Tought

Nikah atau S2

Juni 11, 2016
Nikah atau s2
“Hemm…kita punya jodoh yang
cocok untuk kamu. Terpelajar, karirnya bagus”
“Tapi Pah..bagaimana dengan S2
ku?”
“Nikah itu penting nak..dia jodoh
yang pas”
“Papa benar… nikah memang
penting, tapi setelah lulus S2. Seperti dia aku juga harus terpelajar, punya
karir bagus, baru kita akan jadi jodoh yang pas”

Itu adalah penggalan iklan
pemutih wajah yang akhir-akhir ini sering sekali muncul saat waktu sahur. Cukup
menggelitik, sebab saat ini saya sedang mangalami hal yang mirip. Serupa tapi
tak sama, jika di iklan itu si cewek ditawari jodoh…saya malah kebalikannya. Mendapat
tawaran S2 tanpa membayangkan sebelumnya, tanpa mengajukan apapun, di zaman
yang katanya serba berkompetisi ini adalah hal yang seharusnya tak dilewatkan. 

 

Sebait  doa di tol dalam kota

Pada suatu siang yang terik, saya
berada di samping kursi kemudi sebuah mobil Toyota (punya temen). Memasuki tol
dalam kota yang ramai lancar, kami pun lega.
“Jadinya kamu kapan mau nikah?”
tanya temanku yang nyetir
“ga tau…”
“udah..sana daftar sekolah rumah
tangga ITB aja”
“wah..ntar aku dijodohin sama
anak-anak ITB dong”
“hahhahaa”
“POKOKNYA, KALAU TAHUN INI NGGAK
ADA YANG NGAJAKIN NIKAH…AKU MAU S2. BODOO AMAT…!!”
Mana kita pernah tahu kapan dan
doa apa yang akan segera dikabulkan Allah. Kalimat penuh amarah saya itu,
dikabulkan. Kenapa harus marah coba? Kesel dong…hati diketuk-ketuk
doang…tapi nggak pada berani ngetuk pintu rumah *eeeeak. 

Tawaran S2 itu nyata

PC di meja kerja atasanku
seketika dikerubungi banyak orang.
“ambil…sayang lah kalau ditolak”
“hehhee..saya masih bingung Pak”
Di layar monitor tertera beberapa
nama karyawan yang mendapatkan beasiswa. Sebagian besar beasiswa S1, nyempil
nama saya dengan embel-embel beasiswa S2. 
Kesempatan itu datang tiba-tiba,
beberapa bulan saja dari doaku di tol dalam kota. Memang benar, belum ada
cincin tunangan apalagi pernikahan di jari saya. Di saat mencoba kalem, selow,
let it flow…Tuhan mengetuk hati “ini lho..permintaanmu, mau minta apa lagi..?
jangan segan..ud’unii..astajib lakum..berdo’alah kepadaku niscaya akan
kukabulkan”
Jaman sekarang, mendapatkan
beasiswa itu perlu kompetisi, seleksi, ngajuin ini itu..kemana kemini lalalili.
What about me? Saya nggak ngapa-ngapain lho. Apa iya, kesempatan sebagus ini
harus kulewatkan?
“jadi…kamu akan ambil kan
beasiswanya?”
“maaf bu…saya masih bimbang…ibu
pasti paham kan saya wanita…saya khawatir tidak bisa komit dengan ikatan
dinas setelahnya”
“memangnya gimana calonmu?”
“………bu……(mainin
jari..kode ngeliatin tangan tak bercincin..)”

Nikah sambil S2 bisa kan?

Yang menjadi pertimbangan adalah
soal ikatan dinas. Iya, saya harus stay di tempat yang memberi saya beasiswa
selama 5 tahun ke depan kurang lebih. Bagaimana jika tiba-tiba ada yang
mengajak saya nikah? Ya bisa sih…kuliah, kerja, sambil menjadi istri atau
bahkan ibu. Tapi, apa pasangan saya ridho? Misal harus LDR begitu? Ya…karena
sekarang eblum ada pasangan sah nya jadi keraguan itu makin besar. Berbeda dengan
teman-teman saya yang sudah menikah dan mendapat tawaran beasiswa juga. Perkara
mereka cuma minta ijin pasangan…antara ya..atau tidak. Beres. Senin-jumat
kerja, lalu weekend full kuliah itu pasti butuh komitmen tinggi.

