Review

Jika Paketan JNE mengalami Criss Cross (tertukar)

Januari 5, 2017
Pagi ini saya merasa lega setelah melakukan tracking paketan JNE. Akhirnya status barang DELIVERED juga. Penantian panjang 10 hari, follow up Jne pusat juga agen dimana saya mengirimkan paket sudah dilakukan. Ini pertama kalinya saya mengalami problem bernama CRISS CROSS saat mengirim barang menggunakan JNE. Sebelumnya, saya tidak mengetahui apa itu CRISS CROSS. Untunglah teknologi sudah canggih, komplain ke JNE bisa dilayani via twitter dengan cepat. Kerjasama antara penerima, pengirim, Pihak agen, dan JNE sendiri harus ada agar CRISS CROSS cepat terselesaikan. Pengalaman ini menjadi pelajaran untuk saya agar lebih teliti lagi saat mengirimkan barang lewat jasa ekspedisi.

Apa Itu Criss Cross

Sekitar tiga hari sejak pengiriman barang, saya mulai tracking nomor resi lewat situs online JNE. Terlihat paketan saya sudah sampai Jakarta, alhamdulillah. Tapi, kenapa receivernya CRISS CROSS? Awalnya saya pikir ini nama orang, tapi STATUS masih ON PROSES.
Setelah cek di google, ternyata CRISS CROSS adalah istilah untuk paketan yang tertukar. Bisa juga terjadi jika alamat di resi berbeda dengan alamat yang ditulis pada paket. Apa? Trus gimana? Ketika saya cek lebih teliti ke lembaran bukti kirim (sebut saja kertas resi) terlihat jelas bahwa agen JNE tempat saya mengirimkan paket salah tulis alamat. Di paketan saya sudah menulis alamat tujuan di Jakarta Barat. Yang tertera pada kertas resi, alamatnya di Jakarta selatan. Fatal sih menurut saya, karena di sistem jadinya terdata sebagai paketan ke Jakarta Selatan kan? Paketan tidak akan menemukan alamat, alamatnya palsu.

Jangan Panik

Ketika mengetahui telah terjadi kesalahan pada agen, saya langsung menghubungi agen JNE yang bersangkutan. Dari agen itu, saya dilempar ke agen JNE pusat Pekalongan. komunikasi masih manual dengan telepon, alhamdulillah nomornya se-provider dengan saya semua jadi bisa gratiiiss hahaha. Dari JNE Pekalongan, saya dilempar lagi ke bagian outbond.
Jika ini paket isinya barang murah sih saya ngga terlalu heboh. Kebetulan sedang ada transaksi dengan sebuah e-commerce. Paketan yang CRISS CROSS ini isinya smartphone yang hendak saya return karena tidak sesuai harapan. Jadi, di sisi lain saya ditekan juga oleh pihak e-commerce juga penjual.

Komplain Lewat @JneCare

Merasa alur yang tidak jelas, langsung saja saya  by pass ke twitter @jnecare. Modal paket data doang ya kan? Sepertinya memang banyak yang komplain lewat twitter, tapi sabarlah pasti punyamu kebagian dibalas kok. Jawaban pertama, saya diminta mengirim direct message berupa alamat penerima secara lengkap beserta nomor telepon.
Sering-sering saja untuk follow up status laporanmu ya, paling nggak sehari sekali. Paketanku ini beres 5 hari setelah saya membuat laporan.

Pentingnya kode pos

Jangan sepelekan kode pos ya, karena andai saya menuliskan kode pos di paketan…CRISS CROSS kemungkinan tidak akan terjadi. Kalau kamu nggak tahu kode pos nya berapa, cek di google saja. Kejadian kemarin itu, si penerima memang tidak memberikan kode pos.

Telepon Juga Penting

Nah, biasanya sih agen JNE mewajibkan pengirim memberikan nomor hape yang bisa dihubungi milik pengirim serta penerima. Kebetulan saya lupa menuliskannya di paketan, tapi pihak agen tidak mempermasalahkannya. Ini fatal.

Cek Alamat Pada Resi

Sudah bertahun-tahun saya memakai pos Indonesia, Tiki ataupun JNE untuk mengirimkan aneka macam barang. Setiap menerima resi, fokusnya di biaya sama nomor resi saja. Mulai sekarang, coba cek alamatnya. Barangkali ada typo atau hal yang kurang lengkap.

