Kopi Owa khas Petungkriyono Pekalongan

kopi owa khas petungkriyono, petungkriyono peklaongam, peklaongan, cara ke petungkriyono, wisata alam pekalongan, wisata alam, kopi, owa, satwa liar, java gibbon, owa jawa, satwa langka

Ngopi dimana ya enaknya weekend
ini? Yang saya bayangkan adalah ngopi di tepi hutan. Ngopi yang bukan sekedar
memasukan kafein ke badan, tapi juga ikut melestarikan alam. Wuihh muluk banget
sih harapannya Ceu…! Ini bukan khayalan lho, kamupun bisa ikutan ngopi cantik
atau ngopi ganteng seperti itu. Datanglah ke Petungkriyono, kabupaten
Pekalongan, Jawa Tengah. Cuma 2 jam kok dari pantura, ke arah selatan.

Warung kopi di tepi hutan
‘lho kok ada warung sih?’ itu
yang terlontar dari saya ketika melihat ada gubuk di seberang air terjun
sibedug petungkriyono.
‘iya..disitu kita bisa ngopi owa’
jawab Gilang yang katanya pernah mampir ke warung kopi itu.
Pemandangannya sudah pasti dong
asri, bahkan ada air terjun kecil gitu di sampingnya. Namun karena bukan itu
tujuan saya, jadilah cuma lewat saja. Saya dan teman-teman memang niatnya ke
curug bajing, yang menggantung di atas awan.

Baca: Curug Bajing di Negeri Atas Awan
Pelestarian habitat satwa langka
melalui kopi
Di sebuah sore yang gerah,
sepulang kerja saya membuka harian nasional yang tergeletak di kamar.
‘what? Apa nih? Wah..makin
terkenal saja nih  si kopi owa’ artikel
setengah halaman itu saya baca hingga tuntas, isinya tentang sosok pelestari
kopi Owa.

Did you know ‘Owa’? Owa itu
sebangsa lutung, bahasa lainnya si Amang, bahasa ilmiahnya Javan Gibbon.

Baca: Rasanya Tinggal Di DekatHabitat Owa Jawa
Awal mulanya, mata pencaharian
masyarakat kecamatan Petungkriyono yang merupakan habitat satwa langka Owa Jawa
adalah perambah hutan dan pemburu. Ketika datang para penggiat satwa serta
peneliti, kesadaran masyarakat di sana mulai ditumbuhkan. Kita semua pasti tahu
bahwa satwa langka harus dilestarikan..termasuk menjaga habitatnya. Namun, apalah arti larangan jika tidak ada solusi
yang ditawarkan
. Tanaman kopi liar yang sudah ada sejak jaman Belanda di
hutan Petungkriyono dibudidayakan. Pembudidayaan ini selain sebagai pengalih
mata pencaharian penduduk dari berburu dan merambah hutan juga sebagai
pelestarian habitat owa jawa.
kopi owa khas petungkriyono, petungkriyono peklaongam, peklaongan, cara ke petungkriyono, wisata alam pekalongan, wisata alam, kopi, owa, satwa liar, java gibbon, owa jawa, satwa langka 

Ketika saya masih berstatus mahasiswa,
cukup sering kami (saya dan BEM atau Himpunan mahasiswa) melakukan pelatihan
atau sharing knowledge ke masyarakat sekitar kampus. Tapi, di berbagai kegiatan
itu…masalah yang selalu muncul adalah ‘pemasaran’. Ngajarin masyarakat bikin
produk A , produk B, tapi nggak ngajarin juga gimana membuat ‘branding’ hanya seperti mengisi setengah gelas saja.
Kurang memuaskan.

