Tech

Facebook sudah tak seindah dulu, enaknya diapain?

Juni 5, 2017
Cara filter timeline facebook
Suatu siang teman saya chat kalau dia barusan dibully di salah satu grup facebook. Perkaranya sepele, dia memberikan informasi yang diklaim kurang jelas mengenai berita kehilangan. Padahal dalam infonyang dia bagikan sudah ada deskripsi jelas termasuk bukti laporan polisi yang berisi kronologis dan contact person. Ya begitulah, facebook sekarang bikin saja jijik kadang-kadang. Gimana ya, ada rasa was-was kalau pas buka. Beda dengan dulu, setiap saat bisa tuh buka sosial media berwarna biru tersebut. Facebbok sudah tak seindah dulu, enaknya diapain? Uninstall saja atau delete account? 

Nostalgia Facebook Jaman Dulu

Saya mulai memakai facebook tahun 2008 kalau nggak salah sih. Yang pasti sudah keluar dari asrama dan mulai sering begadang demi bisa wifi an di kampus. Hahaha jaman itu belum ada smartphone android, palingan juga Bb dan itu kayaknya mewah banget. Hape saya masih nokia 3500 classic, sudah bisa internet sih pakai opera mini tapi kan kurang puas layarnya kuecil bingit.
Belum ada kos-kosan yang pakai wifi, modem saja harganya mahal kok. Kalau mau browsing puas ya ke warnet atau wifian di kampus pakai laptop. Biasanya kalau weekend saya pagi-pagi ke kampus gendong laptop sambil nyari colokan hahaha. Begadang sampai bawa meja lipet dan bekal nasgor juga pernah dilakuin. Spot-spot yang wifinya kenceng sih sudah hapal banget ya, termasuk trik kalau tiba-tiba nggak bisa akses situs-situs tertentu.
Masih inget waktu itu anak-anak kostan pada cerita soal ‘dinding’ dan ‘status’. Apaan dah, kalau friendster kan masih pakai istilah testi hahaha. Karena ngga mau kudet, saya juga bikin tuh sosial media yang ada ‘dinding’ nya dan bisa nulis ‘status’. Masih inget saya bikin fb pagi-pagi di kantin sapta fakultas teknologi pertanian meja paling ujung dekat sekret DPM.
Belum banyak teman yang punya fb, bahkan teman SMA saja belum ada sama sekali. Jadi, teman-teman fb pertama saya itu ya teman-teman kuliah saja. Kok asik ya, bisa upload foto dan komentar di tempat orang. Makin lama makin asik fb an, bela-belain deh ke warnet buat chating sama entah siapa saja random di friendlist yang lagi online. Jadi ingat kisah teman blogger, Gustyanita yang juga sering fb an di warnet sampai akhirnya ketemu jodoh. Hhaha saya dan Nita ini sekampus, mungkin kita pernah selipan ya di warnet cuman belum kenal aja.

Sekarang Lingkaran Pertemanan Makin Luas

Hampir sepukuh tahun memakai sosial media fb, lingkaran pertemanan semakin luas. Nggak cuma teman kuliah dan sekolah, tetangga di kampung, teman blogger, teman kerja, ada di friendlist. Kalau mau diaccept semua bisa overload tuh friendlist.

Fb itu paling gampang dipakai, makanya komentar dan status geje banyak bertebaran – cii yuniati, blogger Pekalongan

Akibatnya makin beragam juga yang dibagikan teman di timeline facebook. Ada masanya timeline isinya status galau pendek-pendek, kemudian masanya semua orang jualan, sekarang ini masanya status panjang-panjang atau pendek tapi warna-warni bentuknya. 

Facebook Mulai Tidak Sehat

Saya mulai merasakan facebook tidak sehat itu sejak masa kampanye pilpres. Orang sudah ngga pikir panjang lagi mau membagikan sesuatu ke fb. Lha iya, fb an sudah dari smartphone bisa dimana saja. Kalau dulu fb an di warnet mah kan ngga sesantai dari hape. Saya sudah sangat jarang membuka facebook sejak masa-masa itu, bahkan sebelumnya ding. Meski sama-sama flooding, twitter adalah kawan sehari-hari sejak 2011. 

