Oleh-oleh khas Pekalongan yang anti mainstream

Oleh-oleh khas pekalongan, oleh-oleh Pekalongan, visit pekalongan, wisata pekalongan, batik, keripik tahu, teh jolotigo, teh pagilaran, purimas
Suatu pagi di stasiun Pekalongan
Saat mengunjungi sebuah daerah entah itu dengan niat berlibur atau sekedar pulang kampung, pasti kita tidak akan melupakan oleh-oleh alias buah tangan. Tetangga, rekan kerja, atau keluarga juga menantikannya pasti. Bagaimana jika tidak sempat membeli oleh-oleh? Jaman sekarang bisa kok beli via online hehhee. Buah tangan tak harus mahal, yang penting berkesan dan benar-benar kita beli di daerah asal.

Apa yang terlintas saat kamu mendengar kata ‘pekalongan’? pasti sebagian besar akan menjawab dengan ‘batiiiik’. Sebagai perantau dari Pekalongan, justru saya jarang sekali membawa batik sebagai oleh-oleh. Kecuali jika memang ada niatan tertentu seperti untuk kado dan sejenisnya. Lalu apa yang saya bawa? Sini..saya kasih tahu oleh-oleh yang tidak biasa dari Pekalongan.

Oleh-oleh yang ‘biasa’ khas Pekalongan

1| Batik

Seperti yang sudah saya singgung di atas, inilah oleh-oleh paling mainstream dari Pekalongan. Mau bentukan atau model bagaimana juga ada. Pertanyaan yang sering saya dengar dari teman-teman adalah “belinya dimana ya..yang oke..?”. jawaban saya adalah “dimanapun oke,,,sesuaikan saja dengan selera serta kemampuan. “

2| makanan basah

Sebagian besar kuliner khas Pekalongan itu berupa makanan basah. Nasi megono, serabi kalibeluk, aneka olahan laut, soto tauto, pindang tetel…hemm..bawanya repot. Kalau pakai kendaraan pribadi sih oke ya, nah saya mah seringnya naik kereta. Lagipula, ada kekhawatiran sudah tidak segar lagi ketika sampai di tempat tujuan. 
Kalau kamu penasaran dengan kuliner-kuliner tersebut, soook atuh sini langsung saja ke Pekalongan. 

 3| makanan kering

Oleh-oleh berupa makanan kering adalah yang paling fleksibel di kantong dan di perjalanan. Yang khas dari Pekalongan itu kripik tahu. Sudah pernah makan? Ya..sejenis kripik tempe. Kita tunggu ya snack kripik tahu dibikin mass production biar bisa ditemukan di minimarket. Daerah lain juga ada sih kripik tahu, lalu apa bedanya dengan yang di Pekalongan? Bedanya adalah ada tulisan ‘khas Pekalongan’ di plastik pembungkusnya, hahhaa. Ya namanya juga makanan kering, jadi hampir mirip tiap daerah. 
Saya pernah lho, pergi ke Jogja…nggak sempat beli oleh-oleh. Turun saja waktu itu di Pusat Grosir Batik Setono Pekalongan untuk beli bakpia, hahhaha. Di situ ada banyak banget makanan kering khas berbagai daerah di Jawa. 

Oleh-oleh yang ‘tidak biasa’ khas Pekalongan

Biar anti mainstream, coba deh oleh-oleh ini yang menurut saya tidak biasa.

1| bubuk teh kualitas ekspor

Pekalongan sudah sejak zaman kolonial dikaruniai tanah subur serta iklim yang cocok untuk menanam teh. Pasti belum banyak yang tahu kan? Pekalongan memang lokasinya di pantai utara Jawa, tapi di bagian selatan daerah ini berbatasan langsung dengan dataran tinggi Dieng yang sejuk.

Oleh-oleh khas pekalongan, oleh-oleh Pekalongan, visit pekalongan, wisata pekalongan, batik, keripik tahu, teh jolotigo, teh pagilaran, purimas
Teh kiloan

Tanaman teh dibudidayakan turun temurun hingga sekarang. Bagi saya, teh Jolotigo adalah yang terbaik diantara semua teh yang pernah saya rasakan. Teh hitam yang diolah dengan metode ortodoks rasanya berbeda dengan lainnya. Thats way, teh Jolotigo itu hasilnya diekspor boo. Tenang saja, kalau kamu ke Kabupaten Pekalongan coba deh blusukan ke pasar-pasar tradisional. Biasanya kamu akan mendapatkan teh kiloan tanpa merek yang berasal dari kebun Jolotigo atau Pagilaran. 

