Buat Yang Merasa Kurang Ganteng

Pria ganteng, muda, mapan, sholeh, pinter pastilah perlu kompetisi untuk mendapatkannya. Barangkali saat ini sebagian besar dari mereka sudah jadi suami orang (yang seumuran sama saya). Jadi kriteria suami harus yang ganteng, muda, mapan, sholeh, dan pinter? Iya dong. Jadi, kemarin tanpa sengaja saat scroll timeline facebook melihat penampakan foto seorang pria. Dia tidak ada di friendlist saya, tapi nemplok di foto akun facebook seorang teman. Pria ganteng yang saya lihat langsung baru sekali dan sekelebatan di tangga kampus beberapa tahun lalu itu ternyata sudah jadi suami orang. Wanita beruntung itu adalah teman saya, hwahahah. Patah hati? Enggak lah, dia kan bukan Fedi Nuril. (update 2019: mereka telah cerai).

Kriteria Pasangan

Setelah postingan minggu lalu, ada yang mengirim pesan untuk saya menanyakan tentang kriteria calon suami. Uhukk..selow aja dia cewek kok. Ini bukan pertama kalinya dilontarkan orang, dan saya selalu bingung. Pernah ada yang nanya gini “kamu maunya yang single atau duda?” aseli nggak kepikiran lho sebelumnya. Who knows kan kalau saat ini ternyata jodoh yang dinanti-nanti masih jadi suami orang? Eitt…tenang ya para istri, pantang bagi saya nikung apalagi menjadi pemeran di drama ‘surga yang tak dirindukan’ versimu.

Ganteng versi gue

Jaman SMA..temen-temenku biasanya males nanya soal kegantengan cowok. Soalnya pasti bakal dijawab “biasa
aja tuh”. Hwahahah..saya normal lho. Ganteng itu bagi saya ngga ada patokan fisik. Harus tinggi sekian, tone warna kulit kayak gini, style kayak gitu…nggak ada. Kalau dalam kasus si suami teman saya yang pernah terlihat sekelebat di kampus itu lain dong. Dia adalah ‘ganteng umum’. Semua orang pasti bakal bilang dia ganteng, ya karena proporsional aja sih fisiknya. Ganteng umum memang bisa mengalihkan dunia sejenak. Tapi, yaudah gitu aja…kalau ngga nunjukin personality yang PAS, silakan lewat.
Dia yang ganteng adalah yang ketika dia bicara mata saya susah beralih (kecuali kalau lagi waras..ya..langsung istighfar..memalingkan muka..tapi dengerin saksama). Sosok humble, ngga merasa dirinya kece dan terkenal, ngga merasa dirinya layak diperjuangkan, dan…yang ngga kalah penting adalah saat dia bicara itu, saya ngga perlu googling (karena ngga paham) hahaha. Personality yang bikin nyaman akan memunculkan kegantengangnmu wahai para pria.

tren jambang

Akhir-akhir ini lagi tren banget miara jambang. Memang sih, jambang bisa mengalihkan sejenak duniaku. Tapi ya
sejenak saja. Bukan karena menarik, cuma karena jadi berbeda aja dari yang lain. Perpaduan antara jambang dan alis tebal saja tidak cukup bikin kamu jadi pria ganteng yang dirindukan, hahahah. Perlu senyum ikhlas…

Menjadi Diri Sendiri

Kedengarannya klasik banget ya, jadilah diri sendiri. Kalau kata Dmasiv ‘kusuka kamu apa adanya..senatural
mungkin aku lebih suka’.  Natural bukan berarti ngegembel juga sih, rambut gondrong..baju dekil..celana sobek-sobek. Yang wajar aja gituh. Kan cowok-cowok suka bilang ‘kamu cantik kalau ngga dandan’ atau ‘kamu cantik kalau fotomu ngga diedit’ aaseggh, jadi ya ngga perlu niru gaya artis korea lah. Senyamannya saja gimana. Pepatah jawa bilang ‘ajining rogo soko busono’, artinya kurang lebih..tingkat berharganya sebuah raga terletak pada pakaiannya.
Kenapa saya jadi nulis tentang ciri
pria ganteng? Karena sering banget dapetin informasi tentang inner beauty
tapi ngga pernah tentang inner handsome.  Para pria juga perlu tahu dong, biar mereka
ngga minder atau sebaliknya biar ngga merasa kegantengan karena modal style
yang kece.

69 Replies to “Buat Yang Merasa Kurang Ganteng”

  1. Niki Setiawan says: Balas

    maaf orang ganteng numpang lewat
    kayaknya nambahin jambang boleh tuh biar tambah ganteng
    kok gada nambahin bewok ya?

    1. hwahaha..jambang aja. bewok nanti dicari densus 88

  2. Sebenarnya cowok yg bisa bikin nyaman otomatis jd terlihat ganteng. Iya nggak mbak? Wkwk

    1. Duuuuh iya ni stuju bgt dgn statement ini, co yg bikin nyaman itu berbanding lurus dgn kegantengan hihihi.

    2. that's the point. makanya kalau jatuh cinta pada pandangan pertama itu fiktif..ahhahah

  3. ah mbak innna emang bissa aja ah.. 😀
    setuju bgd sm smuanya, kecuali jambang, gelik 😀

    1. Hahah seleramu yang bersih bersih ya mba..semacam Dude Herlino 🙂

  4. Waduh gantung eh gantebg itu relatif ya trgantubg mata yg liat, kalau saya nyaman dengan pria itu ya jatuhnya jadi ganteng juga haha

    1. tuh kan…wanita pasti sepakat deh.

  5. Kalau saya gak ganteng, tapi tak seberapa tampan hahaha

    1. Jadi setelah baca ini ngerasa ganteng ya? 🙂

  6. hehe.. saya suka postingan ini, apalagi berasal dari sudut pandang seorang wanita.. kalo memang gak ganteng itu dirasa sebagai kekurangan, berarti solusinya harus ada yang ditingkatkan lagi "nilai jual" dirinya. Kalo misalnya seorang pria punya skill dan keahlian tertentu, kira2 bisa jadi nilai plus di mata wanita gak ya mbak??:)

    1. bisa banget…kadang wanita bisa 'ngeh' merhatiin pria karena skill mereka lho

  7. ooh jadi gitu ya. jadi ngerasa ganteng.. hahahaaa…

    1. Hihiirr…yang ganteng yang ganteng

  8. Ganteng itu relatif & sesuai mood. Kalo lagi mood, suami jd ganteng kuadrat. Kalo lagi males ya, biasa aja. Hahaha
    *love you to the moon and back mas suami… 😀

    1. Kang Zeer El-Watsiy says: Balas

      wkwkwk…baru kali ini ada ganteng mood2an