Caraku Sembuh dari DBD dan Tifus Tanpa Opname

Theragran-m, multivitamin theragram, pulih dari sakit, dbd, tifus
Merantau sudah saya lakukan kurang lebih 9 tahun ke belakang. Selama jauh dari keluarga, tak pernah tubuh ini dimasuki selang infus. Beberapa waktu lalu, demam berdarah dan tifus menghampiri tanpa saya sadari. Tiket untuk pulang kampung sudah hampir dipesan, untunglah dokter menyatakan saya tidak perlu opname. 

Anak kost

Namanya juga anak kost, sering cuek dengan pola hidup terutama konsumsi air putih dan buah. Ditambah lagi saya tinggal di perumahan kawasan Industri yang polusinya tidak hanya mencemari hidung namun juga makanan yang saya konsumsi. Untuk makan memang lebih sering membeli daripada membuat sendiri. Apa iya air yang digunakan untuk mengolah makanan bersih? Apa iya bahan makanan tersebut sehat? Semuanya tidak bisa saya kontrol. 

Demam tak terduga

Dini hari itu saya sedang menulis postingan untuk blog ketika tiba-tiba telinga terasa berdenging. Badan limbung dan seperti hilang keseimbangan. Paginya saya masuk kerja seperti biasa dengan kaki yang pegal sekali. Masih bisa berpikiran positif bahwa semua itu hanya karena kelelahan setelah seminggu sebelumnya roadshow kondangan Cilacap-Depok.
Siang harinya, badan semakin tidak karuan sehingga saya minta ijin untuk pulang cepat. Rumah sakit depan kompleks adalah yang saya tuju. Kebetulan, untuk dokter umum antriannya tidak begitu panjang. 
Masuk ke ruang dokter, saya menceritakan segala yang dirasakan termasuk soal kaki yang lemas. Dokter lalu melakukan observasi. Ternyata, panas tubuh saya 39 derajat celcius lho. Pantas saja telinga terasa tidak nyaman dan badan limbung. Setelahnya, saya dipersilakan melakukan tes darah lengkap dan menunggu hasilnya. 

DBD dan Tifus

Kurang labih setengah jam kemudian nama saya dipanggil masuk ke ruang praktek dokter. Hasil uji lab sudah di tangan beliau. Dengan senyum tersungging, si dokter bilang
“benar kan…dugaan saya. Nih lihat trombosit kamu sudah turun, masih dalam batas normal sih..tapi ini patut dicurigai. Gejala DBD kamu,,, kalau tifusnya positif”.
“trus dook..?”
“Besok kamu kesini lagi, cek darah lagi,,, kita pantau 3 hari kedepan”.
Theragran-m, multivitamin theragram, pulih dari sakit, dbd, tifus
Hasil uji lab
Memang benar, DBD itu tidak bisa terdeteksi seketika saat penderitanya mengalami demam. Siklus trombosit pelana kuda adalah yang dikhawatirkan oleh pasien. Maksudnya, kondisi ketika seakan badan sudah sehat tapi ternyata itu adalah fase kritis. 

[Hari Pertama] Tak harus opname

Mungkin karena fisik saya masih kuat bahkan tertawa hahahihi, dokter tidak menyuruh opname. Ini sebenarnya enak sih, karena tidak harus diinfus hehhee. Nggak enaknya, sebagai anak kost saya harus berjuang sendiri menaikkan trombosit di luar memulihkan badan yang positif tifus.

[Hari Ke-dua] Trombosit makin Turun

Keesokan harinya, sesuai petunjuk dokter saya kembali melakukan pengecekan darah. Hasilnya mengindikasikan gejala DBD yang semakin jelas. Trombosit drop tapi badan saya tetap segar. Mungkin ini juga yang kembali membuat si dokter menyuruh saya istirahat di rumah saja. 
Dokter memberikan pilihan, jika hari minggu trombosit saya makin turun…maka opname adalah kewajiban. Jika tidak, observasi selesai dan saya cukup menjalani pola hidup sehat selama pemulihan.

[Hari Ke-tiga] masuk UGD

Hari ke-3 observasi ternyata jatuh tepat hari minggu. Tidak ada dokter praktek, mau tidak mau saya melakukan pengecekan darah via dokter UGD. Serem banget ya hawanya ruangan UGD itu, tapi daripada saya periksa hari senin…kelamaan kan. 
Hasil tes keluar, alhamdulillah trombosit saya jauh lebih baik dari hari pertama. Jika saya bandingkan dengan hasil medical check up akhir tahun lalu, kurang lebih sama. Im FIT, mari piknik lagi hehhee. 