2| Teh kemasan

Kamu  mau membawa oleh-oleh teh kemasan gelas?  Ini sih disarankan untuk yang menggunakan kendaraan pribadi ya. Ada banyak merek teh kemasan gelas yang beredar dan berasal dari Pekalongan. Yang paling terkenal itu, merek Bandulan.  Rasa teh kemasan dari Pekalongan punya kekhasan pada aroma melati dan tingkat kepahitan tehnya. Wangi, sedep, legi, kenthel gituu deh. 
Oleh-oleh khas pekalongan, oleh-oleh Pekalongan, visit pekalongan, wisata pekalongan, batik, keripik tahu, teh jolotigo, teh pagilaran, purimas
Bukan teh bandulan

3| Purimas

Kata teman saya…”purimas itu breadtalk nya Pekalongan” hahhaa. Biasanya, sebelum pulang saya mampir ke Purimas yang ada di samping stasiun Pekalongan. Purimas jualan segala macam kue dan roti. Karena toko ini cukup legendaris sejak 1936, jadi ada kesan gimanaaa gitu. 
Oleh-oleh khas pekalongan, oleh-oleh Pekalongan, visit pekalongan, wisata pekalongan, batik, keripik tahu, teh jolotigo, teh pagilaran, purimas
Purimas

4| Oleh-Oleh buatan sendiri

Dari segala macam jenis oleh-oleh, yang paling membanggakan adalah jika itu buatan kita sendiri. Biasanya sih, ini pas pulangnya agak lama di Pekalongan. Saya suka membawa peyek kacang buatan rumah. Peyek ini sebenarnya biasa saja, tapi sudah menjadi ‘signature of me’ hehhee. Mungkin someday saya akan membuat merek ‘peyek kacang inayah’ hahahha. Kenapa teman-teman saya suka? Katanya sih renyah, warnanya putih bersih, ada aroma kencur dan jeruk nipis yang bikin sedap. 
Kalau kamu ke Pekalongan dan bingung mencari oleh-oleh..silakan saja pilih mau yang biasa atau tidak biasa. 
apa oleh-oleh dari daerahmu yang anti mainstream?

57 Replies to “Oleh-oleh khas Pekalongan yang anti mainstream”

  1. Nurul Mutiara says: Balas

    hehehe
    saya rindu sekali dengan tauto dan juga Pindang Tetelnya mbak, sudah lama gak pulang ke Pekalongan. Sekarang malah sering makan penyetan,angkringan,burjo dan geprek'an ala Jogja 😀
    #EfekJadiMahasiswa
    #AnakKos

    1. Hahaa untung aku ga nampilin foto tauto

  2. Inay, aku kalo ke Pekalongan kayaknya harus pake tour guide kamu nih yang udah menguasai banget, hihi. Btw, Batik Pekalongan unyu-unyu banget warnanya. Bikin mata jadi seger.

  3. IWAN MOTOSport says: Balas

    USEK, krupuk khas paninggaran, pekalongan, mba….hehhehe

    1. Iya. Itu agak anti mainstream sih

  4. Ira guslina says: Balas

    Baru tau kalau di pekalongan bisa beli bubuk teh.. taunya batik aja… 🙂 tar2an klo ada yg ke pekalongan boleh dititip teh nih…:-)

    1. Iya mba…unik rasanya

  5. Waah bubuk teh hitam kayaknya ide bagus mbak, oiya kalo purimas mah seringnya ada dimana-mana mbak, jadi kalo sayang kalo cuman beli purimas di pekalongan. hehehe

    1. Meski ada di mana-mana, Purimas sepertinya toko roti paling jadul kalau di Pekalongan (cmiiw)dan banyak jajananya…jadi gampang nyari oleh oleh disitu

  6. kalau ke pekalongan, pengen coba beli Purimas ah~ 😀
    makasih rekomendasinya mbak. 🙂

    1. Sama sama mas…

  7. Tira Soekardi says: Balas

    wah banyak juga ya, waktu ke pekalongan aku mah belinya hanya kerupuk tahu

    1. Mainstream itu mba..wkeke

  8. Aku mau Cobain peyek kacangnya deh, Innayah kayaknya gurih tapi ada sensasi segarnya gitu, ya.

    1. Hahaha lama lama beneran nih mass production peyek

  9. Rani R Tyas says: Balas

    Purimas juga ada nih Nay di kotaku, tapi emang ya aku juga suka teh bandulan. Mungkin kalau ada kesempatan ke Pekalongan bakalan nyobain teh jolotigo 🙂

