Tought

Nikah atau S2

Juni 11, 2016
Nikah atau s2
“Hemm…kita punya jodoh yang
cocok untuk kamu. Terpelajar, karirnya bagus”
“Tapi Pah..bagaimana dengan S2
ku?”
“Nikah itu penting nak..dia jodoh
yang pas”
“Papa benar… nikah memang
penting, tapi setelah lulus S2. Seperti dia aku juga harus terpelajar, punya
karir bagus, baru kita akan jadi jodoh yang pas”

Itu adalah penggalan iklan
pemutih wajah yang akhir-akhir ini sering sekali muncul saat waktu sahur. Cukup
menggelitik, sebab saat ini saya sedang mangalami hal yang mirip. Serupa tapi
tak sama, jika di iklan itu si cewek ditawari jodoh…saya malah kebalikannya. Mendapat
tawaran S2 tanpa membayangkan sebelumnya, tanpa mengajukan apapun, di zaman
yang katanya serba berkompetisi ini adalah hal yang seharusnya tak dilewatkan. 

 

Sebait  doa di tol dalam kota

Pada suatu siang yang terik, saya
berada di samping kursi kemudi sebuah mobil Toyota (punya temen). Memasuki tol
dalam kota yang ramai lancar, kami pun lega.
“Jadinya kamu kapan mau nikah?”
tanya temanku yang nyetir
“ga tau…”
“udah..sana daftar sekolah rumah
tangga ITB aja”
“wah..ntar aku dijodohin sama
anak-anak ITB dong”
“hahhahaa”
“POKOKNYA, KALAU TAHUN INI NGGAK
ADA YANG NGAJAKIN NIKAH…AKU MAU S2. BODOO AMAT…!!”
Mana kita pernah tahu kapan dan
doa apa yang akan segera dikabulkan Allah. Kalimat penuh amarah saya itu,
dikabulkan. Kenapa harus marah coba? Kesel dong…hati diketuk-ketuk
doang…tapi nggak pada berani ngetuk pintu rumah *eeeeak. 

Tawaran S2 itu nyata

PC di meja kerja atasanku
seketika dikerubungi banyak orang.
“ambil…sayang lah kalau ditolak”
“hehhee..saya masih bingung Pak”
Di layar monitor tertera beberapa
nama karyawan yang mendapatkan beasiswa. Sebagian besar beasiswa S1, nyempil
nama saya dengan embel-embel beasiswa S2. 
Kesempatan itu datang tiba-tiba,
beberapa bulan saja dari doaku di tol dalam kota. Memang benar, belum ada
cincin tunangan apalagi pernikahan di jari saya. Di saat mencoba kalem, selow,
let it flow…Tuhan mengetuk hati “ini lho..permintaanmu, mau minta apa lagi..?
jangan segan..ud’unii..astajib lakum..berdo’alah kepadaku niscaya akan
kukabulkan”
Jaman sekarang, mendapatkan
beasiswa itu perlu kompetisi, seleksi, ngajuin ini itu..kemana kemini lalalili.
What about me? Saya nggak ngapa-ngapain lho. Apa iya, kesempatan sebagus ini
harus kulewatkan?
“jadi…kamu akan ambil kan
beasiswanya?”
“maaf bu…saya masih bimbang…ibu
pasti paham kan saya wanita…saya khawatir tidak bisa komit dengan ikatan
dinas setelahnya”
“memangnya gimana calonmu?”
“………bu……(mainin
jari..kode ngeliatin tangan tak bercincin..)”

Nikah sambil S2 bisa kan?

Yang menjadi pertimbangan adalah
soal ikatan dinas. Iya, saya harus stay di tempat yang memberi saya beasiswa
selama 5 tahun ke depan kurang lebih. Bagaimana jika tiba-tiba ada yang
mengajak saya nikah? Ya bisa sih…kuliah, kerja, sambil menjadi istri atau
bahkan ibu. Tapi, apa pasangan saya ridho? Misal harus LDR begitu? Ya…karena
sekarang eblum ada pasangan sah nya jadi keraguan itu makin besar. Berbeda dengan
teman-teman saya yang sudah menikah dan mendapat tawaran beasiswa juga. Perkara
mereka cuma minta ijin pasangan…antara ya..atau tidak. Beres. Senin-jumat
kerja, lalu weekend full kuliah itu pasti butuh komitmen tinggi.

