Tips Anti Gaptek di Kuala Lumpur

Salah satu hal yang dikhawatirkan
ketika berada di luar negeri adalah kita jadi gaptek. Teknologi memang kadang
timpang banget, hal yang benar-benar baru buat kita bisa jadi disana sudah
sangat umum. Nggak usah jauh-jauh deh, di Singapore atau Malaysia saja kita
berpotensi gaptek lalu norak haha. Biar ngga sampai begitu, ini aku mau bagi
tips anti gaptek di Kuala Lumpur.
obike di kuala lumpur malaysia

Perbedaan waktu

Meskipun Bekasi dan Kuala Lumpur
itu dekat kalau dilihat di peta, tapi ternyata beda waktunya lumayan juga…1
jam. Kalau di Bekasi jam 6 sore maka di Kuala Lumpur sudah jam 7 malam. Tapi
tingkat kecerahan mataharinya sama dengan di Bekasi. Artinya, meski sudah jam 7
juga masih terang di sana karena maghribnya sekitar jam 8 malam.
Karena pengaturan di jam tanganku
nggak auto, jadilah aku heboh saat keluar hotel buat makan malam ternyata masih
terang benderang dan belum maghrib. Kalau di smartphone sih sudah auto detect
location, tapi aku kalau lihat jam lebih sering ke jam tangan.
Yang kocak adalah ketika sudah
mandi, rapi pagi-pagi, ternyata pas nyetel TV baru saja subuh. Subuhnya itu
sekitar jam 6 kalau di KL, untung belum keluar hotel buat nyari sarapan.

Internet

Semua hal rasanya akan aman
terkendali kalau ada internet. Bagaimana kalau lagi di luar negeri? Wifi di
Kuala Lumpur kenceng-kenceng kok, tapi ya nggak semua tempat ada wifinya. Dan sebenarnya
aku ngeri kalau pakai public wifi kelamaan. Solusinya adalah dengan membeli sim
card negara yang kita tuju.
Turun dari pesawat di bandara
KLIA2, aku langsung disambut deretan stand penjual sim card Malaysia berbagai
provider. Urusannya ngga ribet, tinggal pilih saja yang sesuai kebutuhan. Registrasi
dan pemasangan langsung dibantu penjaga counter dengan memberikan passport.

Hotlink provider malaysia

Mana yang internetnya paling
kencang? Aku nggak tahu juga karena belum sempet riset sih. Provider yang jualan
di bandara KLIA ada hotlink yang warnanya merah mirip Telkomsel, Digi dengan
warna kuning karena sepertinya sodaraan dengan indosat ooredo, dan Umobile yang
warnanya orange cerah mirip mangga gedong.
Kebutuhanku cuma paket data sih,
toh nelpon juga lebih sering pakai whatsap. Dengan 30RM (sekitar 96.000 rupiah,
kurs September 2017) aku sudah dapat 3GB paket internet untuk maksimal 7 hari. Lumayan
kan, karena terima beres saja di bandara tau-tau bisa langsung update instastory
dan cek google maps.
Tips dari temanku yang biasa
traveling kemana-mana sendirian dengan gaya backpacker sih mendingan pakai wifi
public saja. Urusan maps, semenjak di tanah air sudah screen shot ke lokasi-lokasi
yang hendak dituju. Tapi kalau aku kan traveler manja, jadi amannya beli sim
card lokal saja deh.
Ternyata internet 4G lancar jaya,
urusan buka google maps bahkan upload video ke youtube cepat banget. Heheh beda
dengan 4G di Indonesia mungkin ya, aku merasa merdeka dengan kecepatan internet
seperti itu. Bahkan ketika di jam padat sekitar 8 malam, posisi di dalam kamar
hotel, aku upload video dengan durasi 7 menitan hanya beberapa saat saja.
Oiya, satu hal yang harus kamu
ingat adalah menonaktifkan mode roaming di pengaturan handphone. Aku sih lagi
ngga nunggu sms atau telepon penting di nomor telkomsel dan indosat ooredo,
jadi ya biar saja 3 hari non aktif.

Colokan Listrik (power socket)

Paket data sudah aktif, internet
lancar jaya, eh baterai gadget pada habis. Jangan sampai kamu shock ya melihat
bentuk colokan listrik (power socket) di Malaysia. Ini hal sepele, tapi bikin
kesel kalau terlewat.
colokan listrik malaysia
Bentuk colokan di Malaysia adalah
“G”, kita biasa menyebut itu colokan kaki 3. Sebelum kamu melancong ke negeri
orang, pastikan dulu colokannya kayak apa. Atau kalau kamu suka traveling atau
punya gadget dari berbagai Negara, sebaiknya memang beli colokan listrik
universal.

