Tought

Jika gebetanmu seorang engineer

Februari 20, 2016
Sabtu dengan segala planning di
luar urusan kerjaan is a must. Tapi, itu semua hanya wacana ketika tugas
memanggil. “itu barang harus dikirim ke Jepang Senin, jadi sabtu harus masuk
gudang..kok kamu belum test?” jumat sore yang menguras emosi. Saya ngga bisa
marah, bener-bener ngga bisa..entah kenapa. Dan akhirnya, jumat malam itu
dihabiskan buat starting mesin. Starting adalah hal yang cukup krusial dan
mendebarkan apalagi di bawah tekanan. Apa kabar sabtuku? Jika gebetanmu seorang
engineer, siap-siap aja planning weekend-an nya terganggu. Sudah siap?
Kami terbiasa spontan
Jika dipikir-pikir, engineer itu
serupa dengan tenaga medis. Kalau darurat dan gawat, ya harus ngalahin
segalanya. Termasuk itu urusan pribadi yang sudah tersusun rapi. Kami ngga
kenal weekend. Pernah ada yang bilang gini ke saya “jadi kerjaanya gini
nih..santai banget ya”..saya jawab “kerjaan kami ngga berbentuk ritual
rutin harian. Sewaktu-waktu bisa datang seabreg dan harus selesai”. Kayak hari
ini, semua mendadak harus diselesaikan. Spontanitas sangat diperlukan. Habis ini
ngapain..habis itu ngapain..biar kena semua. Rencananya spontan aja gitu..ngga
dari kemarin-kemarin. Pagi maintenance dan running testing, sore tiba-tiba
dipanggil ke rumah temen buat ngabisin masakannya, trus malem melayat ke ibunya
salah seorang temen yang lain. 
Bisa jadi, ajakan liburan darimu
langsung disanggupi tanpa pikir panjang lho. Spontan.

Kami berfikir fleksibel
Karena kami ngga terbiasa sama
rutinitas monoton, jadinya ya lebih fleksibel. Easy going gitu. Gagal dateng ke
arisan karena ada call of duty? Ya wess..ben,,ndak perlu marah-marah ke yang
ngasih tugas.
Fleksibilitas ini bikin nyaman
dalam sebuah hubungan ya kurasa. Karena apa? Masing-masing menghindari
pengekangan dan pemaksaan kehendak.

Kami males touch up
Khusus bagi engineer wanita nih,
heuheu..suka sayang ngga sih sama make up? Atau ngerasa ribet? Kalau saya nih
ya…make up tipis aja itupun cuma pagi. Habis itu kan keringetan lah,.segala
macem jadi ngga touch up. Lagian kami ketemunya sama mesin kok, hahaha bukan
sama orang. Kadang yang begini jadi sebuah kebiasaan. Meski sudah bawa make up
kit kemana-mana, tetep aja palingan lap lap muka pakai tisu minyak. Woii..itu
bibir pucett..
Masih ada lagi? Bagaimana dengan
profesi lain? Jujur sih ya masih banyak hal yang ingin saya paparkan, tapi ini
sudah sisa sisa tenaga seharian. Saat ini tengah malam, dan saya masih
mengenakan seragam yang tadi dipakai sejak pagi. 
ada pesan penting nih, buat para
cewe yang bergelut di bidang science..technology..engineering..and math (STEM)
infographic, stem, woman engineer, woman, science, technology, math
 Women represent only 12% of professional engineers and less than 30% of the world’s scientific researchers. Misha Malyshev, Teza Technologies CEO,
partners with nonprofits to reverse this trend and offer hands-on
learning opportunities for girls in science, technology, engineering and
math. Girl Day is coming up on February 25th and is a chance to
celebrate women in engineering, and show girls the difference they can
make in the world through engineering and STEM careers.
Ini video yang saya buat sehabis maintenance tadi..muka capek..
Sudah baca saturday jomblo story
yang lain?
  1. demi elus elus mesin hahahaa. gitu ya ^^
    engineer. yap jadi engineer emang paling ga terlalu suka touch up. kalau admin alias sales harus touch up karena harus elus elus hati pelanggan.

  2. Whahaha.. Menarik.. Saya dulu pernah diceritakan oleh engginer yang sudah mencapai posisi cukup tinggi di perusahaan. Katanya sebelum diangkat ke posisinya yang bagus itu, dia dikontrak untuk 24 jam siap bekerja. Jadi kapanpun ada masalah dengan mesin listrik perusahaan dia harus udah siap untuk cek dan perbaiki. Akhirnya dia menyerah karena istirahatnya terganggu, saat harus tidur dia khawatir kerjaan akan memburunya.. Akhirnya bertahan di posisi yang biasa-biasa saja.. But still, nice story

  3. menarik oe.. oh jadi gitu ya engineer.
    kalo rencana yang udah disusun rapih gagal karna ada panggilan udah biasa ya. hasyyek sekalian kode kayaknya ini.

  4. Hmmm hampir sama ya sama pekerjaanku dulu, wartawan. Pluss kalo wartawan nggak kenal tanggal merah, nggak ada liburnya. Harus selalu stand by on call. Hidupnya spaneng, haha.

  5. Gak pernah ngegebet engineer, kalau temen engineer mah banyak. dulu malah suka iri sama mereka yang kerjanya sambil jalan2. kapal butuh audit atau maintenance di luar negeri mereka berangkat gratis karena sambil kerja mwahahahaha.
    karena aku kerjanya di terminal yang notabene asset nggak gerak yawes situ doang gak kemana-mana :V

  6. Uhuyy, engineer yaa. Siap2 tugas terus on call tapi kan uda jalurnya tuh hihiii. Busy nya ngga tentu, maintenance :))
    Aku &suami sama2 background teknik, tapi sih klo pasangan yg baik pastinya ngertiin, cieee ^^ mau sejurusan atau ngga…love melulu 🙂

  7. Kalau engineer 'murtad' kek aku santai di awal bulan/tahun, mrepet di akhir bulan/tahun. kerja bisa langsung 3 shift dalam sehari. euuh! Btw, para accountant juga gitu lho…