Alasanku Unfollow Socmedmu, silakan baper

Alasan unfollow socmed


Hampir setiap hari ada saja yang
memberikan komentar ‘folbek dong’ atau bahkan mengirimkan pesan pribadi. Jika itu
berasak dari orang yang saya kenal, mungkin saja akan langsung diterima. Jika tidak?
Ya lihat nanti deh. bagi saya, perkara follow unfollow di social media itu ngga
terlalu penting. Maksudnya, kalau kamu adalah teman yang sekedar kenal lalu
mengunfollow saya…ya ngga akan baper. Lain cerita jika kamu adalah sahabat
yang kemana-mana bareng, biasa berinteraksi di sosial media, eh kok tiba-tiba
unfollow…ya perlu introspeksi. Ada banyak hal yang menjadi alasan saya mengunfollow
orang, mungkin salah staunya akan membuatmu baper.

Aplikasi Melihat Yang Unfollow

Jadi sedih mana, ngga di folbek
atau diunfollow? Hahaha. Kalau saya sih mending ngga difolbek. Banyak banget
kok akun yang saya follow karena saya suka, bukan karena saya kenal. Lha apa
terus saya berharap akun-akun itu mengikuti saya balik? Engga lah.
Keberadaan aplikasi yang dapat
mengetahui siapa saja pelaku unfollow atau yang belum follow back sangat
membantu buat pengguna socmed yang merisaukan hal ini. Saya pernah install
hanya karena penasaran. Oh seperti itu cara kerjanya? Lalu yasudah. Nggak sampai
tuh unfollow akun teman-teman yang ternyata nggak memfollow balik saya.

Alasanku Unfollow kalian

Dua social media yang hampir
steiap hari saya update dan buka adalah twitter dan instagram. oleh karenanya,
nggak boleh tuh isi timeline dan feed dua socmed tersebut bikin jiwa raga jadi
ngga sehat. Saya punya beberapa alasan untuk mengunfollow kalian, mau tahu?
1.      
Sara
Suku, ras, golongan, agama itu hal yang sensitif
banget untuk saya. Makanya pas kemarin ramai-ramai Pilkada DKI lumayan banget
akun baik itu teman maupun anonim yang saya unfollow. Beda pendapat beda
pilihan itu pasti ada, tapi kalau sudah saling menjelekkan mendingan unfoolow
dulu.
Masalah paham negara juga entah mausk Sara engga ya,
tapi sensitif. Sedekat apapun saya dengan si teman di dunia nyata, kalau dia
sering ngetwit atau membagikan konten yang kontra dengan demokrasi dan
Pancasila sih loe gue end saja.
2.      
Flooding
Buzzing, endorse, adalah hal yang sangat biasa di
socmed. Saya suka juga menyimak tweet teman saat nge-buzzer produk atau event. Yang
nyebelin adalah jika buzzing itu bikin flooding alias banjir. Flooding sehari
saja itu masih saya terima, wong akunku juga kadang gitu. Kalau tiap hari? Mending
unfollow.
3.      
Membosankan
Kalau alasan yang ini lebih cocok untuk instagram sih.
Basis instagram kan visual ya, baik itu foto maupun video. Nggak semua yang
membosankan itu karena jelek lho, yang bagus juga bisa. Masa?
Mungkin ada yang feed isinya foto wajah semua dari
berbagai angle. Meski kamu cantik, menarik, bak model profesional. Tapi kamu
membosankan shay…mbok sekali-kali upload kaki doang kek…tangan doang
kek…langit biru. Monoton adalah istilah yang tepat saya rasa. Tone yang
seragam itu enak dilihat mata, tapi bagaimana caranya dong bisa bikin orang
ngga bosen lihatnya.
4.      
Konten Kurang Berkualitas
Saya suka foto yang bercerita, yang ngga cuma nampilin
model cantik atau cangkir kopi unyu. Bagaimana dengan selfie tiga kali sehari? Big
NO! Ada lho, akun yang pernah saya follow itu hampir semua fotonya berupa
selfie dengan angle yang sama dan gaya senyum yang sama pula.
Mungkin branding dia gitu kali ya. Jadi, mau dia itu
lagi traveling…lagi shoping…atau lagi makan dimana gitu ya fotonya sama. Menciptakan
konten berkualitas di twitter maupun instagram itu seharusnya ngga sulit. Khususnya
instagram, kita bisa bercerita lewat foto yang kita sajikan.
Nggak semua orang suka baca caption saya rasa,
so…janganlah upload foto selfie sehari tiga kali. Upload foto yang terlalu
blur, noise, pecah, buram, juga mohon dikurangi. 2017 sudah banyak smartphone
yang proper banget buat fotografi, belum lagi aplikasi editing yang makin
beragam.
Diantara semua alasan, alasan nomor 4 yaitu soal kualitas
konten adalah yang paling sering membuat saya unfollow socmed kalian. Bukan karena
saya merasa paling baik, tapi…saya ingin melihat yang sekiranya punya manfaat
minimal penyegaran mata. Jadi, jika kalian tahu saya tidak follow balik atau
bahkan mengunfollow kalian…bukan karena benci yang gimana-gimana.