Transportasi

Untuk urusan transportasi di
Kuala Lumpur, aku happy banget. Meski ini pertama kalinya kesana, tapi nggak
ada kendala berarti. Moda tranpostasinya banyak, pakai teknologi maju, dan yang
pastinya banyak gratisan heheh.
KLIA transit
KLIA Transit, angkutan mahal kalau ini

Selain bus ada commuter, MRT, bus
Go KL gratisan, dan Obike sepeda kekinian. Semua moda transportasi tersebut
terintegrasi dengan pusatnya di KL Sentral. Jangan takut nyasar, Kuala Lumpur
itu turis friendly. Petunjuk dalam Bahasa Melayu dan Inggris ada dimana-mana.

Untuk menggunakan moda commuter,
sistemnya mirip commuter line di Jakarta kok. Biar lebih jelas, coba cek di
video aku ini ya. ada step by step cara naik commuter.

obike termasuk yang masih baru di
Kuala Lumpur, ini adalah sepeda yang tersedia di berbagai tempat. Jadi parkirannya
ada di mana-mana. Di depan hotelku juga ada lho, jumlahnya puluhan. Cara menggunakannya
adalah dengan mendownload aplikasi o-bike ke smartphone. Setelah itu scan
barcode yang ada di sepeda dengan aplikasi tersebut untuk membuka kuncinya.
obike kuala lumpur
obike boleh kita kembalikan
dimanapun, jadi nggak harus ke tempat kita mengambil tadi. Yang penting dikunci
saja yang lagi-lagi menggunakan aplikasi obike. Kemarin aku nggak nyobain pakai
sepeda, alasannya karena takut melanggar aturan lalu lintas di Negara orang. Lagian
aku nggak ada helm, ngeri lah ya kayaknya.

Toilet

Beberapa waktu lalu lihat
instastory Raisa masuk toilet lalu closetnya nyala warna biru dan ngebuka
sendiri. Di Kuala Lumpur nggak nemu yang gitu juga sih, tapi soal toilet ini
ada fakta unik. Bukan soal Bahasa Malaysia-nya toilet adalah tandas ya, tapi
soal keran cebokannya.
keran cebokan di kuala lumpur

Bentuk keran untuk cebokan di
KLIA2 maupun hotelku seperti ini. Bukan yang tinggal pencet, harus diputar
dulu. Dan nozelnya begitu, aneh banget dan kurang ergonomis menurutku. Aduh kok
jadi bahas cebokan, tapi ini krusial kan urusan tandas menandas hahaha.
Kurang lebih itulah hal-hal dasar
yang harus kamu tahu agar tidak gaptek di Kuala Lumpur Malaysia. Kamu punya
cerita lain soal kegaptekan di negeri orang? Mungkin pengalamanmu bisa
bermanfaat buat orang lain, bagikan di kolom komentar yuk.

34 Replies to “Tips Anti Gaptek di Kuala Lumpur”

  1. yang paling aku garis bawahi disini adalah colokan listriknya wkwkwk but thanks for your info. bisa jadi bekal nanti kalo suatu saat pergi ke KL hehe

    1. iya colokan meski bisa beli disana tapi lbh mantep bawa sendiri

  2. Hahaha, kamu bukan traveler manja sayang. Tapi traveler modal. Traveler yang memiliki alokasi dana untuk kuota hahahaha. Sayang banget kelewatan moment krn syibuk sync wifi hihihi.

    1. iya, euy. apalgi aku gtau jalan, repot nunggu wifi dulu buat g maps

  3. awal tahun lalu aq ke malay, gathering dari kantor,, dan bahasa tandas jadi bahan ketawaan sampe sekarang,, colokan listrik universal wajib punya kalo pergi keluar negeri krn beda banget sama indonesia. kalo perginya lebih dari seminggu beli kartu tp kalo perginya cuma 2-3 hari ngandelin wifi hotel aja, krn kalo jalan2 males update status

    1. bukan buat update juga sih, buat buka maps wkwkkw

  4. Aku pas ke KL ga beli nomer lagi nay cukup pakai wifi public hehehe dan ternyata lumayan banyak yang kebuka loh…Ko aku jadi kepengen nitip masker di guardian wkwkw… disana barangnya lebih murah ketimbang Spore…

    1. aku kemarin sama sekali ga mikir belanja, padahal itu lokasi hotelku diantara mall mall gede

  5. Kadang saya masih suka bingung dengan perbedaan waktu di Malaysia dan Singapore. Letaknya dekat dengan Sumatera, tapi beda 1 jam waktunya. Tadinya saya kirain sama 🙂

  6. wah keren innayah udah nyampe di KL nih 😀 Bener cebokan masalah serius wkwkwk untung di sana menggunakan air ya nggak kayak di Singapore.