Yang Dilakukan Selama Masa Observasi

Selama masa observasi tiga hari yang alhamdulillahnya tidak harus opname, saya melakukan beberapa hal berikut ini:

Gelonggong jus jambu

Sepulang dari rumah sakit, saya tidak membeli jambu merah. Secara ya, di kostan tidak ada blender…hiks. Mau beli jus pinggir jalan malah ngeri kotor dan banyak gula. Akhirnya, jus botolan adalah pilihan saya. Udahlah yang penting judulnya ‘jus jambu sehat’.

Tidak makan pedas dulu

Ini yang sulit, tidak makan pedas. Padahal kalau lagi demam, inginnya makan bakso pedas gitu kan. Bubur adalah pilihan terbaik, meski aroma nasi rendang sangat menggoda. 

Santai Kayak Dipantai, Selow kayak di Pulau

Kebetulan hari pemeriksaan pertama saya itu jumat siang. Jadi, keesokan harinya bisa istirahat total di kost. Beda dong ya rasanya tiduran saat weekend dan weekday itu. Saya benar-benar mencoba santai demi pulihnya kondisi badan.
Theragran-m, multivitamin theragram, pulih dari sakit, dbd, tifus

Menghabiskan resep dokter

Karena kondisi masih dalam tahap observasi, dokter hanya meresepkan paracetamol untuk menurunkan demam. Sekali minum, alhamdulillah badan sudah agak segar. Apalagi malam harinya saya tidur dengan sangat pulas. 
Theragran-m, multivitamin theragram, pulih dari sakit, dbd, tifus
Kabut gunung
Kamu punya cerita soal pemulihan pasca sakit? Yuk share.

78 Replies to “Caraku Sembuh dari DBD dan Tifus Tanpa Opname”

  1. kalau dbd aku milih dirawat deh, ngeri, nah dulu pas kena typus aku gak dirawat, cuma menghabiskan waktu sebulan perawatan di rumah, hasilnya aku ketinggalan banyak mata kuliah statistik

    1. Wahdooh metode statistik. Mba Ev pasti jago ni

  2. Untung ga sampai dirawat ya. Yang penting itu masa pemulihannya supaya gak sakit lagi.

    1. Iya Li…alhamdulillah langsung piknik lagi

  3. Kena dbd atau typhus keludian kudu opname itu emang gk enak banget. Trakir kena gejala thypus sih, alhamdulillah gk sampe opname.

    Kena Thypus kan belum boleh yg berserat dulu ya, alhasil minum miltivitamin juga untuk memulihkan energi dan tenaga.

    1. Dilema juga ngejus apa engga…akhirnya ngejus

  4. sakit ini tuh gaboleh makan macem2
    tapi justru makin pengen makan yang aneh2 :p

    1. Pengen seblak ceker pinggir jalan haha

  5. aku sih mendingan opname rulnay kalo sakit ini, biar bisa bedrest maksimal dan ada yang jagain (alias susternye) gaperlu bingung cari makan pun

    1. Aku takut infus Nin

  6. Wahh.. sakit tapi jauh dari keluarga tu rasanya kiamat dehh.. Takutnya kalau ada apa2 di kosan dan enggak ketauan yg lain. Tapi untungnya bisa terlewati dengan baik ya.. Sehat selalu! 🙂

    1. Engga banget dan gmau lagi kayak gitu…heuheu

  7. Hebat yah bisa gak diopname.. nice post mam. Kindly mampir di psotingan terakhir aku ya 🙂 Thank you.

    1. Makasi sudah membaca ya…

  8. anaknya teman kantor saya juga sedang sakit dan dirawat, sakitnya sama DBD dan tifus, tapi katanya gak boleh minum jus jambu dulu, karena ada tifusnya. trombositnya memang anjlok

    1. Trus minum angkak mba? Aku nekat aja tuh…untung gapapa

  9. Aduh si eneng bikin khawatir aja. DBD gak diopname? Duh.. berisiko. Tapi dengan cara-cara yang ditempuh sih, iya ya, bisa sembuh juga. Dan yang paling penting di masa pemulih@nnya. Sehat-sehat selalu, ya….

    1. Iya karena dokter ngga nyaranin juga teh jadi aku sih ayok ayok aja bed rest di rumah

  10. lengkap banget cerita dan tips nya,
    iya ada yang menyarankan minum jus jambu tapi ada yang tidak membolehkan.
    yang bener yang mana ya?

    1. Ikuti saran dokter aja…

  11. DBD itu mirip tipus. Dulu anakku sampai berkali-kali diambil darah untuk memastikan sakitnya yg apa. Semoga nggak ada yg perlu nginep2 di rumah sakit deh. Nginep tu ya staycation di hotel aja ya.

