Tought

Terlibat friendzone dengan yang sudah berpasangan itu selingkuh?

April 21, 2017
Semua terasa normal dan wajar
antara saya dan si sahabat. Hingga pada suatu masa, dia tiba-tiba menghilang. Tak
pernah lagi menyapa lewat chat pribadi maupun sosial media. Beberapa minggu
berlalu, akhirnya saya memberanikan diri menanyakan ke dia, lewat chat santai
dan ringan seperti biasanya.

“woi…kamu kemana sih…ga
pernah nongol?”

“sorry…kemarin-kemarin
itu…aku ngga pernah kontak kamu karena cewekku cemburu”

“cemburu sama aku?”

“iya…”

Selingkuh dengan sahabat

Seketika, saya tidak tahu harus
berkata apa. sebagai perempuan, saya tahu bagaimana rasanya cemburu. Menguras hati
kalau kata Vidi Aldiano, duh…kok jadi merasa bersalah. Tapi, bersalah atas
apa? rasanya persahabatan saya dan cowoknya itu masih wajar. Saya bukan
selingkuhannya.

Kembali di Jomblo Story

Saya bingung memulai darimana
lagi rubrik jomblo story ini. Sempat terpikir untuk menghentikannya karena
isinya terlalu curhat, tapi kok banyak yang kangen juga. Menuliskan uneg-uneg
mingguan di blog memang sedikit mengurangi keresahan, syukur-syukur menjauhkan
saya dari mimpi buruk setiap malam. Ada banyak hal yang sedang berputar di
kepala, utamanya sih tentang perselingkuhan. Lebih tepatnya bagaimana
memosisikan persahabatan tetap di jalurnya, tidak menyerong atau menikung ke
kavling selingkuh.

Berteman dengan lawan jenis

Bagi saya, berteman dengan lawan
jenis itu biasa saja. Kenyataanya, takdir membuat saya sekolah dan kerja di
tempat yang lebih banyak cowoknya. Efek samping dari kondisi ini bikin saya
mudah bergaul dan mengerti pria.
Prinsip dalam berteman dengan
kondisi kayak gini adalah ngga cepat baper. Ya namanya juga pria, sudah pada
dasarnya menjadi pelindung dan melayani. Kalau dikit-dikit baper dan menganggap
spesial, bakalan capek sendiri.

Saat si sahabat telah berpasangan

Diantara teman dan sahabat lawan
jenis, pasti ada dong yang sudah berpasangan entah itu baru pacaran atau sudah
menikah. Dalam inner circle saya malah kebanyakan sudah ngga single lagi.
Makanya, penjagaan harus lebih extra ketat dibandingkan dengan berteman sesama
single. Buat jombloers mah resikonya terlibat friendzone, sungguh lebih
mendingan dibanding perselingkuhan.
Baca: kamu terlibat friendzone?

Tanda-tanda si sahabat mulai
jadiin kamu selingkuhan

Selingan atau selingkuhan itu
sama ngga ya? mungkin kalau selingkuh ada kesepakatan kedua belah pihak. Nah,
selingan itu sepihak saja…benar ngga?
Ada beberapa gelagat sahabat
lawan jenis yang perlu kamu ketahui nih biar bisa waspada.


Obrolan bersifat pribadi

Ya namanya juga sahabat ya kan,
bisa tuh ngobrol kesana kemari dari politik hingga konspirasi. Tapi, kalau dia
terlalu banyak curhat masalah pribadinya bisa jadi dia memang ada apa-apa. Lain
cerita kalau curhatnya di grup chat, hehehe…maksud curhat disini adalah
berdua saja.

Pergi berdua

Sekali dua kali wajar jika dia
minta ditemani, tapi kalau keseringan kamu perlu hati-hati. Kalaupun dia ngga
ada maksud macam-macam, kan orang lain lihatnya bisa saja negatif. Bukan dia
yang jadi omongan orang, tapi kitanya sebagai perempuan. Amit-amit deh dikatain
pelakor alias perebut laki orang.

Ngabarin setiap saat

Jaman sekarang, apa-apa dibagikan
di instastory. Lagi dimana, ngapain, bisa ketahuan. Itu sifatnya public, tapi
kalau secara pribadi dia selalu ngabarin ke kita…hemm.


“aku barusan landing nih, ini
baru nemu taxi, capek banget mau langsung pulang”

Bukannya baper, tapi kalau kamu
jadi orang terakhir yang dihubunginya menjelang boarding dan orang pertama yang
dikabarin setelah  landing…pasti kamu
spesial di mata dia.