S2 agar terpelajar dan punya karir bagus? Perkara terpelajar dan punya karir bagus bukan standar mati. Jangan selalu mengaitkan terpelajar dengan memiliki gelar tertentu…dari almamater tertentu pula. Karir bagus pun sama. Definisi bagus bagi setiap orang bisa berbeda. Bagi saya, karir bagus itu bukan perkara seberapa besar nominal income yang masuk. Ada hal lain, seperti ketenangan saat kita menjalaninya…serta keberkahan yang terasa namun kadang terlupa.

Prioritas

Sebuah obje belum tentu sama
nilainya bagi si A dan si B. Tergantung dengan prioritas. Apa sih prioritas
saya sekarang? Nikah. Kenapa nikah? Tekanan dari lingkungan? Salah satunya. Harusnya
sih tidak ya…nikah ya karena memang sudah menemukan orang tepat. Sosok yang
bisa bikin kamu bertindak tanpa pencitraan. Tertawa ikhlas, nggak usah dikode
sudah ngerti karena saling memahami *uhuy. 

Doa orang yang bimbang

Bila Engkau mengujiku dengan
kebimbangan, maka jadikan pikiranku jernih untuk segera mengambil keputusan. Bila
Engkau mengujiku dengan  pilihan, maka
jadikan nuraniku mampu mendengar petunjukMu. Amiin 
Saya bikin Vlog juga nih, yang
isinya suara hati perihal nikah atau S2.
Terima kasih sudah membaca
Saturday Jomblo Story, kalau punya saran terkait kebimbangan saya…silakan disampaikan ya di kolom komentar.
  1. Kalo ada kesempatan langsung ambil. Apalagi kalo kesempatan nya nikah, cari jodoh sekarang susah lho, cos saingan nya para wanita mencari jodoh bertambah dengan para pria hahaha

  2. Ambil ajaa… 2tahun itu cepet bgt loh. Ikatan dinas 5tahun jg klo udah dijalani gak berasa… serius. Bisa ngomong gini krna swm jg begitu. Tau2 dah mw abis aja kewajiban ikatan dinasnya.
    Btw keren sekali t4mu bs kasih s2 gratis ya? Hihi.

  3. Menikah itu sangat penting. S2 juga penting.
    Kalau dulu saya… Ambil S2 dulu. Alhamdulillah pas di S2 ketemu jodoh. Nikah deh semester 3nya.
    Menurut saya ambil aja mba. Lang wong itu sudah nyata dan pasti. Kalau mau Nikahkan. Jodohnya belum ada. Kali kali rejeki pas S2 ketemu jodoh seperti diriku. Masalah LDR apa tidak nantinya ketemu si dia calon suami saat S2, semua bisa di diskusikan. Kan dia tentunya sudah tau kondisi mba saat itu.

    Semoga mba bertemu jodohnya saat S2. Dan dimudahkan jalannya semudah mudahnya. Semoga doa bulan puasa mudah dikabulkan ya. Hehe..

  4. Menikah atau S2 keknya dr puluhan thn yl msh aja jd kebimbangan para wanita yah. Kalo saya sih ambil yg duluan, ya S2. Dimana sih S2nya? Teman saya dulu S2 di Perancis, ketemu jodoh dan menikah disana. Bule? Kagak. Indonesia asli. Saya, S2 setelah menikah dan punya 2 anak. Putri saya, S2, sambil hamil dan punya bayi. Jadi…santai aja. Ikatan dinas, 2n+1, ntar juga berlalu. Misalnya toh LDRan…bentar koq. Msh ada puluhan thn membentang yg akan dijalani bersama pasangan. InsyaAllah… (*hihi…maaf kepanjangan)…