Cara Mengatasi Baper

Ping! Sebuah pesan masuk ke smartphoneku di malam sabtu.

“bagaimana caranya menghilangkan baper” pesan dari salah
satu kolega di kantor.
Sejenak saya berfikir, lalu berfikir lagi, dan menjawab seperti ini “kita
sebagai manusia sudah dikaruniai perasaan, nggak bisa dihilangkan, paling juga
diminimalisir..agar sesuai penempatannya.”
Topik ini lalu saya lempar ke sebuah grup watsap yang isinya
anak-anak kuliahan dengan harapan mereka bisa memberi solusi secara kritis. Kesimpulan
dari diskusi itu adalah, jika kalian merasa baper dengan seseorang..maka bikin
dia baper juga
. Counter attack istilahnya, serangan balik.
baper, kebawa perasaan, cara mengatasi baper
Apa itu baper
Masih ada yang bingung ngga nih saya ngomongin baper. Baper
itu bukan snack yang lapisannya ratusan, heheh itu sih wafer. Baper adalah
singkatan dari kebawa perasaan. Dulu kita lebih akrab dengan istilah sensitif
atau perasa. Sebenarnya sama saja, tapi kok ya jadi negatif gitu sih labelnya. Beberapa
hari ini malah beredar meme yang tulisannya begini
 “semenjak ada kata ‘baper’
orang jadi lupa kata ‘maaf’. Udah tahu salah, malah bilan ‘ah dia mah baperan’
bukannya minta maaf.”
Sisi positif baper
Orang baper itu nggak selalu yang ngambekan lho. Kalau kamu
nonton FTV terus nangis, itu baper juga kan? Entah kenapa baper ini bisa
dipersempit jadi hanya untuk si tukang ngambek.
Menjaga perasaan
Orang yang baper biasanya akan lebih menjaga perasaan orang
lain, agar sebisa mungkin dia nggak menyinggung. Nggak enakan gitu sih jadinya.
Takut ngerepotin, takut bikin orang ngga suka, dan semacamnya. 
Peka banget
Minggu lalu di #jomblo story saya membahas tentang topik
peka ini. Kesimpulannya sih, kepekaan itu tidak bergantung pada jenis kelamin. Kepekaan
lebih ke kepribadian seseorang yang dipengaruhi oleh bermacam hal salah satunya
budaya. 
Orang yang baper biasanya peka banget sama hal-hal sesepele
apapun. Thats why kita bisa nyaman curhat sama si baper. Dia biasanya punya
solusi karena bisa melihat masalah kita lebih detail. Mungkin solusinya klise,
tapi karena dia peka..jadilah si baper bisa memotivasi kita. Dia pakai
perasaanya untuk menyentuh perasaan orang lain, ahay. 
baper, bawa perasaan, meme, bahasa gaul, kebawa perasaan
Sisi negatif Baper
Di saat tertentu saya merasakan terlalu banyak mikir. Wanita biasanya mengalami siklus bulanan sehingga berpengaruh ke hormonal, saat itu rentan mengalami masa-masa baper. Dibecandain dikit aja kebawa perasaan lalu
ngambek. Iya kan?