S2 agar terpelajar dan punya karir bagus? Perkara terpelajar dan punya karir bagus bukan standar mati. Jangan selalu mengaitkan terpelajar dengan memiliki gelar tertentu…dari almamater tertentu pula. Karir bagus pun sama. Definisi bagus bagi setiap orang bisa berbeda. Bagi saya, karir bagus itu bukan perkara seberapa besar nominal income yang masuk. Ada hal lain, seperti ketenangan saat kita menjalaninya…serta keberkahan yang terasa namun kadang terlupa.

Prioritas

Sebuah obje belum tentu sama
nilainya bagi si A dan si B. Tergantung dengan prioritas. Apa sih prioritas
saya sekarang? Nikah. Kenapa nikah? Tekanan dari lingkungan? Salah satunya. Harusnya
sih tidak ya…nikah ya karena memang sudah menemukan orang tepat. Sosok yang
bisa bikin kamu bertindak tanpa pencitraan. Tertawa ikhlas, nggak usah dikode
sudah ngerti karena saling memahami *uhuy. 

Doa orang yang bimbang

Bila Engkau mengujiku dengan
kebimbangan, maka jadikan pikiranku jernih untuk segera mengambil keputusan. Bila
Engkau mengujiku dengan  pilihan, maka
jadikan nuraniku mampu mendengar petunjukMu. Amiin 
Saya bikin Vlog juga nih, yang
isinya suara hati perihal nikah atau S2.
Terima kasih sudah membaca
Saturday Jomblo Story, kalau punya saran terkait kebimbangan saya…silakan disampaikan ya di kolom komentar.
  1. Kalo ada kesempatan langsung ambil. Apalagi kalo kesempatan nya nikah, cari jodoh sekarang susah lho, cos saingan nya para wanita mencari jodoh bertambah dengan para pria hahaha

  2. Ambil ajaa… 2tahun itu cepet bgt loh. Ikatan dinas 5tahun jg klo udah dijalani gak berasa… serius. Bisa ngomong gini krna swm jg begitu. Tau2 dah mw abis aja kewajiban ikatan dinasnya.
    Btw keren sekali t4mu bs kasih s2 gratis ya? Hihi.

  3. Menikah itu sangat penting. S2 juga penting.
    Kalau dulu saya… Ambil S2 dulu. Alhamdulillah pas di S2 ketemu jodoh. Nikah deh semester 3nya.
    Menurut saya ambil aja mba. Lang wong itu sudah nyata dan pasti. Kalau mau Nikahkan. Jodohnya belum ada. Kali kali rejeki pas S2 ketemu jodoh seperti diriku. Masalah LDR apa tidak nantinya ketemu si dia calon suami saat S2, semua bisa di diskusikan. Kan dia tentunya sudah tau kondisi mba saat itu.

    Semoga mba bertemu jodohnya saat S2. Dan dimudahkan jalannya semudah mudahnya. Semoga doa bulan puasa mudah dikabulkan ya. Hehe..

  4. Menikah atau S2 keknya dr puluhan thn yl msh aja jd kebimbangan para wanita yah. Kalo saya sih ambil yg duluan, ya S2. Dimana sih S2nya? Teman saya dulu S2 di Perancis, ketemu jodoh dan menikah disana. Bule? Kagak. Indonesia asli. Saya, S2 setelah menikah dan punya 2 anak. Putri saya, S2, sambil hamil dan punya bayi. Jadi…santai aja. Ikatan dinas, 2n+1, ntar juga berlalu. Misalnya toh LDRan…bentar koq. Msh ada puluhan thn membentang yg akan dijalani bersama pasangan. InsyaAllah… (*hihi…maaf kepanjangan)…

  5. Ambil aja S2 kalau di tengah S2 nikah ya gpp… Aku dah nikah… Nikah tak seribet yang kita bayangkan kok apalagi pasangannya bs diajak kompakan eaaaaaaaa ayooo jangan sia siakan kesempatan emas hehhe

  6. Setelah menikah, aku bimbang antara mau hamil dulu atau langsung lanjut sekolah spesialis karena keduanya adalah goal aku. Tapi kemudian Ibu aku bilang, "Ngga usah bimbang. Didoakan dan dijalani aja. Pasrahkan kepada Allah. Biar Allah yg tentukan mana yg terbaik untuk Dini jalani lebih dulu"

    Ngga lama, aku ditawari magang dengan salah satu kepala subdivisi di Departemen Saraf FKUI/RSCM. Ditawari. Padahal untuk mendapat kesempatan magang itu, kebanyakan orang harus kirim lamaran + CV, harus nunggu, itu pun belum tentu dapat. Aku? Sekali lagi, ditawari.