Ada teman posting minta pendapat di grup fb MPASI malah dibully – Noorma, blogger Pekalongan

Betul, fb terlalu sering jadi tempat pembullyan terutama kalau di grup. Mungkin karena bisa ngeroyok kali ya, coba kalau chat pribadi one by one mungkin kita masih ada perasaan ngga enak mau judge orang.
Ngga cuma soal politik, objek yang rawan bully itu termasuk juga perihal parenting hahaha. Kata teman-teman yang sudah jadi ortu sih, ini topik rawan banget meski urusan parenting itu variabelnya banyak. Ngga bisa saklek dengan teori A untuk anak B sebab di anak A sudah berhasil. 
Yang masih hangat sih urusan SARA dan hoax. Semua orang kayak yang punya prinsip dan harus diikuti juga oleh orang lain, hahaha. Kadang ada yang cuma manas-manasin, sudah tahu itu hal lagi rame dibicarain jadi ikut-ijutan nyetatus. Yang beginian malesin banget buat dilihat, apalagi kalau yang bikin adalah kawan-kawan sendiri. Saya tahu mereka sudah paham soal berbagi konten positif, jangan memicu kontroversi urusan SARA dsb. Apa yang dirasa?

Tips Agar Timeline Facebook Adem Ayem

Ternyata yang merasakan facebook sudah tak seindah dulu bukan cuma saya, hhmm. 

Buka fb cobaan terberat buat aku sekarang. Makanya jarang buka. Selesai nyetatus, tinggal -Haya Aliya Zaki, Blogger.

Udah biasa baca yang begitu di fb. Emang sekarang ‘piknik’ di fb berat banget rasanya -Uniek Kaswarganti, Blogger.

Kalau saya aktifkan ‘see first’ dari akun yang emang mau difollow. Enak mata cuma lihat berita yang emang pengen dilihat – Dani Rachmat, Blogger

Wah…ada yang pakai caranya mas Dani nggak tuh? Kalau saya jujur saja belum, dan rasanya ini saat yang tepat untuk mulai menyehatkan facebook. 
Caranya begini untuk memfilter feed facebook:
Facebook pengaturan

  1. Masuk ke facebook
  2. Lihat sebelah kanan atas ada segitiga, klik
  3. Lihat bagian setting atau pengaturan
  4. Klik newsfeed preferences
  5. Klik prioritise who see first
  6. Tandai teman atau page yang mau kita kepoin tiap buka fb.

Selain cara ini, masih ada trik lain lho. Mba carolina Ratri sudah menjelaskannya secara gamblang di artikel Facebook sudah mulai menyebalkan? Sulap menjadi sumber inspirasi dan ide menulis dengan hacks ini .
Teknologi bisa memengaruhi kita, tapi kita manusia bisa mengendalikan teknologi. Semoga kita semakin bijak dalam bersosial media, tidak semakin memperkeruh suasana. 
  1. Iiii ada nama aku diselipin, ciyooom juga niee hihihi
    Kantin tekpang? Jadi inget toge goreng #eh..

    Aku dulu suka pindah pindah tu ngenetnya nay, ampe apal abang2 yg nungguin hahaaaa, mulai di bara depan, bara pinggir, ampe bateng, coba tau ga apa yg kulakuin cuma fban..,donlod wallpaper, film, ama buka fs..itupun dibikinin temen wkwkw

    Facebook sekarang ?

    Emmm iya banget menjelehkan..,aku sih yang sara-sara uda pinter lah ya…#eh maksudnya uda tauk–ga pke pikir 2 kali orang2 kaya gitu alias yang uda terdeketsi sebar kebencian aku hidden dari luamaa, ga baru2 ini aja. Itupun ga pake koar2 dulu. Jadi paling klo hiddennya dibuka lagi udah tau tuh isi timelene mereka horror semua haha…so untuk golongan ini newsfeedku uda aman dari lama.

