Engineer Undercover: Hobi Ngeblog Switchable Me

blogging, acer switchable

Dua minggu yang lalu saya
mengadakan anniversary 5 tahunan kerja bersama teman-teman seangkatan
management trainee. Meski kami sudah mencar-mencar berada di perusahaan lain,
ranah kerjanya masih sama di bidang engineering. 5 tahun dianggap waktu yang
lumayan untuk menekuni satu bidang saja. Apa nggak bosen? Saya nggak bisa
bayangkan, kalau setiap hari kegiatannya hanya fokus ke pekerjaan. Bukan hanya
bosan, saya takut mengidap stress akut. Pekerjaan sebagai engineer di
perusahaan manufaktur (pabrik) menguras mental dan fisik. Punya hobi yang bersisian
180 derajat adalah cara menyeimbangkan aktivitas. Dengan ngeblog, saya yang
biasa mengolah angka bisa switch mengolah kata. Ngeblog itu menyeimbangkan otak
kiri dan kanan saya sebab kreativitas dan rasa menjadi sangat berkembang. Seperti
yang kita tahu, dunia engineering itu logika banget deh.


When engineer on duty
Setiap pagi sebelum memulai
aktivitas, kami melakukan senam pagi. Selanjutnya adalah breafing dan mulai on
duty di area masing-masing. Saya seringnya โ€˜nongkrongโ€™ di ruangan mesin testing
indoor. Kebisingan, debu, paparan panas, itu semua harus dihadapi. Interaksi
saya dengan sesama manusia sangatlah minim, tentu berbeda dengan teman-teman
yang bekerja di bidang lain.

Data, analisa, planning, angka…menguras
logika saya. Apalagi jika ada problem pada mesin yang berada dalam wilayah
tanggung jawab, huft…bisa berjam-jam berdiri demi si mesin. Muka kucel,
kusam, tangan berdebu, bibir kering, mau tidak mau harus seperti itu.

Kok Sempet Ngeblog Sih?
Pertanyaan seperti itu sering
banget saya dapatkan dari sesama teman blogger ataupun teman kerja. Kapan
ngeblognya? Gimana bagi waktunya? Nggak berlebihan jika saya bilang ngeblog itu
self healing banget. Saya nggak bisa meditasi, yang ada malah ketiduran. Mau
yoga juga nggak sempat-sempat karena kelasnya malam…saya sudah terlalu capek.
Ngeblog adalah pelampiasan banget sebenarnya.

Selain saya bisa merangkai kata
setelah seharian menatap angka, interaksinya itu lho yang nggak bisa diabaikan.
Semenjak serius ngeblog setahun lalu, networking saya bertambah luas. Bisa
kenal si anu…si itu…tahu begini…tahu begono. Bisa belajar langsung dari
pengalaman teman-teman blogger.  Soal
food, teknologi, beauty, parenting, traveling…selalu ada hal baru setiap kali
saya blogwalking.
Ngeblog itu harus disempetin
banget, biar seimbang hidup ini.

Membagi waktu jadi engineer VS
jadi blogger
Bagaimana cara membagi waktu
antara ngeblog dan menjalankan tugas sebagai engineer? Saya serahkan pada
catetan di buku agenda, hahaa. Iya, selama satu bulan itu ditulis di sana mau
posting soal apa saja. Kalau belum ada ide, tandai dulu…hari-hari mana saja
yang kiranya harus posting artikel baru.

Untungnya saya menerapkan konsep
khusus buat blog ini. senin posting soal teknologi, rabu soal beauty atau
health, jumat posting hobi, weekend opsional saja. Dengan begitu sudah ada
bayangan nih menempatkan ide-ide.

Untuk membuat draft bisa kapan
saja, tapi biasanya di sela-sela aktivitas sih. Notes di smartphone, buku
agenda, bahkan lembaran kertas kucel bisa jadi tempat lahirnya ide hahaha.
Urusan merapikan draft masih bergantung dengan laptop pribadi atau PC kantor. Saya
sering pakai infografis untuk ilustrasi blog, nggak puas dan kasihan smartphone
kalau maksa bikin di sana juga. Kalau blogwalking masih bisa lah dari genggaman
dan sambil makan siang.