    Tanpa pikir panjang, aku terima tawaran itu. Aku jalani aktivitas magang semaksimal kemampuan aku. Tanpa disangka, 4 (atau 5) bulan kemudian aku hamil.

    Kita ngga pernah tau rencana Allah untuk kita itu seperti apa. Menurut aku, jalani saja apa yg saat ini ada di depan mata. Siapa tau Allah sedang 'memperbaiki' kamu dan jodohmu, Nay.

    Kalau masih bimbang juga, mungkin blog post aku yg ini bisa bantu memantapkan hati >> http://www.dinipuspita.com/2014/11/satu-bulan-lagi-satu-tahun-lalu.html

    I wish you all the best, Nay 😉

  7. S3 saja mbak.S2 dan suami. Pengalamanku saat ini,aku sedang S2 tugas belajar.Rempong banget bagi waktu dan perhatian antara kuliah dan keluarga. Belum lagi kalau anak sakit,terpaksa tidak bisa kuliah. Makanya, saya sering bilang ke teman yang masih single,S2 saja dulu bila ada kesempatan.

    1. Sepakat. Begadangnya dobel, bikin presentasi,makalah plus momong. Kalau saya ambil yg di depan mata. Insyaallah baik

  8. Tadi testing komen, muncul captcha kaga.

    Mungkin rejeki sekolah dateng duluan sblm rejeki jodoh. Insya Allah dipertemukan jodoh yang selevel, setara. Ya mungkin kalian lagi diuji untuk saling memantaskan diri.
    Mumpung masih single, masih bisa fokus untuk belajar.
    Kalo nikah dulu, menurutku sih bakalan terpecah2 fokusnya say. Nikmati kejombloanmu dengan hal positip.
    Aku udah nikah mau s2 kok ya banyak yg dipikirin, ya biaya, ya ga tega ninggalin anak, ya ini ya itu.
    Itu sih menurutku ya.

    1. Beratnya dobel Mbak kalo nikah dulu, saya contohnya,hehe.apalagi pas s2 eh hamil pula,hehe. Musti dinikmati ujian sambil deg2an mendekati hpl, masuk kuliah h+10 habis sc dan naik turun tangga 3lantai, PK (sejenis pkl)bawa bayi/ninggal bayi, blm kalau diminta suami cuti aja s2nya. nah lho. Meski biasanya diberi byk kemudahan sih, ndilalah dpt tugas presentasi yg mudah, ndilalah dpt soal pilihan ujian yg ga terlalu complicated,dll.

      Kalau saya vote s2 dlu mmpung ada kesempatan, dan blm dilamar orang juga kan?=)

  9. Tergantung kondisi mba innayah sih.. Kalau aku pas S2 memang sudah punya tunangan, jadi pas lulus S2 aku menikah.. Kondisinya saat itu aku abis lulus S1 dan langsung S2, jadi masih muda. Masih banyak semangat dan bisa lulus cepat. Tapi teman teman ku sudah tua tua, punya anak dan cucu juga bisa kok menyelesaikan S2 nya

  10. Dijalani aja yang ada di depan mata Jeung Inay. Curhatnya kerasa bener galaunya. InsyaAllah jalan udah diatur kok 😀
    Semoga selalu dimudahkan jalannya…

  11. pengen ikutan komen:
    Kalau saran pribadi ambil yg didepan mata dulu, pilih S2. Apalagi kalau si dia belum nongol. Tapi, apa pun hasilnya, saya doakan yg terbaik yg datang dari Allah yg menyamankan mbak nya.
    Satu lagi, plis plis..nikahlah bukan karena umur, bukan karena malu ama omongan orang, nikah itu butuh visi,misi, keselarasan. Kenceng2in aja mbak doanya mumpung Ramadhan. InsyaAllah dapat 2-2nya yang terbaik

  12. salam kenal inna, aku juga dilema antara kuliah S2 atau nikah dulu, tahun depan aku mau kuliah S2 dan kalau bertemu jodohnya sebelum S2 ya nikah dulu, tapi klo belum aku tetap pilih S2 pokoknya yang mana kesempatan yang udah pasti di depan mata, siapa tahu dengan kuliah S2 ketemu jodohnya disana kan, udah sikat aja S2 nya mumpung masih single dan pikiran serta tenaga masih full.