  10. Agnes Pratiwi Puspanagari says: Balas

    Kalau di Madiun oleh olehnya sambal pecel sama brem. tapi itu udah terlalu mainstream sih

    1. Iya itu plg mainstream

  11. Gustyanita Pratiwi says: Balas

    Makanan kering ya mana neng fotonyaaahhh

    1. Yg mainstream gaperlu dipoto *alesan hahah

  12. makin istriable karena jago bikin peyek 😀

    1. Amiin ya robbal'alamiin

  13. Jadi kangen karo sego megono,tauto Pekalongan, di Banjarmasin kadada,mana ya amun ada nang bajual ?

    1. Wah kalau di banjar saya kurang tau

  14. Galendo Ciamis says: Balas

    Kalo dari daerahku ya Galendo… anti mainstrem gak? Hehe

  15. pungky prayitno says: Balas

    Purimas itu di Purwokerto juga ada… Terkenal juga dan aku doyan. hihihihi

  16. aku penasaran ama nasi megono dan soto tauto. belum pernah ke pekalongan juga nich.

  17. aaah.. jadi pengen ngerasain Purimaas…

    1. Di jabodetabek gdavya kayaknya mba

  18. Gak perlu someday, next ketemuan aja bawa peyek kacang Inayahnya. Hehhee. Mupeng ama teh hitam dan breadtalk eh Purimasnya deh.

    1. Atur aja mas ngobrol santai pas hbs2 lebaran..hehe halal bi halal gitu

  19. Aku mampir Purimas pasti, kebetulan anaknya yg punya toko dulu temanku. Coba nulis lagi Nay, di toko apa saja bisa mendapatkan teh khas Pekalongan & oleh2 anti mainstream lainnya yang didalam kota. Dikasih alamat & no telpon gitu utk membantu wisatawan menemukannya.

  20. Rach Alida Bahaweres says: Balas

    Dulu pas di Surabaya juga ada Purimas. Mungkin cabangnya ya. Dan roti dan kuenya enak mbaa. Kalo lewat Pekalongan paling sering ya lihat batik :). Aku juga suka teh. Seger diminum saat panas atau dingin 🙂

    1. Legend banget emang purimas

  21. boleh nih dicoba kalo main ke pekalongan..

    makasih informasinya

  22. Yasinta Astuti says: Balas

    Aku kalau ke pakalongan mau coba yang " peyek kacang inayah " hehhe
    Batik Pekalongan aku suka banget mbak, pernah dapet oleh-oleh dari temen 😀

    1. Wahh beneran nih mau buka bisnis peyek hweheh

  23. Aku suka batiknya yg warna2 cerah. Kalo makanan, kadang ga cocok di lidah. Mainstream yak? Ahahaha

    1. Ayoo ke pekalongan…belanja batiik

  24. Tempat wisata Pekalongan apa aja mba?

    1. Banyak banget. Wisata belanja, religi, pantai, gunung, kuliner. Silakan cek kategori 'pekalongan' di blog ini

  25. Sy sdg berada dipekalongan. Googling2 nyasar ke blog mba. Lucky me.. sulitnya sy mau jalan2 dsni krn misua dinas ga ada yg nganterin,taxi dan transportasi online jg ga ada ya.. ada ide kah utk alternatif transportasi lain dsni?klo angkot Kmrn nyoba sy hmpir kesasar jauh kmrn (T T) . Please masukannya

  26. wah kerennninfonyaaa… untuk ketemu blog ini.. lagi kebingunang ni nyari oleh oleh.. thankss yaa

  27. […] dan minta ditemani . saya pernah cerita, bahwa oleh-oleh dari Pekalongan nggak cuma batik lho. Ada oleh-oleh anti mainstream dari Pekalongan yang bisa dibawa pulang. Tetap saja, batiklah prioritas pertama dan utama. Sebagai orang […]

  28. […] Kekurangan: karena lokaisnya yang sangat strategis, bisa dipastikan akan crowd banget. Baca: oleh-oleh khas Pekalongan yang anti mainstream  […]

  29. […] Baca: Oleh-oleh khas Pekalongan selain batik  […]

  30. […] makin lihai. Selamat membuat peyek kacang putih, gurih, renyah, nagih. Saya pernah cerita bahwa peyek ini adalah the signature of me, selalu jadi oleh-oleh khas dari keluarga. Kalau di rumahmu, jajan lebaran apa nih yang paling […]

  31. […] karena lokaisnya yang sangat strategis, bisa dipastikan akan crowd banget. Baca: oleh-oleh khas Pekalongan yang anti mainstream  […]

Tinggalkan Balasan