54 Replies to “Alasanku Unfollow Socmedmu, silakan baper”

  1. aku pernah unfollow teman kuliahku sendiri karena aku ngerasa terintimidasi sama fotonya yang bagus-bagus banget hahahaha

    1. ahhiya..akupun pernah ni, karena dia terlalu cantik wkkwkw

  2. Imaniar Hanifa says: Balas

    Sama nih, aku juga sering banget unfollow orang-orang yang postingannya cenderung unfaedah.

    ((UNFAEDAH))

    Banyak banget followingku dulu yang posting selfie mulu angle-nya sama, daily life yang nggak istimewa sih wong cuma di kantor di meja di depan jendela, quote-quote repost yang curcol berat, dan sekali waktu akhirnya ngeunfollow yang terlalu SARA dan cenderung mengumbar kebencian.

    Ada juga akun publk dan online shop yang aku unfollow karena terlalu bikin ngiler ngabisin duittt :))

    1. iyah, iG aku udah bersih dari olshop. alhamdulillah

  3. Prima Hapsari says: Balas

    Jarang sih unfollow, kecuali postingannya kebangetan .

    1. wah baik hati kamu mba…

  4. Noe Traveler says: Balas

    Well said, in 🙂

    1. thank you mba Noe

  5. Meriska Putri W says: Balas

    Kalau aku paling sering karena no 1 n 2. Tapi gak baper kok kalo di-unfollow atau gak difolbek, gak pasang aplikasi dan buatku, sosmed is for fun (sama kadang buat cari uang juga, :D) jadi suka-suka situ aja lah.

    1. harusnya emang gitu ya, follow mah kan soal selera

  6. Yesi Intasari says: Balas

    kalo aku sih orang yg follow duluan terus minta folback pasti aku folback meskipun kadang setelah di folback orangnya malah unfollow aku wkwkwk
    btw salam kenal kak 😀

    1. aku sih lihat-lihat dulu isi akunnya, kalau emang ga kenal banget

  7. Putu Sukartini says: Balas

    Klo aku sih, biasanya kalau yang follow blogger, langsung ku folback. Tapi klo OS, biasanya tergantung sikon dan suasana hati

    Nah soal unfollow aku gak install aplikasinya jadi gak pernah tau siapa aja yg unfollow aku, meski kadang heran liat jumlah follower yang naik turun. Akunya juga hampir gak pernah unfollow akun orang lain sih. Biasanya yg ku unfollow itu akun brand2 yg memang difollow buat ikutan lombanya atau apalah, pas udah lewatbya ku unfollow

  8. Ahaa iya nih, punten pisan itu yang upload foto blur, noise, pecah memang rada ganggu TL, tapi yaa ummm gimana ya. Makanya aku sebisa mungkin jaga feed instagramku buar bagus. Kelemahannya jadi nggak bisa menang kalau ada IG competition di event yang mengharapkan upload foto banyak-banyakan. Hmmm, nggak rela aja feed instagram diisi puluhan foto satu acara atau brand yang belum tentu menarik.

  9. Kurang lebih sama lah alasannya. Pas pilkada aku banyak mute orang. Soalnya dibaca bikin gerah, mau block kok ya masa tega sama temen. Hehehe.

    1. hihi..iya, mute aja asal ga lupa unmute wkkwkw

  10. aku mah blm di follback ����
    Klo di unfollow tmn blogger dan kontennya nggak seru, aku unfollow balik

    1. masa? hihiii nanti ya dicek

  11. Pernah unfollow karena kontennya ngebahas SARA melulu. Saya gerah aja bacanya. Yah mending di unfollow dari pada bikin darah tinggi ^^.
    Bedewe saya blum di folbek looh *pasang muka melas* ^_^

    1. harus difolbek? hihii

  12. Yaa.. Kurang lebih samalah. Buat aku socmed itu lebih ke buat fun dan penyegaran mata sih. Kalo ada yg bikin emosi jiwa kan males. Udah gitu, kadang aku gak folbek krn emang gak mau timeline ig terlalu ramai. Kalo terlalu banyak yg gak aku kenal deket,seringnya malah post temen yg deket jadi kelewatan krn ketutup sm orang2 yg gak aku kenal. Makanya aku kadang2 gak folbek. 🙂

    1. iyak, timeline rame dan random kan sepet ya mba mIR