu seru

Ternyata mengendalikan pesawat
drone itu seru. Footage selama liburan kemarin sudah banyak, siap diedit dan
dibagiin di youtube “dronerd girl”. Bagaimana, tertarik buat nerbangin drone
juga? Kalau belum punya sendiri, bisa ngerasain sensasinya lewat game simulasi
di smartphone lho. Biar kalau nanti beli, langsung terbiasa.

29 Replies to “Pengalaman Unboxing Drone DJI Spark Combo”

  1. Nay, makin banyak aja ya hobimu. 🙂
    Aku belum tertarik drone, soalnya parno kalo salah ngedaliinnya. Mahal boook. Hahahahaha. Udah googling harganya soalnya 😀

    1. aku juga takut awalnya Li, terutama saat landing

  2. wah sis bener – bener serius jadi youtuber nih kayaknya mantap sudah punya drone

    1. drone bukan hanya buat youtube sih

  3. waw… DJI… mahal pasti yak.. he

    1. ehe mahal atau engga mah relatif

  4. Kayaknya aku harus impulsif juga kayak kamu nih, Nay. Nggak tahu kenapa pas akhir tahun kemaren pengen latihan nerbangin drone. Bahkan aku sampai browsing kelas khusus buat ngambil lisensi jadi pilot drone. Keren aja gitu cewek berhijab nerbangin drone. Yang ini harganya berapa Nay?

    1. ehhehe ini impulsifnya terlampau parah.
      DJI spark yang combo di sekitar 10juta Dew

  5. Asek, makin kece dong vlognya tahun ini, amiin 😀

    1. amiin semoga ga males ngedit dan upload ahahha

  6. Kak NAY KEREN!!

    cool sekali kak! Aku belum berani gugel harganya nih :''))

    yeay gasabar nunggu materi2 dari kakak
    btw gamenya namanya apa tuh kak? ku tertarik banget nih:)

    1. coba search aja 'drone simulator'

  7. Wuih, drone! Pengen nyobain drone sbnrnya, keren aja rasanya bisa meng-capture banyak hal dari ketinggian dan sudut yang luas sekali. Tapi…khawatir jatuh dan masih sayang duit, hehe!

    1. iyakk khawatir crash dan jatuh juga menghantuiku, tapi ya harus berani

  8. adekku yang paling kecil mah kecil-kecil udah minta beliin drone T.T tapi kalo buat aku sendiri sih nggak tau pengen pake drone buat apa hehe

    1. nah drone mainan sudah banyak Aud…

  9. Waah…punya mainan baru, nih. Ntar makin rajin bikin video pastinya.

  10. Hujan Bulan Juni says: Balas

    wiidhh,, keren banged.. enak banged nih buat pesawat2an.. ngeenngg….

  11. indah nuria Savitri says: Balas

    enjooooy…kami juga menikmati drone, walaupun sedihnya di NYC dann sekitarnya pemakaian drone diatur ketat dan banyak yang ngga boleh hiks, karena mengganggu privasi dann juga keselamatan. Well, semoga di Indonesia nanti bisa lebih seru..kita pakai yang Phantom 🙂

  12. Tira Soekardi says: Balas

    terliaht seru ya, aku sih belum pernah nyoba , ahnya lihat ponakanku pakai saja

  13. pernah lihat video dronemuu
    lucu beneran nay 🙂
    bagus

  14. Rudi G. Aswan says: Balas

    Hobi mihil nih, hehe. Salut Nay kamu terus belajar dan belajar. LIat unboxing ga berani nerusin karena kepincut, aduh, keren nih buat vlog di kampung. Semoga makin produktif ya dengan pegangan barunya.

  15. Keren banget kak… kayak nya seru tuh maen drone hhe

  16. Ditunggu video-video kece yang diambil pake drone-nya kak nay 🙂

    Cheers,
    Dee – heydeerahma.com

  17. DJI bagus. Kalau suami suka pakai DJI phantom 3 pro. Saya pengen osmo DJI, tapi belum ada rezekinya 😀

  18. Sekarang drone juga digunakan dalam gedung kyk jcc. Waktu aku pameran inacraft, tiap drone lewat, kami pose atau dadah2. Norak banget ya? Kamu keren banget sih, masih jarang cewek yg ngedrone.

  19. Wow keren banget nay, ditunggu filmnyaa..

Tinggalkan Balasan