Panduan Kulineran Di Jalan Alor, Bukit Bintang, Malaysia

Kata Lonely Planet sih, kalau ke
Malaysia harus coba kulineran malam di jalan alor. Tanpa aku sengaja, ternyata
my hotel bukit bintang penginapanku itu dekat banget dengan jalan alor. Tak perlu
naik angkutan umum apapun, tinggal jalan kaki santai saja. Sampai saat aku
nulis cerita ini, masih terbayang aroma jalan alor yang penuh bumbu. Berbeda dengan
sebagian besar orang yang memesan aneka makanan hingga memenuhi meja, aku malah
eneg ngebayangin sop kodok atau kodok crispy.
panduan-kulineran-jalan-alor
tanya dulu halal atau tidak

Dinner Yang Kesorean

Aku keluar hotel dengan niatan
makan malam, eh ternyata jam 7 masih terang benderang bahkan belum maghrib. Karena
pas di KL aku lagi ngga sholat, jadi abai banget deh. Malah sempat complain gini
pas nonton tv “kok TV Malaysia nggak ada yang nayangin adzan maghrib sih”, lha
belum waktunya ternyata.
alor street kuala lumpur
masih sepi
Meski masih sore, perutku sudah
minta banget diisi sebab terakhir kemasukan makanan berat adalah di Soeta
sebelum flight. Tujuanku malam itu adalah Alor street ngikutin panduan buku Lonely
Planet. Dari jauh sudah hingar bingar perpaduan suara wajan, sesodok, minyak
goreng, dan pengamen dengan lagu-lagu mandarin.

One Stop Pedestrian

Jalan dari ujung ke ujung jalan
alor, eh kok ternyata ngga begitu panjang. Tapi menurutku di sini itu one stop
pedestrian. Semua ada, nggak hanya kuliner dari Negara-negara Asia tapi juga
barang elektronik hingga oleh-oleh khas Malaysia.
kuliner di jalan alor
aneka barbeque
Tapi, ciri khas jalan alor adalah
kursi-kursi dan meja plastik di depan restoran. Sepanjang jalan banyak banget
yang nawarin makanan halal, sebab aku memakai jilbab. Tapi, sejauh mata
memandang kok jarang orang jilbaban yang duduk di sana hahaha.

Macam Kuliner di Jalan Alor

Selain chinesse food, ada juga
kok makanan timur tengah. Tapi persentasenya mungkin Cuma 2% hahaa. Bahkan saya
mencari nasi lemak saja nggak ada kok. Udah nanggung, aku beli deh tuh mango
sticky rice seharga 10RM buat nyemil di hotel.
durian di jalan alor
musim duren
Karena perut semakin lapar,
akhirnya aku kembali ke titik ujung jalan alor tepatnya di dekat parkiran
mobil. Aku ketemu dengan semacam warteg tenda yang menjual makanan melayu. Namanya
“Bonser”, di sana ada ayam penyet dan nasi goreng juga lho. Yang pasti, dijamin
halal dan yang jualan orang Indonesia hahhaha.

Hobi jalan-jalan emang asik banget, apalagi kalau malah ngasilin duit. Kok bisa? Mau tahu caranya, coba browsing atau baca ebook bagaimana menghasilkan uang dari jalan-jalan yang sudah banyak beredar dan mengupas secara detil.

mango sticky rice
ketan mangga

Kedai makan Bonser Corner

Layout kedai ini mirip
warung-warung tenda di Indonesia. Bahkan ketika aku sedang memesan makanan,
kayaknya sih ngelihat wajah-wajah rakyat Indonesia gitu. Aku makin ngerasa di
kampung sendiri saat pesanan nasi goreng thai datang bersama sambal balacan
super menggiurkan.
kuliner halal jalan alor
kedai bonser
Nggak ada pengamen atau aroma
menyengat bumbu di sini. Kedai bonser buka 24 jam lho, cocok banget buat kamu
yang menginap di sekitar bukit bintang. Lagu-lagu Indonesia juga terdengar
mengiringi para pengunjung malam itu.
nasi goreng thai
sambal terasi mentah
Seporsi nasi goreng thai dengan teh
manis dihargai 8RM saja, hmm kalau kurs 3200 sih ngga sampai 30ribu rupiah. Cukup
worth it karena porsinya gede dan tempatnya nyaman. Malam besoknya aku mampir
kedai Bonser lagi dan membeli Maggie celup (Indomi rebusnya Malaysia) dan jus
apel dengan harga 9.5RM. 