    1. kikuk kalau gapke air, minimal tisu basah

  7. aku dulu syok sama colokannya ternyata beda sama colokan dalam negeri hahaha kalo kran wc-nya dulu di hotel tempatku nginap sama aja kaya kran wc disini

    1. ternyata problem semua orang ya colokan

  8. Yang paling asik kalau travelling ke negara maju, transportasi dan pelayanan publiknya itu lengkap, jadi betah. Apalagi aku suka jalan kaki, semakin tersalurkan karena area pejalan kaki lebar, terus banyak temennya, karena penggunaan kendaraan pribadi nggak sebanyak di Indonesia.

    Aku juga kalau masalah internet kayaknya lebih milih beli sim card baru. Udah kapok jadi fakir wifi di singapura, emang banyak fasilitas wifi, cuman yang pake kan banyak tuh. Bukan karena ngebet update atau apa. Biar bisa ngabarin orang rumah lewat WA atau line

    1. wifi byar pet karena kitanya jalan, harus sync terus

  9. Semoga segera bisa ke KL jadi ga gaptek soal negara tetangga, hahaha
    Kereta apinya bagus, lho…

  10. makasih sudah berbagi mbak. minimal walau belum ke sana, baca dulu hehe. enak ya di sana ada penyewaan sepeda gratis. kalau boleh milih saya suka pakai sepeda buat kemana-mana hehe

    1. iya, bis gratis juga ada lho

  11. Pengen naik KLIA. asyik banget tempat duduknya hehe.
    Btw mbak bahas budgeting buat jalan ke KL juga dong hehe, sekalian rekomendasi tempat makan murah.

    1. ditunggu Aud 🙂

  12. Notes banget buat saya yg msh awam bgt dan blm pernah ke luar negeri
    Saya kirain sim card msh bisa difungsikan. Dan colokan,being itu je komoditas yg jd perhatian bgt
    Transportasi umumnya nyaman ya..
    Semoga ada kesempatan bisa ke negeri jiran

    1. bisa sih dipake, tapi jadi mahal banget karena roaming

  13. Wah si eneng, jalan-jalannya ke KL. Noted banget deh tulisannya. Bakal diinget buat bekel nanti kalo ke KL. 😀

    1. semoga segera kesana ya teeh

  14. aku pengen deh kesana juga nay
    hahaha tapi gimana ya niatnya mungkin gak berfaedah : bebelian stationery lucu
    hahahhaha
    apaan coba

    1. bertebaran di sini Nin, MIniso aja deket sama hotelku

  15. Kalau aku dr bandara ke kota naik bus-nya Air Asia, beli tiketnya sekalian tiket pesawat. Soal tandas itu lucu deh di KL Tower krn yg di mallnya bayar, sedangkan di venue lain enggak pdhl cuma tinggal naik selantai doang dg ekskalator. Kudu teliti bacanya. Yg sepeda itu keren ya. Di Malioboro gimana kabarnya ya? Orang sini gratil2.

    1. iya, bayar…dan aku nahan ampe ketemu yang gratis

  16. saat pertama kali menginjakkan kaki di malaysia, ga bawa colokan T, akhirnya pakai cara bodon,tubles sama bolpen di satu lubanhnya, haha, dan berhasil.soal sim card aq juga kebantu banget dg beli di bandara, karena dlu ksana buat praktek kuliah jadi kalo harus ngendelin wifi bisa mati gaya. soal kemar mandi aq malah takjub sama kmr mandi berbayar di suria KLCC, bagus banget ada yg khusus difabel dan ada khusus anak (dengan tambahan dudukan anak) plus di samping juga ada semacam kursi yg nempel kayaknya sih buat dudukin bayi gitu misal ibunya mau bab atau bak, huaa emak2 friendly banget deh. buat bayi juga ada, jadi semacam papan kayak yang di nursery room gitu,itu kamar mandi seharga 2ringgit=D

    1. aku ngga nyoba mba yang bayar itu, tapi lihat sih…

  17. Keren-keren, ini bermanfaat bgt buat aku yg pastinya lebih gaptek. Thanks infonya y

Tinggalkan Balasan