Apa sih maunya calon mertua?

calon mertua, calon menantu, mertua, menantu, syarat menjadi mantu, pertimbangan calon mertua
maunya ku anakmu…
“jadi kapan kawin?” pesan singkat
itu muncul di layar smartphone kemarin sore. Pengirimnya seorang sohib yang
sudah saya kenal dari 9 tahun lalu sebut saja Fedi bukan Nuril.
“ciye yang baru lamaraaan..” setahu
saya dia itu barusan lamaran eh..atau nikah KUA aja gitu. Ternyata jawabannya
cukup mengagetkan.
“Ditolak”
“kan kalian sudah lama pacaraan..”
“ga otomatis lamaran langsung
diterima kan, udahlah ngga usah dibahas”
“we are freee..”
“free pala loe, ga sabar gue mau
kawiin”
Jadi begitu ceritanya, entah apa
yang mendasari penolakan lamaran si Fedi itu. Selain Fedi, beberapa tahun lalu
salah satu orang terdekat saya juga mengalami problem soal lamaran. Pihak wanita
sudah siap, tapi justru orang tua si pria yang belum sreg berbesanan dengan
pertimbangan afiliasi politik. Jadi apa sih maunya para calon mertua? 

Pertimbangan menerima calon mantu
Ternyata PDKT itu nggak cuma ke calon
pasangan, tapi juga ke keluarganya khususnya calon mertua. Nikah kan penyatuan
dua keluarga, mertua itu bakal jadi orang tua kita juga. Bayangin dong,,,anak
pria yang dijaga..disekolahn..diajarin macem-macem..setelah nikah malah punya
kewajiban menafkahi kita. Bukan sembarang orang pasti yang bisa ngambil hak
itu. Makanya terkadang pihak orang tua pria ini benar-benar menyeleksi dengan
ketat siapa yang akan didatengin dalam rangka meminang. Meski anak mereka sudah
sreg, bisa jadi ada hal-hal yang ngga diterima calon mertua.
Apa aja tuh…
Keyakinan, ini pasti ya..harus sama (kalau di negara kita). meski
sudah sama seagama pun kadang ada yang masih bikin mengganjal. Misal, aliran. Ada
kok yang mempermasalahkan banget, ya karena kan masalah keyakinan ini paling
krusial ya. kembali lagi, nikah itu urusannya ibadah. Setiap agama saya rasa
membenarkan hal ini. 
Kepribadian, karena orang tua bakal melepas selamanya si
anak..pasti dong ngga mau sampai diberikan ke tangan-tangan jahat. Setidaknya sehat
lahir batin, ngga gila atau menyimpang gitu deh kepribadiannya.
Tampang, ada lho yang mempertimbangkan ini. Harus cantiikk atau
gagah. 
Status Sosial, sebab raja kaya nikah sama pembantu itu cuma ada di
sinetron. Bukan maksud merendahkan pembantu ya, tapi paham kan maksudnya? Orang
sering bilang “sekufu”,,,dalam hal status dalam masyarakat atau pendidikan. Jujur
sih ini sulit banget dan nyakitin kalau sudah bawa-bawa hal status sosial. Semoga
makin sedikit calon mertua yang mensyaratkan ini.
Kurang lebih itu yang sering jadi
pertimbangan para calon mertua. 

Jika calon suami atau isteri ditolak orang tua
Barangkali ada hal-hal yang nggak
bisa diterima dari calon kita oleh orang tua. Tugas kita sendiri yang
meyakinkan mereka. Eh…bukan cuma kita sih, tapi pasangan juga. Intinya, kalau
mantep..serius..ya pasti ada jalan. Yang penting NYALI, Cowok beneran atau engga ! (kalau kamu cowok ya..). 
Trabas nikah aja yuk. Kasus si orang terdekat saya itu, akhirnya
mereka menikah. Meski pas acara nikahan rada-rada gimana..karena pihak ibu dari
mempelai pria kurang sreg. Pun dengan masa-masa awal pernikahan, pasangan itu
doing best effort buat meyakinkan si ibu mertua. Sekarang, semuanya sudah aman
terkendali. Kata orang problem dengan
mertua akan mereda seiring kelahiran cucu-cucu.
It’s work. 
Baca: Mertua VS menantu
Kawin lari. Umumnya ini jadi solusi di sinetron-sinetron, trabas
itu beda sama kawin lari. Kalau kawin lari ya bener-bener ngga ada keluarga. Sebaiknya
jangan deh ya,,masih mending trabas nikah. Pasti deh,,ngga semua orang ngga
setuju sama calonmu. Minta dukungan ke mereka biar bisa melangsungkan
pernikahan.