  13. Istikharah, Naya kl menurutku jika blm ada calon ngapain dijadikan pertimbangan, toh yg nyata udah didepan mata..

  14. Ambil yang ada di depan mata mba. Karena kesempatan ga dateng dua kali dan kalo udah ditawarin itu berarti emg rezeki mba. Aku juga mau klo dapet beasiswa s2. Masih mengusahakan. Semoga mb Inay dapet yg terbaik ya.

  15. Saat ini mbak blm punya calon kan? Kalo gitu ambil saja s2 nya. Gak usah pake bingung dan ragu. Masalah nanti ada yg mau ngajak nikah atau apapun, ya biarkan Allah yg mengatur. Banyak orang mengimpikan kesempatan ini.

  16. Kayanya saran aku sama dengan yang lain, kesempatan yg sudah di depan mata diambil dl saja. Siapa tahu dari sekolah S2 malah bisa ketemu jodoh 😉

  17. sedih sedih, sekarang saingan wanita single berat soalnya yang single ganteng juga doyannya sering sama yg ganteng juga :///
    istikharah dulu aja rulnay

    1. Ninda provokatip banget komennya. Wkwkwkwkw.
      Single ganteng ternyata seleranya single ganteng s2 pula. Wkwkwkwkw, lebih berat ya?!

  18. Ambil Nay…ambil….
    Mumpung masih muda ada kesempatan beasiswa pula nanti klo udah nikah beda lg bebannya harua ngurua suami n anak padahal kuliah s2 lebih berat dr s1 kan
    Dulu aku kuliah s2 dlu trs ditengah2 kuliah ketemu jodoh n nikah akhirnya kami LDR an suami di surabaya aku di jogja trs hamil pula lah aku padahal aku berharap hamil pas udh kelae kuliah. Ya wea bismilah dijalani meskipun berat n harus lulus cukup lama secara pas thesis abis lahiran harua mikirin asi eksklusif jg. Jd klo pas bimbingan harus nitipin anak dulu ke ibu trs bolak balik semarang-jogja wes penuh perjuangan deh tp alhamdhulilah lulus jg 🙂
    Mumpung Allah lapangkan jalannya ambil aja eh sapa tau dibangku kuliah nemu jodoh kan hehhe… semangat

  19. S2 dulu aja Kak biar sealmamater kita *cihuyyy, jangan digubris ding,btw ini pop up ganggu nih, aku buka pake hp, ketutupan *nulis komen sambil ditutupi pop up Festive Season :(((

  20. Ambiilll S2, jodoh itu akan datang di waktu yg tepat. Insya Allah, dg S2 juga bisa mendapatkan jodoh yang pas.. sayang itu S2 nya…

  21. Ambiilll S2, jodoh itu akan datang di waktu yg tepat. Insya Allah, dg S2 juga bisa mendapatkan jodoh yang pas.. sayang itu S2 nya…

  22. Laaah S2 dong. Ada 3 keuntungan klo langsung mutusin ambil S2: 1. Bagus buat karier & tambah ilmu. 2. Ada kemungkinan ketemu jodoh yg selevel di kuliahan, kecuali kalau accident nemu cowok di mall. 3. Ujian buat si cowok bener2 cinta nggak, kalau bener2 cinta dia malah akan bantu kelancaran S2mu. Good luck.