Cara ke jalan Alor

Pergi ke jalan alor sebaiknya
setelah matahari terbenam saja. Meski mungkin kamu nggak kulineran di sana,
jalan alor itu bagus buat hunting foto street dan human interest. Pedagang-pedagang
nggak keberatan kok jualanya difoto, kamu nyempil aja di deket orang yang mau
beli biar dikira serombongan.
alor street food
rawan ngga halal yang begini
Alor street bisa dijangkau dari
luar bukit bintang dengan monorail, turun saja di stasiun Imbi atau stasiun Bukit
Bintang. Setelah itu jalan kaki sekitar 10 menit (kalau nggak nyasar atau
nyangkut di pertokoan bukit bintang).
Aku sepakat kalau jalan alor
adalah lokasi yang wajib dikunjungi kalau ke Kuala Lumpur, Malaysia. Tapi bagi
yang muslim, harap diperhatikan ya kehalalan hidangan yang kita akan santap.

                           

28 Replies to “Panduan Kulineran Di Jalan Alor, Bukit Bintang, Malaysia”

  1. Mantep innayah…
    Kudu siap budget berapa minimal buat kesitu???
    ������

    1. aku kemarin habis 150RM buat uang saku, sekitar 500ribu

  2. khas bgt ya kursi2 plastik itu… yg pasti "lepak kat KL" ramah dan nyaman, dicoba lagi Nay ke Malaka (2 jam an) n Johor Singapur, cuma 4-5 jam ngebis

    1. wah iya, pengen ke penang dulu

  3. khas bgt ya kursi2 plastik itu… yg pasti "lepak kat KL" ramah dan nyaman, dicoba lagi Nay ke Malaka (2 jam an) n Johor Singapur, cuma 4-5 jam ngebis

  4. Wah ternyata di Malaysia pun tetep perlu berhati-hati dalam memilih makanan ya. Padahal di benakku di Malaysi bakal ada banyak nasi biryani, nasi lemak dan semacamnya 😀

    Itu serius kuliner kodok ada juga? :O

    1. kalau di sini lebih banyak chinese food

  5. Kalau begini harus puasin wiskul, ya. Jangan inget diet dulu 😀

    1. hhaha asal inget halal

  6. Terimakasih sudah mengulas malaysia sedikit terobati kerinduan dengan tempat ini tak banyak berubah ya

    1. wah ga banyak berubah ya?

  7. hm , solo traveler nih ceritanya? nah, brarti mesti pilih2 makanan juga ya Nay, pengen ah someday jadi pejalan santai kesini 🙂

    1. iya mba, nunggu dede bayi lahir

  8. wah aku pas ksni nggak sempat kuliner an di bukit bintang nih. ketan mangganya menggoda

    1. hihi iya mba seger banget, apalagi makan pas ujan2 hahahah

  9. Gustyanita Pratiwi says: Balas

    Takirain ketan mangga adanya cuma fi thailand aja nay, di malaysia ada juga hihi
    Aku suka tu hunting street food gini, mayan buat koleksi foto di blog #eh

  10. Jarang-jarang denger orang traveling ke Malaysia mainya ke Jalan Alor.
    Ternyata disini banyak kulinernya ya, yang jual banyak orang indo lagi.
    E tapi enakan mana nasi goreng Thai sama Indo ? pengen nyoba eung

  11. Tapi kira2 cocok nggak ya sama lidah Indonesia. Hehe.

  12. Aaah keren banget, kapan yaa bisa kesonoh?

  13. Pengeen, pasporku expired huhu..

  14. nice information..
    and like read a your blog
    http://oplosanessen.com

  15. Wah,nasi goreng ada sambelnya,belacan pula huhuhu

  16. yang pasti tetap harus hati-hati karena kedai halal maupun non halal juga banyak 😀

  17. alor sekarang bagus ya
    tapi tetep aja suka ada mobil nyasar lewat situ :))

  18. Mirna Kei Rahardjo says: Balas

    Aku juga dulu jajannya di Jl Alor soalnya nginepnya deket situ… cuma ya itu agak tricky nyari makanan tanpa B2.. hahahah

  19. makanan disekitar bukit bintang emang enak-enak yach Nay. Srupp jadi lapar.

  20. paling aman nasi goreng ya
    jelas cocoknya sama lidah kita

  21. […] bintang: 3 RM Makan malam nasi goreng thai + the manis : 8 RM Mango sticky rice: 10 RM Baca: Panduan kulineran di Jalan Alor, Kuala Lumpur Day 2 Acara hari ke-2 ini aku full keliling batu caves dan Kuala Lumpur. Sarapan roti canai + […]

Tinggalkan Balasan