Pria mencari yang terbaik
Sepertinya sudah jadi keyakinan
dalam masyarakat kita kalau pria berhak
memilih dan wanita berhak menolak.
Sebab pria itu mencari yang terbaik,
buat saya dan kaum jomblowati sebaiknya
punya banyak cadangan
ya. Kata mamanya sohibku, Drupadi..
”namanya juga juga
laki-laki, pasti mau yang terbaik. Makanya kamu jangan cuma punya 1, banyakin
cadangan…ngga perlu pacaran, berteman aja”
…sipp tante..diterima nasihatnya.
Nggak mesti, pria yang sudah kita
yakinin sebagai sosok the one itulah yang mengucap ijab qobul. Daripada nanti
baper..patah hati lagi..mendingan jaga diri dari mereka yang kurang serius
(yaitu mereka yang masuk dalam kehidupan tapi ngga mampir-mampir ke rumah). 
Kamu punya pengalaman soal
lamaran? Atau punya informasi tambahan soal hal-hal yang jadi pertimbangan calon
mertua?

55 Replies to “Apa sih maunya calon mertua?”

  1. oh gitu ya, wah ini bisa saya terapkan nih jika kelak saya nanti jadi calon mertua untuk anak saya
    ini juga bisa jadi bahan buat saya nih kalomau jadi calon menantu
    wih hebat ini bisa diterapkan bagi calon mertua dan menantu
    wooow fantastis

    1. Fantastis? Lebaayy ah wkwkwk

  2. iya dong ortunya dulu didekatin biar ada dukungan , itu afdol

    1. Hihihi tebar pesonaa

  3. Mantap, bisa jadi salah satu referensi buat saya nih

    1. Ndang nglamar Triii 🙂

  4. Pedekate sama calon mertua juga sangat perluuu, baca postingan ini lg dkat bengkel jadi agak brisik stand up komedy nya jd g kedenger.

    1. Suaranya kecik kak, gapke microphone hehhw

  5. Ya ampun itu micnya, itu sarung bukan ya? hihihi
    *salahfokus

    1. Wkwkwk itu bukan sarung, tapi payung motif kotak

  6. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam Giveaway Kece: Stand Up Comedy On the Blog.
    Segera didaftar
    Salam hangat dari Jombang

    1. Take nya berkali-kali. Dari pabrik..kantor..sampe kamar 🙂

    1. Makassii Pipit 🙂

  7. hihihi…videonya lucuu, kereeeen

    1. makassihh…ah ngga lucu ah..

  8. Hihi soal mertua, ya? Aku kebalikannya Inna. Deuh kok ini hawa-hawanya jadi curhat. Pernah tuh, aku dikenalin temen, dan kakak (ortunya udah meninggal) udah oke sama aku, cowoknya asik nyari duit sgede pintu dan belum pengen merit. Lalu aku dicomblangin sama temen SMA. Deuh, yang ini ga bisa move on dari mantan, pdahal ortunya udah oke sama aku (cieeee). Ya udin aku ga mau maksa kayak di sinetron gitu. Udahan ah curhatnya hehehe

    1. ehmmm..agak mirip kisah seseorang, inisialnya 'N.I' wkwkw..

      saling puk puk yuk teh..

  9. kawin lari capek dong kak wkwk

    1. cepet sama capekkk hahaha

  10. Suaranya lembuuut mb Innayah 😀

    1. hahaha selembut pipi bayi wkekkeke

  11. ah rulnay, semoga dapat jodoh yang baik segalanya
    juga keluarganya yaa aamiin

    1. amiinn ya robbal 'alamiin

  12. pertimbangan afiliasi politik, duuuh, bahasa berat,Mbak hehe
    Eh, aku ketawa liat payung yang dijadikan mikropon :v

    1. alhamdulillah ada yang ketawa hihii

  13. halo saya blowalking…salah satu peserta juga… ngeselin ya buat videonya.. sy jg harus cut action cut action berkali2.