Menurut saya, branding kopi owa cukup kuat. Kenapa
bukan ‘kopi petungkriyono’ seperti ‘kopi Banaran’ yang sudah terkenal itu? kopi owa terasa lebih enak didengar, mudah diingat, serta diucapkan. Dan satu lagi,
bikin penasaran
.
Kopi Owa Dari Pencernaan Owa?
Siapa sih sekarang yang ngga
kenal kopi luwak? Merek-merek besar sudah menggunakannya dengan berbagai
inovasi. Kopi luwak memang dari hasil pencernaan binatang luwak, kalau kopi owa?
Tenang saja..kopi owa itu cuma branding kok. Kopi owa adalah kopi yang tumbuh di habitat owa.
Jenisnya bermacam macam ya, ada robusta..arabica..dan lainnya.
kopi owa khas petungkriyono, petungkriyono peklaongam, peklaongan, cara ke petungkriyono, wisata alam pekalongan, wisata alam, kopi, owa, satwa liar, java gibbon, owa jawa, satwa langka

“Lang, kemarin pas ke warung kopi
owa minum kopi jenis apa, rasanya gimana?” tanyaku ke Gilang
“rasanya seperti itu..agak sulit
dijelaskan..hanya bisa dirasakan,,mirip –mirip seperti rindu dan cinta gitu
deh…”
Alamaakk jawaban ala-ala titisan
Chairil Anwar yang mimpi jadi Sherlock Holmes tuh begitu.
“Lang..nitip kopi Owa
ya,,please..”
“oke..nanti aku bawain kopi
owa,,kalau perlu sekalian sama owanya”
“asiikk..aku siap digelendoti owa
kok”
Cara Ke Petungkriyono
Jika kamu mau menyambangi
langsung habitat owa jawa di petungkriyono, pergilah ke Pekalongan. Pekalongan
itu enak didatengin pakai apa saja. Kalau dari Jakarta, tol Cipali akan
memperesingkat waktu banget..sekitar 7 jam lah sudah sampai. Naik kereta lebih
cepat, 5 jam saja. Dari kota Pekalongan, meluncurlah ke kabupaten Pekalongan di
selatan pantura. Tapi kalau kamu lagi sibuk, belum sempat piknik..tapi
penasaran dengan kopi owa, bisa contact ke:
Twitter & IG: @swaraOwa

Hey..kamu…sudah ngopi hari ini?

Terima kasih sudah mengikuti
Friday hoby..

41 Replies to “Kopi Owa khas Petungkriyono Pekalongan”

  1. Leyla Hana Menulis says: Balas

    Aku udah ngopi juga maaak… Untunglah kopi owa ini bukan dari pencernaan lutung 😀

    1. kalau dari pencernaan owa kenapa mba? jijikk? hihiih

  2. jadi ngebayangin rasanya ngopi di samping air terjun 🙂

    1. bayanginnya sambil ngopi

  3. oya, baru inget.
    kayanya dulu juga udah pernah dech ngopi dekat air terjun Curug Nangka Bogor 🙂

    1. ohh iyaa tahu tahu..itu 🙂

  4. Niki Setiawan says: Balas

    saya g suka minum kopi cuma suka minum air kopinya doang

    1. saya juga ngga suka air putih…sukanya air bening 🙂

  5. Wiiihh seru kayaknya,cuma sayangnya aku ngga suka ngopi suka deg-degan soalnya. Jadi ngga bisa menikmati jenis2 kopi, huhu

    1. Akupun sebenernya gitu. Deg deg an justru kalau kopi instan 🙂 yang ngga pake ampas

  6. Dessy Natalia says: Balas

    sejak hamil dan melahirkan kopi ini jadi pantangan buat saya. padahal dulu setiap pagi dan sore pasti ngopi. huhu…

    btw, seru banget sih mba, suka jalan2..
    aku mau dooong diajakin 😀

    1. Yuukk…ajakin aku ke bukit Moko hahaha

  7. Duh udah jarang ngopi smnjak lambung bermasalah. Pingin nyobain hihi

    1. Sekali kali aja kak Tia 🙂

  8. belum , krn aku gak kuat minum kopi, tapi di cirebon ada anekdot lucu tentang kopi, ngopi dikit bokat edan!!! unik…

    1. Aku cm berani sebulan sekali mba.

      Wah apa tuhh artinya? 'Bokat'

  9. aku kirain kalau mau ke pekalongan bisa kontak dirimu Mbak? hahaha. Aku juga pernah sih main en nginep di Kedungwuni cuma belum pernah denger ada kopi Uwa deket-deket situ.