    Nah yang bikin kadang nyesel approve orang baru di fb adalaaah…ya katakanlah blogger x, y, z (yg terlenal baperan ato galauan, tukang mengkritisi apaaaa aja, alias reaktif over itu adalah bagiku merupakan kesalahan terbesar). Misal ni ya… kitanya asyik asyik aja, si xyz ini negatif thingkiiiing mulu, kita asyik asyik bewe di lapaknya tanpa pamrih dikira pengen dikunbal tapi karena aku ga ada updatean dibikinlah status ga bisa kunbal..,halah gitu aja sante keleez. Trus kita punya prinsip mau unfolbek orang yang suka mempermainkan kita di ig eeee dibikin status lagie, dikritisi dll… ya ig ig kita suka suka kita kan ya nay hahhahha

    Kalo ga yang statusnya pembelaaan dirii terus entah dari apa, atau kata kata galau, nasehat2, gitu gitu aku kok malez ya liatnya hahhahha…soalnya aku klo liat yang share kata kata ini ngerasanya kok orang ini lagi bermasalah atau lagi nyindir2 orang. Makanya aku juga unfol juga golongan2 ini sih di fb, tentunya ga pake koar2 juga. Pokoke sakjek saknyet, meneng2 ae. Sebenere pengen takbuangi juga suh dari friendlist wong kenal juga kagak, tapi kok ya ga tega ntar dibikin dramaa lagi hahahha

    Paling asyik tu betemen kayak anak yang open minded aja kayak kamoooh nay, ga gampang baperan ^_^

    1. perasaan komennya Nita ada semua di TL aku dan kalau dilakuin seperti Nita bisa-bisa TLku sepi nyenyet.. Cuma emang yang terutama aku unfol adalah yang ngaku temen tapi suka nyinyirin kita di facebook. Nggak perlu itu blokir-blokir.. langsung UNFOLLOW aja,

  2. Iya, facebook sdh tdk seindah dulu.

    Kalo aku, stiap menerima pertemanan, aku unfollow, jd meskipun berteman saya gak akan dpat update status mereka. Paling saya akan mfollow sahabat2 dekat saya atu fanspage yg saya butuhkan informasiny. Ini saya lakukan untuk mnyehatkan mata dan pikiran dr status yg gak perlu dibaca.

  3. hehe..toss dulu dong. main fb sekitar 2009an. tamat FS, ganti fb'an.waktu ntu bikin akunnya di warnet.sambil minum teh botol betah deh berlama-lama main fb.status juga masih ayem, seputar curhatan sehari2. no nyinyir yaa. boro-boro kabar hoax, berbagi foto2 yg ga pantes, foto narsis aja masih burem dgn kekuatan 3-5 mp….wkwkwkw. Tapi bahagianya selangit. Rindu masa-masa itu….

  4. aku baru tahu loh nay cara filter feed biasanya aku suka "sembunyikan kiriman seperti ini" , kalau udah keseringan tuh orang bikin status yang gak pengen aku baca atau lihat ya aku ngandelin unfollow… berteman sih tapi ga follow…

    dulu tuh FB jadi tempat curhat, pamer, kepoin gebetan dll hal-hal alay yang menyenangkan wkwkwkw ga kayak sekarang yang jadinya serius gitu makanya aku suka skip skip in kalau ada status yang aneh-aneh

  5. Biar adem, aku bacanya yg adem2 juga mbak. kadang kepo juga sih pengen ikutan baca yg hot, tapi langsung berusaha saya lupakan. biar gak ikut sumpek kegerahan. haha

  6. Pantes Inay jarang aktif di FB ya. Aku juga paling cuma jadi silent reader di FB, nggak mau masuk ke dalam perdebatan publik atau nyinyir-nyinyiran. malah ngabisin waktu aja. Kebanyakn teman-temanku yang garis keras dan sumbu pendek juga udah aku unfol, jadi lumayan tenang FBku.

  7. Kalo boleh dibilang, facebook ini sosial media paling buncit yang aku cek notifnya. Paling betah nongkrongin Instagram, itu bisa wasting time. Kalo lg gk produktif, bisa2 gk berfaedah saking kebanyakan klik wkwkwk.

    Abis mo gimana lagi, FB isinya bikin errr. Buka pun, liat notif, skrol temlen bentar, udah kelar.
    Share postingan doang kalo pas lg updet blog hihihi.

    Karena prinsipku, mending menghindari daripada kita ikut2an deramah *nooffence*