Pengen Punya Acer Switch Alpha 12
Saya males bawa laptop pribadi ke
kantor, berat siist. Sedangkan PC kantor, aduh itu lokasinya di ruang kerja. Fyi,
saya biasanya on duty di building lain yang berjarak sekitar 500m dari ruangan.
Hahaha jauh amat ya, begitulah musti bolak-balik. Kadang, pas mau breafing atau
ngolah data itu kudu banget dilakuin dekat mesin. Enaknya memang engineer dapat
fasilitasnya notebook bukan PC.
Saya pernah lho gotong-gotong CPU
dan monitor ke area mesin demi bisa analisa data saat itu juga. Kebetulan notebook
punya si bos lagi dipakai meeting keluar, jadilah solusi โ€˜cerdasโ€™ itu
diaplikasikan hahaha.

engineer, blogging, acer switch alpha, story
rempong yeh

Sempat sih beli tablet biar bisa
fleksibel gitu kan, hobi jalan…kerjaan jalan. Eh tapi kok kurang bisa
maksimal ya. secara kan, saya musti install program-program tertentu buat kerja
yang mana nggak kuat dimasukin ke tablet. Sekarang tabletnya ada di rumah, buat
si adek saja.

Nhah, pas blogwalking ketemu
artikel keren soal Acer Switch Alpa 12. Ya masa ya, katanya notebook ini
tanpa kipas. Bayangkan coba! Dulu jaman kuliah, saya pakai notebook dengan otak
celeron. Bentuknya tebal, berat, bunyi kipasnya teramat berisik. Saat itu saya
mikir demikian:

Andai ada laptop yang pendinginnya
pakai chiller kayak kulkas

Alhamdulillah, doa saya terwujud.
Sistem pendingin yang baik bikin notebook nggak overheat sist. Makanya dulu
banyak dijual cooler pad warna-warni hahhaa. jadi, si Switch Alpha 12 ini
mengusung teknologi Acer LiquidLoop™ yang mengandalkan pipa berisikan cairan
pendingin untuk menstabilkan suhu prosesor Intel Core i Series di dalamnya.

Acer Switchable Me, Acer Indonesia, Acer Switch Alpha 12
Ini beberapa alasan yang bikin
saya mupeng sama Acer Switch Alpha 12:

1| Ngga Panas, Ngga Berisik, Ngga
Debuan
Dengan nggak adanya kipas, si
laptop itu jadi nggak debuan. Kalau kata abang-abang yang pernah memperbaiki
laptop celeron jadul saya sih, debu yang menempel pada kipas berpotensi membuat
suhu overheat. Hah! Kalau sudah overheat, motherboardnya bakal kena. Mampus
deh! Tidaaaak.

2| Ngga Khawatir Soal Colokan
Hayo jujur saja, suka deg-degan
kan kalau berada di tempat yang nggak ada colokan listriknya? (colokan: power
socket). Karena notebook ini nggak pakai kipas, tenaganya full dong buat
operasional  saja. Makin hemat baterai, ngga khawatir musti  nyolok.
Apalagi kalau saya nih, kadang  bisa 3
jam nungguin testing produk. Ngapain coba diam, mending blogwalking kan?
hahahha. Masalahnya, colokan rada susah di dekat mesin. Ribet juga banyak kabel
gitu.

3| Bisa jadi tablet bisa jadi
notebook
Acer Switchable Me, Acer Indonesia, Acer Switch Alpha 12

Nah, alasan ke-3 ini yang saya
rasa adalah alasan terkuat. Bisa ngedraft, nganalisa data, blogwalking, intinya
seimbang banget deh kerja sama hobi. Switch Alpha 12 bisa berubah sesuai
kebutuhan  lho. Cabut saja keyboardnya,
tadaaa…notebook berubah jadi tablet. Nyabutnya juga gampang dan aman, soalnya pakai
engsel magnet.