    1. Bisa bisa mba Ran 🙂

      Iya..kopi Owa mulai dikenal luas 2014an akhir gitu.

  10. boleh nih nyobain kopi owa 😀

    1. boleeeh banget kaa

  11. kirain owa itu semacam kadal gitu mbak, ternyata eh ternyata malahan sejenis kera ya hehe.
    saya juga salah satu pecinta kopi nih, bisa dicoba ah kalau main – main ke sana nanti hehe. 😀

    1. Yang semacam kadal itu iguana kak..hihihihi

      Siipp deeh 🙂

  12. Next time harus diagendakan kesini. Kok nggak mengajak teman2 yg buka coffee shop di Pekalongan? Biar mereka yg mengemas & ngebranding.

    1. Sebenarnya sudah pernah dilirik pemodal ibukota juga mba, tapi khawatirnya kalau mass pro gede gedean malah akan memicu petani mbabat pohon lain buat diganti kopi semua. Begitu sih katanya.
      Tapi kalau di kota Pekalongan sama alun-alun selatan Jogja sudah ada kedainya mba

  13. Justeru Saya pengen liat si Owa-nya. Sayang ndak ada fotonya.
    Mmmm… Buat Saya, kopi luwak, kopi hitam mah sudah setiap hari tersedia di pagi hari.

    1. ada mas,,di postingan yang ada di internal link 🙂

  14. aku gak begitu hobby sama kopi tapi masih doyan, jadi penasaran kayaknya perlu coba dech

    1. perlu banget dongg

  15. Di Petungkriyono ada cafe hutan, di Bsndung juga ada, di Jakarta kapan? 🙁

    1. bikin hutan nya dulu…hwehehhe

  16. itu biji kopi atau udah bubuk rul?
    mayan bikin penasaran

  17. Ehmm..tak kira luwak sama owa itu binatang yang sama mbak 😀

    1. Hihihih ternyata banyak juga ya yang belum tahu owa

  18. Aku suka kopi cuma coffemix doang. Ga berani nyoba jenis lain.
    Kalo ke kafe juga mesennya ice chocolate. Huahahahaha *cemen

    1. hihii..aku juga cemen mba,,sekalinya minum kopi aceh,,ngga bisa tidur sampe pagi

  19. danu ari wibowo says: Balas

    Harganya yang lebih tinggi dari kopi roastingan cafe menurut saya kurang ekonomis jika dibandingkan kualitasnya

    1. ya karena skalanya home industry mungkin

  20. Rudi G. Aswan says: Balas

    Eh kok aku terdampar di sini. Pertanda kudu ke Pekalongan lagi nih hehe. Kopi owa memang jossss dan ngangenin

  21. […] juga: ngopi di habitat owa jawa Mi instan rasa ayam bawang Saya adalah fans garis keras mi instan rasa ayam bawang. Yeah..siang […]

  22. […] Baca: Kopi Owa, ngopi buat Owa Susah banget deh nyeritain pemandangan indah sepanjang jalan di kecamatan Petungkriyono. Antara mirip di buku jaman SD sama kabut-kabut menjulang ala film hollywood. Instagenic dan pasti pengen foto-foto sepanjang jalan. Ngga cuma pemandangannya tapi orang-orang yang lalu lalang di jalan juga punya keunikan. Mereka rata-rata adalah petani. Ada yang bawa bambu panjang untuk menyadap aren, ada yang bawa rumput, emejiiing kalau kamu terbiasa lihat orang berjejalan di KRL. […]

Tinggalkan Balasan