    1. Gmau pokoknya dirawat apalagi jauh dari siapa siapa.

  12. untung juga yach nga di opname.

    aku sudah 2 apa 3 kali kena gejala DBD dan tipus. dan beruntungnya diawal gejala sudah langsung ngeh jadi nga sampai nginap. cukup istirahat di rumah 3 hari full selanjutnya sudah bisa ke kantor dan melakukan aktivitas seperti biasa.

    1. Iya bener kak. Kalo kayak aku ini juga untungnya langsung ketauan

  13. Alhamdulillah sehat yaaa nay. Aku parno klo ada yg dbd, pernah punya sepupu, telat penanganan saat dbd :'( sampe ngga ada umur…

    1. Innalilahi…
      Iya DBD jangan sampai lama ketahuanya

  14. Nice post..aku sudah 4x kena typus semenjak lahir anak pertama.

    1. Hwaaa…
      Jaga kondisi mba

  15. Untung banget nggak sempat dirawat. DBD sama tipus emang penyakit anak kos dan penyakit khas wartawan banget. Dulu aku juga udah lernah, seminggu masuk rumah sakit dan 2 minggu nggak masuk kerja. Sakit DBD atau tipus di perantauan sampai masuk RS rasanya gimana gitu. Apalagi waktu itu ortu nggak bisa nungguin.

    1. Iyuuh banget ya Dew rasanya. Pemulihannya itu memang harus telaten

  16. Aditya Triasmoro says: Balas

    Sekarang kalau demam dan ada rasa-rasa "kenangan masa lalu" (read: demam rasa DBD jaman dulu)
    Langsung cuss beli vitamin, banyak buah terutama air lemon, glonggong minum, sama air rebusan angkak semacam fermented beras merah cina gitu,
    Simsalabim satu sampe dua hari mendingan

    1. Aku baru tau lho angkak itu beras wkkww.
      Multivitamin aja lebih enak hhaa

  17. wah keren banget tanpa opname gitu.. tapi asal ada kemauan kuat untuk sembuh dan banyak pendukunya (multivitamin, dll) insha Allah bisa yaa…

    1. Dan harus jangan terlambat. Sedari awal ngerasa ga enak langsung periksa

  18. Gustyanita Pratiwi says: Balas

    Jus jambu botolan… #catet

    1. Pastiin yang gpke pemanis aneh aneh

  19. Santai kayak di pantai, seloww kayak di pulau. Ah, ini saya juga mau ah pake resep ini. 🙂

    1. Yoyoii harus banget

  20. Semoga gak pernah kena DBD deh aku Mbak…
    Saya lupa pernah tifes apa gak, setahu saya tifes itu karena kecapekan jadi saya bener2 jaga supaya ga kecapekan yang berlebihan

    1. Nah iya aku kayaknya karena kondangan bertubi tubi deh

  21. Waaah, pernah ngerasain sakit pas merantau. Duh gak enaknyaaaa. Yaaah kalau aku sekarang, sakit ya harus bener bener gak ngapa ngapain, berpikit positif dan makan banyak. Vitamin oke deh

    1. Iya…badan harus dikondisikan senyaman mungkin ya mba

  22. Wah ada typusnya juga… lebih hati-hati hunting makannya mba…

    Selalu jaga kesehatan mba Nay… jangan lupa minum Multivitamin ^_^

    1. Iyah…jaga sikap jaga kondisi

  23. kalau aq milih dirawat malah. hehee anaknya males repot sih, klo di RS kan makan tinggal makan meskipun rasanya ya gitu deh, tidur tinggal tidur. tapi gak enaknya dirawat itu jadi ngehebohin orang lain, terus berbondong2 jenguk. seneng2 gak sih, hehe

    1. Nha itu…malah kurang privacy kalau di RS

  24. Aku berkali2 kena db dan tipus dan aku lbh milih dirawat di rs. Soalnya keduanya mirip2 dan kambuhan in, kalo ga tuntas, ya bakalan balik2 lagi. Tapi itu duluuu saat saya single danbblom pny anak. Kalo ud punya anak mah berat kalo ninggalin mereka

    1. Makin repot ya kalau lagi punya bayi. Sehat sehat ya mba..

  25. Multivitamin memang membantu mempertahankan stamina dan daya tahan tubuh ya mba… apalagi pendaki kaya mba Nay…

    1. Multivitamin siap sedia

  26. Uniek Kaswarganti says: Balas

    Wah berat banget pastinya ya Nay lagi di rantau gitu malah sakit berat. Untung lekas sembuh deh.