  14. Saya dulu ya ngalamin penolakan2, sampai menikah pun. Tapi alhamdulillah berkat kegigihan, perjuangan, pdkt dan doa akhirnya penolakan2 berubah menjadi penerimaan…..smoga jodohNya disegerakan ya mbak saiii, aamiin

    1. amiiin ya robbal 'alamiin

  15. Jangan lupa… harus pedekate dengan saya dulu.

    (saya gagal nglucu, ya? Gapapa, yg pentings aya tertawa)

    1. hahah ngga gagal ko mba

  16. Kalo ampe ada gak cocok itu emang gak enak banget. Mudah-mudahan gak sampe ngalamin ya.

    Good luck buat giveaway-nya. Mamaku juga suka ngomong, jangan serius pacaran ama satu orang aja. Ya ampuunn.. Jangan-jangan yang kamu bilang itu dari mamaku? Hahahahaha 😀

    1. ohh mama mu juga bilang gitu? fix deh..prinsip ini harus dipegang hahaha

  17. Hariyanto Wijoyo says: Balas

    jiaaahh…cewek jomblo harus punya banyak cadangan….baru tahu saya he he
    selamat berlomba
    keep happy blogging always…salam dari makassar – banjarbaru 🙂

    1. prinsip wanita, ketahuilah OOm..haha

  18. Pengobatan kanker hati says: Balas

    akan saya terapkan dah 🙂

    1. apa? punya banyak cadangan?

  19. hahaha, terkadang calon mertua bisa lebih menyeramkan daripada pacar kita sendiri, betul gak?=))

    ditunggu ya kunbal nya di http://www.freeday212.blogspot.co.id/2016/02/akun-channel-video-dan-kamera-baru.html
    happy blogging

    1. semoga nanti ngga gitu lah calon mertuaku

  20. Kalo temen-temenku sih rata-rata penolakannya dari pihak orangtua cewek. Alasannya macem-macem dari karena pendidikan bukan minimal S1, bukan lulusan dari universitas negeri (hadeuh), atau bahkan bukan sesama dokter. Rumit banget ya memang 🙂

    1. Dokter,,,kayaknya itu paling raja banget ya mererka kalau nyari jodoh hahhahah agak sebel

  21. itu videonya pake mic atau payung… kreatif aja, semoga juara videonya

  22. aku pernah mau meried tapi keluarganya ga setuju, akhirnya dia nikah dengan pilihan ortunya ,,, hikz hikz

  23. Aku menantikan kamu goyang-goyang di video itu, eh, tapi enggak ada. :))) *dijitak*

    1. Sambil bilang gini : buat looh lohh temen esde guweeh,,,

  24. Gustyanita Pratiwi says: Balas

    ya Alloh kalo dah iring iringan lamaran terus ditolak pesti rasanya nyess ya…sebisa mungkin memang klo lamaran ma ngode dulu ke ceweknya, ceweknya suruh bilang ke ortunya bole pa kagak…kalo mpe kejadian pas lamaran ditolak, ntar yang ada sakit yang ngebekas susah ilang gehehe

    1. Iyaa harus ngode duluu jangan ujug ujug dateng

  25. Temenku (cewe) pernah dilamar 2x sama pacarnya lengkap sama ortunya yg ud lama pacaran, eh ditolak. Syok dong Dan nayris mau mundur si cowo.
    Tapi kemudian si ortu cewe nyuruh si cowo Dan keluarganya dateng ngelamar lagi, Dan diterima. Jadi nikah deh mereka.
    Tapi ya, ditolak 2x gitu, kalo aku sih mendingan ditelan bumi 😐

    1. Waduuhhh kayak sinetron

  26. Wijatnika Ika says: Balas

    Kocak bener ya alasan-alasannya, jadi mikir-mikir soal cadangan nih hehehe

  27. Calon mertua ya? *mulai berpikir keras

  28. […] heterogen dan kuat dalam masing-masing keyakinan ya nggak sampai perang saudara.   Baca : apa sih maunya calon mertua?  Kisah cinta yang diceritakan di novel kambing dan hujan bukan kisah cinta ala FTV kok. Meski […]

  29. […] vlog ini yang diambil dari youtube. Kadang membaca teks itu takut salah persepsi.  Baca Juga: niatnya stand up comedy malah jadi ceramah ala mamah Dedeh Vlog harus Tutorial? Persepsinya memang vlog itu berupa tutorial ya. Tapi ada kok yang […]

Tinggalkan Balasan