Standar Pengiriman Paket

Kalau mengirim paket, nggak mesti di agen tertentu sih. Nah, biasanya semua agen itu punya standar yang sama. Ini adalah standar yang biasanya harus dilewati:
  • Pengirim memberi tahu Isi paketan
  • Pengirim memberi tahu harga barang
  • Pengirim memberi tahu nomor telepon
    pengirim dan penerima
  • Agen mewajibkan kotak kayu jika
    isinya barang elektronik
Saat pengiriman kemarin itu, hanya nomor 1 saja yang dilalui. Selanjutnya semua terserah pengirim. Kita sebagai konsumen harus proaktiv ketika menggunakan jasa ekspedisi. Kasus CRISS CROSS tidak perlu terulang lagi meski mengurusnya juga tidak terlalu rumit karena bisa diproses customer care JNE.
Kamu punya pengalaman serupa?
  1. Dulu, pernah juga kejadian begini… tapi kesalahan bukan dipihak saya yang waktu itu sebagai pembeli atau penjual, karena kesalahan pada saat peletakan kode gitu oleh petugas. Untung bisa kembali, kuncinya emang sabaaar, dan sering tanya perkembangan hehe

  2. Aduh. Kalau ada kiriman yang kita tunggu dan itu penting, lalu ternyata tertukar, pasti rada-rada deg-degan nunggu solusinya. Tapi standar pengiriman barang memang harus ada agar pelanggan aman dan nyaman ya.

  3. aku trmasuk srg bgt belanja online.. dan so dar slalu puas kalo pake jne ;).. blm prnh ada masalah… kecuali delivery lebih lama kalo deket ama peak season, wajarlah yaaa ;).. kalo pake delivery yg lain kayak pos dan tiki aku malah udh kapok mbak.. krn seringnya masalah mulu -__-.. makanya aku anti pake 2 itu.. drpd kerempongan lagi ngejar2 paket yg ntah kemana…

  4. kalau ketuker sih belum pernah, dan jangan sampek
    tapi paketku pernah gasampek dan aku kecewa banget sama si JNE
    meskipun isinya sticker tp harganya mayan bok 100rebu T_T

  5. Aku sekali mengalami paket tdk sampai, pdhl almat sdh benar & dicek sdh sampai namun penerimanya nama yg tdk ada di rmh kami. Sdh komplen bolak balik.. Duhub via telp sekali.. Hbs itu g ada progress lg s.d skg 🙁

  6. KEbayang paniknya, tuh…. di sisi lain musti segera sampai, juga khawatir barang hilang. Huhuhu….

    Syukurlah, semua sudah selesai.
    Aku pernah sih, agennya typo. Susi Ernawati jadi Susi Indrawati. Hahahahaha…

  7. harus banget berarti ya mbak mencek ulang alamat tujuan sebelum keluar dari kantor JNE ya mba… selama ini belum pernah criss cross sih… tapi dengan pengalaman Mba Nay harus lebih hati-hati nieh…

  8. Memang prosedurnya harus lengkap ya, untuk menghindari kejadian seperti ini. Kalau di sini return gampang banget dan mostly pos biasa pun sudah bisa ditrack

  9. Halo Semua.. Numpang nimbrung dan Mau konsultasi juga donk.. Kemaren ini saya ada kirim paketan JNE REG.. Yang 1 ke Aceh, yang 1 lagi masih di Jakarta..

    Sekarang kondisi nya Barang tertukar karena Penerima yang di Jakarta sudah komplain ke saya, sedangkan yang di Aceh masih dalam pengiriman..

    Masalahnya di dalam Paketan yang mau dikirim itu kita alamatnya sudah Benar dan tidak salah, Untuk kasus paket yang di jakarta Alamat Pengiriman yang tetera di luar Paketnya adalah untuk Aceh, tapi dalam resi Alamat Penerimanya adalah Jakarta..

    Menurut perkiraan saya paket tersebut salah Pengiriman oleh Pihak Agen, karena paket tersebut saya kirimkan pada saat yang sama..

    Untuk kasus seperti ini Kira2 gimana yah?

  10. kak aku juga kena criss cross, aku kirim paket nya hari sabtu tanggal 8 April 2017. dan aku baru coba email ke jne hari ini. berdasarkan pengalaman kakak aja nih, menurut kakak paketnya aku ini kira2 bakal ilang gak ya? atau ada kemungkinan di kembaliin ke aku lagi (pengirim) atau bahkan di bongkar sama JNE? aku deg2 an banget soalnya barang mahal punya orang juga. thankyou.

  11. Kak, gimana nin aku juga kena criss cross setiap hari aku telfonin terus sih jnenya biar ga lambat geraknya. Btw kira2 waktu yg dibutuhkan buat paket criss cross sampe ke rumah berapa lama ya?