4| Ergonomis
Biar bisa nyaman memakai sesuatu,
si produk juga perlu didesain khusus. Acer Swich Alpha 12 punya kickstand yang
bisa diatur sudutnya hingga 165 derajat. Uwuuuww bikin infografis atau
mantengin excell penuh angka bisa asik nih.

5| Ada Digital Active Pen
Ini dia…pas bikin infografis
sering banget tuh rempong kalau pengen nambahin detail kecil-kecil. Acer Switch
Aplha 12 pena nya bukan sekedar stylus biasa karena sudah didesain untuk menghasilkan
keakurasian garis yang kita buat.

Acer Switchable Me, Acer Indonesia, Acer Switch Alpha 12
Kenalilah hobimu
Hambar banget memang kerjaan
engineer di pabrik , hehehe. Kalimat itu pasti bakal terlontar dari mereka yang
tidak punya hobi. Di departemen saya, hampir setiap orang punya hobi dan
menjadikannya sebagai terapi penghilang stres. Hobi bersepeda, hobi mancing,
hobi bercocok tanam, hobi nonton, kalau saya hobi ngeblog.  Mengenali hobi lalu mengembangkannya adalah
cara menyeimbangkan jiwa raga.

Sepertinya saya makin bersemangat
ngeblog kalau nanti sudah punya Acer 
Switch Aplha 12. Kerjaan sebagai engineer juga makin terbantu, karena
nggak tergantung lagi dengan PC yang nggak bisa diajak mobile.
Acer Switchable Me, Acer Indonesia, Acer Switch Alpha 12

62 Replies to “Engineer Undercover: Hobi Ngeblog Switchable Me”

  1. Yurmawita Adismal says: Balas

    Praktis ya, Nay. Kalo betw pake keyboard bisa lepas, kalau lagi serius nyelesaikannya DL bisa pake lagi. Memang kalau laptop kepanasan suka ga tegaan buat ngidupin lama lama apalagi kalau panasnya ga turun turun, #lho. Sukses semoga dapet acernya ya..

    1. Enteng juga jadinya ya

  2. Nonikhairani.wordpress.com says: Balas

    seru juga bisa dicopot2 gitu, malah jadi ringan ๐Ÿ™‚

    1. Nyopotnya juga mudah lo kaak

  3. Budy TravellingAddict says: Balas

    duh jadi makin pengen ganti pake Acer ;(

    1. Cocok buat traveler nih

  4. Pas lihat fisik Acer Switch Alpha 12 jadi ingat film futuristik.
    Dulu hal ini hanya ada dalam impian, kini jadi kenyataan.

    Keren banget nih buat ngeblog ya. Apalagi buat aku yang masih kesulitan ngeblog dengan gadget, keybordnya cint, maklum tangan eike jempol semua. Hahaha…

    1. Ga kebayang banget ya dulu…sekarang udah ada

  5. Mupeng banget nih liat Switch Alfa 12, fleksibel banget ya dibawa kemana2 biar blogging jalan terus.

    1. Buat yg mobile kayak kita ini mantep banget

  6. Aku salut banget sama kamu, Nay. Bisa nyeimbangin keduanya. Sukses terusnyaaa karirnyaa. Semoga menang juga ๐Ÿ˜€

    1. Aaamiinn. Makasi Lia

  7. Meski udah lama tau kalo Nay seorang engineer, tapi beneran baru tau medan kerja dan gimana kerjanya di blogpost ini. Dan kamu keren sekali, Kakaaaak. Pas banget ya milih blogging buat penyeimbang, biar interaksinya nggak sama mesin molo, wkwkwk. Ada lagi hobi yang lain, fotografi. Ya Nay? Bagus gitu feed IGnya. Lanjutken!^^

    1. Aaaah makasi. Punyamu keren juga mba. Bikin laperr dapurotun hihi

  8. Kunjungan balik mbak…wonder women banget…salamvsilaturrahmi.

    1. Hahaha makasi. Salam juga yaa

  9. Keren artikelnya ๐Ÿ˜€

  10. Akhmad Muhaimin Azzet says: Balas

    Waaah cocok neh Acer Switch Alpha 12 bila dipake berlama-lama ๐Ÿ™‚