Negative thinking
Apapun entah itu percakapan, status di socmed orang, bahkan
berita di tv bisa bikin si baper berpikiran negatif. Karena terlalu sensitif dan
dipikirkan secara mendalam.
Capek sendiri
Orang baperan akan memikirkan sesuatu secara mendalam. Hal ini
pasti bikin capek psikologis juga. Terkadang ada hal-hal tertentu yang sampai
kebawa mimpi. Double deh capeknya di alam sadar dan bawah sadar sekaligus. 
Ge-er an
“eh dia senyumin aku lho, eh dia balesin chat aku
lho..balesnya sigap”. Kalau keseringan ge-er begini, ah…kamu cuma kebawa
perasaan nak. Hehee..untuk topik ketertarikan dengan lawan jenis memang rawan
banget terjadinya baper. 
Jenis baper
Menurut saya, baper itu ada dua jenis. Yang pertama adalah
baper baik, dimana dengan adanya hal yang ‘kebawa perasaan’ seseorang jadi
lebih baik. Misalnya, si A dibaikin sama si B. Si A baper dan menganggap si B
punya rasa istimewa. Semenjak itu ritme hidup si A jadi lebih berwarna dan
indah.
Jenis baper yang kedua adalah baper buruk. Si C blogger update
status ‘dasar narsis, apa-apa diposting..dipamerin’. si D yang kebetulan
blogger dan social media enthusiast baper nih ‘ampun dah tu orang nyinyir
aja..pasti gue nih yang dimaksud..kan tiap hari nongol di feed Instagramlah, Fb
lah, timeline twitterlah’. Semenjak itu hubungan pertemanan si C dan si D jadi
renggang. Tiap update status si C dinilai negatif dan nyinyir oleh si D. 
Kurangi bapermu
Jurus melancarkan serangan balik bisa saja dilakukan. Tapi,
kalau kepribadian lawan kita itu easy going yang cuek..serangan kita bakal
mental atau malah jadi boomerang lho. Sebaiknya kita harus sadar diri. Sadar
kalau kita lagi baper, sadar kalau kita lagi cuek. ‘duh..gue mulai baper nih..mulai
stalking status dia’ contoh bentuk kesadaran itu hihii. Kalau sudah sadar,
tempatkan pada saat yang tepat. Ada kalanya kita harus bisa peka dengan
keadaan…adakalanya kita harus berpikir selogis mungkin dalam mengambil
keputusan. 
Jadi kamu lagi baper? Atau lagi ngadepin si baper? Share cerita
dan pendapatmu ya soal baper di kolom komentar.
Ikuti #jombloStory yang mengangkat topik relationship setiap
sabtu atau malam minggu ya..

83 Replies to “Cara Mengatasi Baper”

  1. Aku nggak begitu mengambil esensi dari kata 'baper' sih. Buatku itu hanya candaan belaka. Masih tetap menggunakan kosakata: ke-geer-an, sensitif, dll. Ibarat kata, isinya sama, kemasannya beda. Ya gitu-gitu aja sebenernya 😀

    1. label baper itu lebih negatif kurasa ya. padahal kalau pakai 'sensitif' gitu lebih jelas

  2. Duh jujur ya mbak, kalau saya masih belum bijak ngatur baper saya, apalagi kalo lagi bulanan. Rasanya tuh semua orang dibadmoodin trus pada serba salah gitu. Ujung2nya sama2 capek. Duuh ._.

    1. ituhh…sama lah sebagai wanita, heheh.

  3. Duh jujur ya mbak, kalau saya masih belum bijak ngatur baper saya, apalagi kalo lagi bulanan. Rasanya tuh semua orang dibadmoodin trus pada serba salah gitu. Ujung2nya sama2 capek. Duuh ._.

  4. dari tulisan ini dan tulisan sebelumnya soal kode, jadi klo disatukan judulnya "kurangi bapernya, gedein peka-nya" 😀 btw sepertinya km sering jadi tempat curhat orang ya ?

    1. iya..kalau kodenya nggak mempan, jangan keburu baper..mungkin dia kurang peka aja. hahahha.

      tul. mau curhat juga? kckckc

  5. Saya hampir tidak pernah menggunakan kata ini gpp deh g kekinian kl masalah baper sih kl mnghadapi org yg baper ya harus2 hati aja deh kl saya g masuk tipe yg baper

    1. masa sih ngga baperan? hihii

  6. baper = sensi. kalo lagi PMS buat kita yg prp baeknya gak usah buka socmed deh soalnya orang nyetatus apa eh yang baper siapa 😀

    1. hohohoo betul. orang chat apa..kita nanggepinnya apa..

  7. Aku mau curhaaat.. 😀
    Aku Baperan. Tapi kalau di katain Baper rasanya Baper juga. Supaya gak Baper pura-pura aja bahagia haha..

    1. jangan lupa makan mba..karena pura-pura bahagia menguras energi hohoohho

  8. Wahyu Hyusea Aji says: Balas

    baper lebih sensitif orangnya. Yes. Ini bener…. hehehe….
    cewek yang melankolis biasanya sih yang gini… ehehehe