  23. Kayaknya jadi masalah penting ya wekekeke
    S2 sambil nikah sambil hamil. S2 kelar anak lahir. Kan sebentar aja S2 itu, dua tahun aja kok. Ngga berasa 🙂

  24. Kalau saran saya, ambil aja yg ada di dpn mata mba. Ambil kesempatan beasiswa s2-nya. Ga usah mikirin nanti gmn kalau… yg belum ada, yg belum pasti. Siapa tau malah ktemu calon suami di kampus 😉
    Karena belum ada calon suami, saya jg s2 dl, eh pas kuliah ktemu calon suami, trus nikah pas udah lulus, pas ngelahirin jd irt deh 😉
    Tp tetep msh ada yg bikin saya nyesel, krn wkt ditawarin pindah program ke double degree (2 gelar, setahun di indonesia, setahun di belanda) malah nolak. Sekarang udah jd irt nyesel, knp dl ga ngambil kesempatan itu. Boro2 ke belanda, ke salon dpn rmh aja susah krn ga bs ninggalin anak 😀

  25. S2 aja, Nay! wkwkwkwkwk 😀 Explore lebih banyak, jodoh mah duh gimana ya, nanti juga dateng sendiri. Kalo sekolah mah pilihan, jodoh sudah ada tinggal nunggu aja *sok tahu hahaha*

  26. aku sih jg ga samp S2 pendidikannya, krn telanjur dpt kerjaan yg aku suka bgt sampe skr :D.. tapi mungkin kalo dpt tawaran seperti itu sih, bakal aku ambil mbak tawaran s2 nya :).. aku sendiri bukan tipe yg bisa kuliah dan kerja sekaligus sih.. kalo memang mau kuliah, ya fokus di kuliah biar hasilnya jg bgs.. itu kenapa aku ga mw nyambi2 antara kerja dan kuliah s2..

  27. Yang udah didepan mata ambil, kalau berat untuk ikatan dinasnya istikharah, saya aja udah emak emak masih pengen S2 kalau ada kesempatan waktu dan materi, semoga Allah memberikan petunjuk yang terbaik buat Mba 🙂

  28. Bingung ya emang, terlebih bimbang krn peraturan ikatan dinas 5thn setelahnya. Tanyalah padaNya, maka Ia akan memberimu jawaban mba. Semoga itu yg terbaik, aamiin ya Rabb…

    Semangaaaaat mba ^^

  29. Misalkan diambil, niatnya jgn karena blm ada yg ngajak nikah mungkin,ya…tp karena memang ilmunya, kan menuntut ilmu hukumnya memang wajib…Dengan niat yang benar semua insyaallah akan berjalan benar…dan jodo kan datangnya bisa dari mana saja hihihi..siapa tahu malah ketemu di kelas S2 nya..#ahbikinstory

  30. Kalau sudah ada calon, diskusi dulu sama doi.
    Kalau belum, S2 aja dulu, siapa tahu malah ketemu jodohnya di sana. Sambil tetap istikharah ya dear. Minta dicondongkan hati. Karena yang kita pikir baik belum tentu baik dimataNYA. Tuhan bekerja dengan misteri, Insya Allah pasti ketemu jalan keluarnya.

    Seperti kata Sutan Syahrir "Hidup yang tak pernah dipertaruhkan, tak akan pernah dimenangkan"

    Selamat bertaruh ya…

  31. Slam knal mbak, sya cow dan kbetulan lgi ambil S2 lngsung lnjut, tpi sya ma pcar komitmen nikah stelah sma2 slese S2. Ntah mau berkarir atau jdi irt, ga da slahnya juga kok mbak wnita skolah tinggi. Ada juga kok psangan muda sma2 udah doktor, bkin ngiri. Hehhe.

  32. Slam knal mbak, sya cow dan kbetulan lgi ambil S2 lngsung lnjut, tpi sya ma pcar komitmen nikah stelah sma2 slese S2. Ntah mau berkarir atau jdi irt, ga da slahnya juga kok mbak wnita skolah tinggi. Ada juga kok psangan muda sma2 udah doktor, bkin ngiri. Hehhe.

  33. saya juga lagi galau nih. jadi saya baru setahun lulus trs diajak nikah sama pacar. padahal saya dulu niatnya abis lulus s1 mau s2 (dulu jaman s1 masih jomblo). eh abis lulus s1 dapet pacar serius yang ngajak nikah . saya bingung nih mending nikah dulu atau s2 dulu ya? tapi kalo saya mau mengejar s2 sih pasti hubungan kita bubar. gimana yaaaa?? antara mau nikah sama dia tapi takut ntr tdk bisa s2 dan takut masih terlalu muda dari segi usia

Tinggalkan Balasan