Dilabrak itu ngga enak

Kalau sudah tahu ada gelagat
mencurigakan dari si sahabat lawan jenis, coba deh kasih pengertian ke dia.
kalau ngga enak ya menjauh sedikit. Maksudnya, kalau dia ngajak ngobrol jawab
saja seperlunya. Daripada terjadi yang engga-engga di kemudian hari. Misal,
kamu tiba-tiba dilabrak ceweknya.

“kamu dekat ya sama mas X? Sejak kapan?”
bunyi sebuah pesan singkat di pagi hari yang kurang lebih adalah pelabrakan
cara halus.

“kamu…tolong jangan dekat-dekat
dengan si A lagi” kalau ini gaya teks pesan cewek cemburu yang lumayan keras.

Valak pelakor

Gara-gara akun gosip di instagram
saya jadi tahu istilah valak dan pelakor. Itu sebutan buat perempuan yang
ganggu hubungan orang lain. Naudzubillahimindzalik jangan sampai kejadian
seperti itu. kita memang tidak bisa menahan biar orang lain ngga nyaman, suka,
bahkan cinta ke kita…tapi setidaknya punya benteng agar tidak ada pihak yang
tersakiti.
Bisa jadi hubungan si sahabat
dengan pasangannya sedang tidak enak, lalu menjadikan kita sebagai selingan. Iyak,
pengobat kejenuhan. Selagi masih dalam batas wajar sebagai teman ya ngga
apa-apa. masalahnya, kadang kita abai terhadap batas itu. Terlibat friendzone dengan
sahabat yang sudah berpasangan itu tidak mudah.

  1. Emang lebih baik klo temen kita udah punya cewek ga usah sering2 deket ama dia, pun ketika kita deket dengan ceweknya. Karena pasti akan seperti itu deh, namanya juga cewek, bakalan ada perih2nya klo cowoknya deket dg cewek lain.

  2. Curhat tapi lega mbak. Paragraf pertama aku juga pernah ngalami loh. Temen2 tiba2 ilang bak lenyap di telan bumi. Bedanya bukan pacarnya yg cemburu. Tp sampek skr sih aku gak tau jelas apa penyebabnya. Lah kok curhat juga ^^

  3. Pernah ngelabrak maaakkk..Huaaa…Jgan sampai deh kita menjadi pihak ketiga karena ketika menyakiti seseorang dia akan ngadu sama Allah dan jarak orang yg tersakiti itu sama Allah dekaaat takut dong ah..

  4. Ngeri kalau sampai deket banget sama temen yg sudah berkeluarga takut dibilang pelakor naudzubillah
    Moga2 kita dijauhkan dari hal2 tsb ya mb

  5. Alhamdulillah nggak pernah Nay dan semoga jangan sampai! Soalnya aku paling males kalau dengerin curhat para cowok, Zz.. kecuali memang curhatnya di grup ya hahahha itupun biasanya aku langsung skip. Bukannya apa sih, cuma kadang mendengarkan curhat pria itu lebih menguras hati daripada curhat sahabat cewek yang habis curhat terbitlah perasaan lega.

  6. Jadi keinget… punya temen dari zaman kuliah, dianya suka ke saya tapi nggak saya anggap. Terus kami deket dan saya selalu mengangga dia teman. Sampai bertahun-tahun, dia udah punya istri dan anak, dan masih sering bilang suka. Masih juga saya tanggepin enteng dan becanda aja. Tapi lama-lama kok nggak bisa ditoleransi lagi. Akhirnya saya putusin kontak dan menjauh. Sedih sebetulnya karena biar gimanapun, dia teman tukar pikiran yang asik. Tapi mikir lah kalau saya jadi istrinya gimana rasanya digituin suami. Ya tentu nggak nyaman dong.

  7. Saya punya sahabat pria yang dekat mulai dari jaman saya belum menikah sampai sakarang saya udah menikah. Sejak pertama kenal sahabat, posisi sahabat sudha menikah dan istrinya di luar kota. Teman curhat terbaik dan sering jalan bareng kayak anggap kakak sampai skarang. Kalau istrinya datang, kita pergi rame. Sampai skarang keluarga kami masih akrab sekali. Mnuurtku semua kembali pada niat dan bagaimana kita menjaga diri masing-masing ya :). Eh jadi curhat :p

  8. Bener mbak…apalagi klo posisinya dah nikah…berarti kan statusnya sudah setius. Kalau pacaran masih lumayan, nggak nglibatin keluarga besar klo ada apa-apa.
    Untuk amannya, Mending nggak usah main api..