    1. Alhamdulillah mba…

  27. Mirna Kei Rahardjo says: Balas

    Nay untung kuat ya.. coba DBD yang parah duh lemes banget dan pasti opname… tapi ya balik gimana bisa jaga diri sih ya..

    1. Alhamdulillah..takut Mir klo demam lagi jadinya

  28. Febri Dwi Cahya Gumilar says: Balas

    Err… Aku ngeri sama penyakit DBD sih, Mbak :' nggak tau, ngerasa ngeri aja. Tapi kamu hebat mbak kalau nggak di opname ._. ditambah lagi setelah sembuh, langsung muncak ._. errrr… keren 😀

    1. Karena ketahuannya masi awal mungkin mba

  29. Aku sekarang lagi rajin minum Habbatusauda. Pernah tanda-tanda mau flu, trus tenggak habbat 3 kali sehari sekali minum 2 kapsul, sama minum madu campur air hangat pagi malam segelesa. Alhamdulillah hari ketiga sudah sembuh total ^_^.

    1. Aku pernah ngabisin sewadah itu mba. Tapi dasar ga telaten…hbs itu g beli lagi

  30. Kalo gue sih, milih dibawa ke Rumah sakit aja, ya. Soalnya, kalo udah namanya DBD, agak ngeri gitu, mau mencoba bertahan sendiri.

    Tapi, dengan menggunakan Vitamin itu, keknya jadi tambah gampang, sih, biar cepet sembuhnya. Makasih, ya tipsnya.

    1. Pemulihan pasca sakitnya penting. Di RS klo aku malah susah istirahat haha byk yg jenguk

  31. DBD itu ngeri deh. Baru aja anaknya temenku (masih balita) meninggal… hiks

    1. Innilahi wa inna ilaihi rajiun

  32. Waah aku pernah kena sama suami barengan, sereem semoga gak kejadian lagi deh, takuut

    1. Waduh kalau barengan gitu repot banget

  33. Saya pernah DBD minta opname, dokternya malah bilang : Jangan manja! DBD doang.
    Eh, akhirnya ga opname dan sembuh!

    1. Alhamdulillah…begitulah kalau sekiranya masih kuat dokter nyaranin gitu

  34. Ketika DBD saya memilih dirawat karena khawatir dengan masa kritisnya. Tapi waktu itu saya berhenti konsumsi buah. Karena dokternya bilang kalau ada maag, sebaiknya brenti dulu konsumsi buah saat masih dalam perawatan DBD. Memang sakit banget rasanya.

    Pas anak saya kena typhus, yang terberat memang membujuknya untuk berhenti makan pedas. Karena dia penggemar makan pedas. Tapi yang waktu itu, dia juga gak dirawat di rumah sakit

  35. kalo DBD ngga opname aga serem juga ya mbak
    tapi kalo tipus saya sering nyoba bertahan gak opname, paling rasanya sebadan kayak berputar hehehe.

    1. Kondisiku baru mulai demam…jadi selama observasi cukup di rumah

  36. Dina Mardiana says: Balas

    wah Mbak beruntung nggak sampai diopnam… 🙂

    1. Alhamdulillah, ketahuan di awal

  37. Sekarang lagi mewabah yah dua penyakit ini 🙁 emang multivitamin harus ada di rumah, tiap hari minum karena bantu ketahanan tubuh ya. Sehat selalu ya mbakk ^^

    1. Muktivitamin dan hindari stress…

  38. Dini Zaki DNZ says: Balas

    Sehat terus ya Mba. Biar bisa makan baso pedes lagi :))

    1. Sama makan samyang pedas hahaha

  39. Jaga makaaaaan.. aku pernah diare akut trus amp opname krn sakit perutnyabukan kepalang. Abis itu ga berani dulu makan di kaki lima,huhuhu

    1. Whaduh…aku juga pernah mba. Ampe pingsan di jalan coba. Trus digotong orang. Curiga sama ayam yang kumakan kemarinnya

  40. Wah.. wah sebagai anak rantau a.k.a anak kos memang wajib menjaga diri. Memang tipus itu masalah anak kos banget, karena umumnya ga bisa jaga kesehatan dengan baik. Saya ini anak kos lho tapi alhamdulillah selama 8 tahun merantau begini tetap selalu sehat karena memang selalu kontrol diri agar tetap hidup sehat. Oh iya,kalau ngekos sebaiknya jalin hubungan yang baik sama temen kos soalnya kan mereka "keluarga" paling dekat yang bakal bantu kita kalo ada apa2 hehehe

Tinggalkan Balasan